There was an error in this gadget

Monday, October 19, 2009

Menyingkap Cinta Allah dari Manusia dan Al-Quran

Bismillahirahmanirahim.

Sajak berikut ditujukan kepada semua. Terutamanya kepada semua akhwat dan adik-adik DQ Al-Wildan. Ana sayang antunna semua.



Ungkapan kata menjadi ganti
Daripada hamba yang kerdil ini
Bersama kasih dan rindu yang membanjiri hati
Ingin dipanjat rasa syukur pada Ilahi
Pertemuan tersurat dalam helaian takdir
Bersulam cinta Allah yang mengalir
Bagai titisan hujan yang membawa air.

Susunan kata, madah pujangga
Kucari kasih Allah melalui makhlukNya
Hadir manusia bersama kasih dan juga cinta
Perantaraan Allah kepada hamba
Berteraskan iman dan juga taqwa
Subur tumbuh mentarbiyah diri, hati dan jiwa.

Al-Khaliq menyingkap hijab keagunganNya
Dengan utusan Rasulullah kepada manusia
Turunnya Al-Quran, sebuah warkah cinta
Mukjizat agung lagi bercahaya
Nikmat Allah buat hamba yang dipilih olehNya.

Cahaya Al-Quran, dambaan diri
Terpancar indah pada wajah dan juga hati
Peneman terbaik di persinggahan perut bumi
Sebelum menghadap Allah yang dirindui
Semoga menerangi jalan yang penuh cubaan dan juga duri
Mengejar cita-cita yang tertinggi
Bertemu Allah di syurga yang abadi

Maha Suci Allah,
Tuhan Yang Maha Dermawan
Dalam kata-kata pohonan kasih dan dedaun harapan
Kurniaan Al-Quran menjadi rebutan
Sumber ketenangan yang sangat agung bersulam kekuatan
Biar berkumandang lembut pada hati hamba yang bergelar insan.

Harapan dan doa terus bersemi
Terus istiqomah di jalan Ilahi
Membenih cinta Tuhan tanpa henti
Semoga ia terus mekar di hati
Mekar bersama bakti dan budi
Membuah istana di syurga menanti.



oleh farahzulaikha.

2 comments:

ummujahsy said...

salam'alaik ukht habibati....ketahuilah sajak ini adalah madah terindah yg hanya bisa dinikmati pencinta2 al quran serta pemilik hati yang meraih cinta ALLAH......
TAUTAN AKIDAH trut bisa terpateri dek tinta sajak ini, lalu ayuhlah kita jadikn tinta madah ini selaku wadah bt bermujahadah..
mujahadah cinta pada MUSYAF, pd ayah ibu, pd akhwat2, pd bkal pemilik cnta kita selaku mawar berduri...
ketahuilah, jemari yg mencipta madah ini, adlah dr sajak hati yg girang melagukan iman yg kesunyian, hati itu yg kesedihn serta kebimbangan.....
hatta lahirlah kata pujangga sajak, mudahan diri lebih menyingkap helaian2 naskhah musyaf demi mencari sebuah kisah terindah dari pujukan firman......
amin ya robbana....
_zainab jahsy..

farahzulaikha said...

Wa'alaikumsalam, ukhti yang ana rindui. Terima kasih untuk kata-kata itu. InsyaAllah, ana teruskan dengan mujahadah ana, mujahadah cinta ana, mujahadah untuk mencari cahaya itu, mujahadah untuk mencari cinta Allah.

Sejujurnya, rangkap terakhir itu, bukan karangan ana. Namun, ana sisipkan semoga dapat menjadi kata semangat untuk semua.

Semoga diri ini, terus istiqomah menyingkap helaian-helaian musyhaf tercinta itu. Mencari penawar dan pembersih hati supaya menjadi lapangan hidayah Allah untuk singgah dan terus tetap tumbuh mewangi di dalam hati. InsyaAllah.