There was an error in this gadget

Monday, July 23, 2012

Selamat beribadah, wahai pencari cintaNya...

Bismillahirahmanirahim. 

Berkata hati yang cuba meluahkan perasaan. Hampir ingin pecah dirasakan menanggung bebanan itu. Tetapi di dalam hati ini juga letaknya iman dan juga cinta. Tatkala setiap helaan nafas dan degupan jantung itu bergerak dengan izin Allah. Sekiranya Allah menghendaki jantung itu untuk berhenti berdegup atau terus bergerak mengepam darah, maka jantung itu pasti akan mematuhi arahan Allah.

Dan dikala bulan ramadhan akhirnya menjelma, hati ini melonjak riang. Telah bermula pesta beribadah dan mencari pahala Allah. Mengencarkan langkah mencari redha Allah. Seperti ingin menyanyi dan tersenyum panjang. Tibanya ia saban hari bersama dengan hujan rahmat… SubhanAllah, nikmat hidayah Allah itu terlalu berharga… Terkadang tertanya, syukurkah kita dengan apa yang telah dikurniakan olehNya?

Segala yang berlaku adalah dalam perancangan dan susunan Allah. Segalanya telah tercatat awal pada kitab di Luh Mahfuz. Perancangan dan implimentasi Allah S.W.T telah berlaku dengan penuh bijaksana dan hikmah. Terlalu cantik aturanNya sehingga setiap perkara yang berlaku ada sebab dan munasabab di sebaliknya.

Lantaran meyakini Qada’ dan Qadar adalah salah satu daripada rukun iman. Setiap yang berlaku adalah mengikut sunatullah. Ada hukum universal yang diikuti sesuai dengan fitrah yang telah dijadikan oleh Allah. Begitu juga dengan manusia. Fitrah manusia dijadikan bertuhan. Sekiranya fitrah itu dilanggar, maka kucar-kacirlah bumi ini dengan pertumpahan darah dan juga kerosakan.

Kerana hati itu adalah raja kepada badan, maka hendaklah kita menjaganya dengan sebaik mungkin. Hati itu perlu sentiasa dibersihkan. Dibalut cantik dengan kekuatan iman agar tidak pernah goyah dek kerana keduniaan. Mintalah pada Allah agar dikurniakan iman yang sempurna dan hati yang bersih. Berdoalah kepadaNya, sesungguhnya Dia akan memperkenankan doa hamba-hambaNya.

Dengan itu, jadikanlah bulan Ramadhan ini satu bulan yang bermakna. Mendidik diri untuk menjadikan sesuatu perkara yang baik sebagai satu tabiat. Berpuasa sudah menjadi satu kewajiban. Tatkala hati itu sayu dan juga syukur apabila kuat diri lelah berlapar perut, tetapi diteruskan juga kerana mengikut perintah Allah dan rasulNya. Dan ingatlah juga bahawa kebahagiaan orang yang berpuasa adalah ketika berbuka dan berjumpa dengan Allah di akhirat kelak.

Selain itu, di antara ibadah yang dianjurkan ialah membaca Al-Quran. Carilah Al-Quranmu dan alunkan ia walau sehelai setiap hari. Lantunan rindu kepada alunan Al-Quran selalu sahaja menerjah hati-hati yang cintakan kalam Allah itu. Impikanlah agar Al-Quran yang akan menerangi kita di alam kubur dan menyelamatkan kita di akhirat nanti. Maka, jangan pernah berputus asa. Semoga terus istiqamah walaupun selepas bulan Ramadhan berlalu.

Dan pintu syurga Allah itu ada banyak. Ada pintu untuk orang yang berpuasa, solat, bersedekah dan lain-lain lagi. Maka, carilah kekuatan diri dan gunakan sepenuhnya untuk mencari pahala dan redha Alah. Hakikatnya Allah Maha Adil dan Maha Mengetahui. Maukah kamu bersabar? Sesungguhnya Allah Maha Melihat… Semoga dapat menjalankan ibadah dengan tenang dan istiqamah. Buktikan cinta kita kepadaNya dan semoga tercapai cita-cita menjadi penghuni syurga.

Doakan untukku wahai sahabatku… Semoga Allah memberkati diriku dan dirimu. Amin.

Sunday, July 8, 2012

Teruskan perjuanganmu...

Bismillahirahmanirahim. 

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan baginda, Rasulullah S.A.W, ahlul bait, sahabat, tabi’, tabi’in serta semua umat Islam di luar sana.

Di kala hening malam ini, diri cuba menyusun gubahan kata untuk semua. Walaupun diri keletihan selepas urusan seharian, hati tetap meronta-ronta untuk menghulurkan untaian kata walau secebis cuma.

Dan sebenarnya, baru sahaja selesai kelas hafazan untuk malam ini. Wajah-wajah adik-adik yang dikasihi kelihatan terus cekal walaupun diuji dengan perjuangan menghafal Al-Quran. Dan perjuangan itu menuntut kepada persediaan yang lengkap dan juga niat yang ikhlas, serta sabar. Dan diri ini terus tersenyum di kala dilayan penuh santun oleh adik-adik tersebut. Ada si kecil menasihati:

‘Kena baca Al-Quran, nanti boleh dapat pahala. Boleh masuk syurga. Kat syurga ada banyak benda. Ada gula-gula, buah-buah, istana....’

SubhanAllah, tak terkata rasa hati apabila merasai keikhlasan adik yang dikasihi. Semoga Allah memudahkan untuk kita menghafal ayat-ayatNya. Amin.

Walaubagaimanapun, ada sahaja keluhan yang menyatakan diri tidak lagi mampu menghafal Al-Quran kerana otak terasa penat… Hakikatnya, otak manusia dijadikan dengan penuh keajaiban. Kemampuannya jauh lebih tinggi daripada supercomputer yang ada di luar sana. Maka, janganlah berputus asa untuk menimba ilmu dan mengembangkan potensi diri.

Namun begitu, dalam setiap perjuangan ada masanya kita akan diuji sehingga kita lemah dan jatuh. Bak tindak balas kimia… Untuk mendapatkan produk, perlukan bahan yang secukupnya untuk tindak balas berlaku. Jika sikit bahan pemula digunakan, maka sikitlah produk yang dihasilkan. Oleh itu, persediaan sangat penting dalam segala yang kita lakukan. Dilihat kepada kudrat seorang manusia yang lemah dan juga tidak berkemampuan. Apabila motivasi telah berkurangan, carilah dari sumbernya. Allah S.A.W sentiasa bersama dengan kita. Mintalah kepadaNya tanpa kenal erti putus asa.

Setiap manusia menyukai kebaikan. Dan untuk mencari kebaikan itu terkadang diuji dengan onak dan ranjau. Kalau dahulu segalanya ada pemisah yang sangat jelas antara hitam dan juga putih. Tetapi kini, ada sahaja kebatilan yang bertopengkan hak. Walhal, manusia dijadikan dengan limitasi dan juga pemikiran yang terhad. Pengadilan seorang manusia tidak sama dengan pengadilan Yang Maha Adil. Dan kerana itu, jangan pernah terlupa dengan peninggalan baginda; Al-Quran dan As-Sunnah. Semoga jalan-jalan yang kita lalui sentiasa dalam redhaNya.

Ana berundur diri dahulu. Teruskanlah perjuanganmu dan doakanlah untukku wahai sahabatku. Semoga Allah memberkati diriku dan dirimu. Amin.

Wednesday, July 4, 2012

Jangan berputus asa daripada rahmat Allah.

Bismillahirahmanirahim.

SubhanAllah, Maha Suci Allah, Yang Maha Pemurah dan Yang Maha Penyayang. Asif jiddan semua. Ana pasti ada yang tertunggu nukilan kata daripada ana. Buat ukhti nurqalbi786, semoga Allah sentiasa merahmatimu. Begitu juga kepada pembaca semua… Walaupun dirimu jauh di mata, tetapi sangat dekat di hati ini. Dan Allah sentiasa bersama kita semua.

SubhanAllah, diri ini seperti ingin melarikan diri untuk seketika waktu. Saban hari dirasakan sangat kurang motivasi diri untuk terus melangkah melakukan kerja makmal. Sudah hampir 2 liter etanol telah habis digunakan sebagai pelarut untuk kajian. Lebih 50 kali cubaan yang telah dibuat tetapi seperti tidak berganjak ke mana-mana. Dan dikala ini juga Allah mengujiku dengan hati. Ya Allah, ampunkan segala dosaku dan dosanya. Ya Allah, tuntunilah kata hati, tutur kata, akal dan juga perilakuku ini. Amin.

SubhanAllah… seperti terlalu sukar… Ingin sekali berputus asa, tetapi itu bukanlah satu pilihan yang wajar. Dipujuk diri agar sentiasa meletakkan harapan yang tinggi pada Allah. Dan perjuangan ini juga keranaNya … Buktikan cinta kerana sayang kepadaNya. Maka, jangan pernah berputus asa… Allah berkata,

“Jangan berputus asa daripada rahmat Allah.” 

(Surah Az-Zumar: 53)

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah di atas segala kurniaanNya. Dua minggu yang lalu, Allah mengizinkan diri ana dan serikandi sang pencari ilmu untuk menghadiri satu majlis ilmu di Surau An-Nur, Bangi. Penceramah yang dijemput ialah Sheikh Ali Saleh bin Ali Jabir, salah seorang imam dari Madinah. MasyaAllah, tidak terungkap rasa hati kerana ternyata Allah telah memilih ana dan sahabat di antara jemaah yang hadir ke majlis ilmu itu.

Penceramah mengungkap pengisian dengan cara yang ruhiyyah tatkala kata-kata yang keluar daripada hati pasti akan tersentuh di hati juga. Beliau telah mengungkap juga tentang kepentingan untuk terus berdoa dan mengharap kepada Allah. Kerana berdoa adalah menjadi tugas kita sebagai seorang hamba. Doa adalah senjata seorang muslim. Apabila hati dan mulut itu berbicara meminta pada Allah, ketahuilah olehmu bahawa dirimu adalah di kalangan hambaNya yang tidak berputus asa daripada rahmat Allah.

Ada doa yang dimakbulkan seperti yang kita minta. Ada juga doa yang diperkenankan dengan caraNya yang penuh hikmah. Ada juga doa yang tidak dimakbulkan di dunia tetapi itulah yang menolongnya di akhirat nanti. Taufik dan hidayah Allah itu dicari dan bukan hanya ditunggu. Ketika diri dilanda resah dan gelisah, bertanya kepada diri apakah tujuan utama dirimu dijadikan di dunia ini… Tatkala nama Allah itu meniti di bibir… SubhanAllah, segala kenikmatan yang ada pada diri ini adalah titipan dari Allah yang akhirnya akan dipulangkan kepadaNya.

Ana pasti ramai sahabat di luar sana sedang diuji. Sama ada diuji dengan kesenangan atau kesusahan. Tidak boleh untuk terus hanyut dalam kesedihan dan kesusahan. Syukurlah dengan nikmatNya yang sangat banyak. Dan terus mencari potensi untuk menyumbang kepada agama Allah. Terus melangkah membuktikan cinta padaNya. Dan Allah akan menyingkap bukti-bukti kebesaran dan kekuasaanNya dengan izinNya.

Tidak lupa kepada diri yang membaca nukilan hati ini. Dirimu adalah bukti kebesaran Allah. Dirimu adalah salah satu keajaiban ciptaanNya. Dijadikan dengan penuh hikmah tetapi dibebankan dengan tanggungjawab sebagai khalifah dan beribadah kepada Allah.

Manusia itu dijadikan lemah, miskin, memerlukan, dan juga tidak berkemampuan. Kerana sifat-sifat ini menjadikan kita manusia yang bergantung kepada Allah. Kita juga sangat membutuhkan nikmat-nikmatNya kerana tiada pemberi nikmat selain Allah. Dan aturan Allah itu sangat indah dengan sistemNya sendiri. Terkadang dihantarkan kesusahan kerana di sebalik kesusahan itu adalah kesenangan dan hikmahNya. Allah ingin ajarkan kita tentang sesuatu… dan diberikan peluang, ruang dan kekuatan untuk berbuat kebaikan dan mengumpul sebanyak mungkin permata pahala untuk saham di akhirat nanti.

SubhanAllah, terus impikan pengakhiran yang baik. Iman yang tersemat di dada itu tidak ternilai harganya. Yang bisa menjadi penyebab untuk menghuni syurga Allah nanti. Lihatlah kepada perjuangan sahabat di zaman Rasulullah dan juga sebelumnya. Menggadaikan nyawa dan juga harta untuk kekal di dalam iman. Tatkala hati juga diuji dengan cinta pada mama, abah dan juga yang tersayang seperti harta dan perniagaan… tetapi dikorbankan juga demi iman yang tidak ternilai itu.

Terdapat satu kata-kata hikmah:

Barangsiapa yang memiliki Allah, jangan takut kehilangan sesuatu. Biarkan sahaja kehilangan dunia dan segalanya, selama kita memiliki Allah, tidak akan terasa kehilangan apa-apa. Tetapi barangsiapa yang kehilangan Allah, walaupun memiliki dunia dan isinya… tidak ada erti dan gunanya.

Hati itu berbeza di antara satu sama lain. Hati seorang manusia juga adalah milik Allah. Hati itu digerakkan dengan kuasaNya. Maka, mintalah pada Allah akan petunjuk dan hidayahNya. Semoga Allah memberi petunjuk kepadamu. Amin. Dan ketahuilah juga sayang Allah kepada hambaNya lebih tinggi dari sayang seorang ibu kepada anaknya. Allah Maha Mengetahui setiap apa yang tersembunyi dan yang terzahir pada hambaNya… Yakinlah bahawa janji Allah itu benar…

SubhanAllah… Doakan untukku wahai sahabatku… Semoga Allah memberkati diriku dan dirimu. Amin.

Sunday, June 24, 2012

Intelek vs Keinsanan

Bismillahirahmanirahim. 

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Tuhan sekali alam. Selawat dan salam buat Rasulullah. Semoga Allah merahmati baginda, ahlul bait, sahabat, tabi’, tabi’in dan semua umat Islam di luar sana. Diri ini akhirnya kembali menyusun kuntuman kata buat pengunjung di laman cyber ini.

Alhamdulillah, ana telah berjaya menempuh ujian untuk subjek ‘Research Methodology’ hari ini. Ternyata, ia telah membuka ruang untukku fokus kepada penyelidikan di makmal selepas ini. Walaubagaimanapun, suka untuk ana ungkapkan tentang kepentingan etika dalam sesebuah penyelidikan.

Diimbas kembali ketika ana berada di UPM untuk pengajian sarjana muda beberapa tahun lepas, ana telah mengambil satu subjek yang menarik iaitu ‘Inorganic Chemistry’. Salah satu tugasan yang diberikan adalah perbentangan berkaitan elemen Plutonium dan Uranium yang digunakan dalam menghasilkan tenaga nuklear.

Tindak balas pelakuran nuklear menghasilkan tenaga yang sangat tinggi sehingga kini ia digunakan di beberapa negara di dunia ini. Walaupun terdapat beberapa peristiwa hitam seperti di Chernobyl dan Fukushima, rekod keselamatan tenaga nuklear adalah lebih baik berbanding tenaga yang lain. Tenaga ini akan digunakan untuk tujuan yang ternyata memberikan kebaikan kepada manusia.

Di akhir perbentangan tersebut, pensyarah menjelaskan tentang Projek Manhattan. Apakah itu Projek Manhattan? Dengan persoalan yang ditimbulkan daripada perbentangan kami, pensyarah tersebut membuka bicara.

Diungkapkan kepada kami bahawa pada tahun 1945, komuniti penyelidik dalam bidang sains khususnya kimia dan fizik di dunia meraikan kejayaan yang sangat besar dalam bidang penyelidikan nuklear melalui ‘Projek Manhattan’. Walaubagaimanapun, pada masa yang sama juga, mereka menangisi kehilangan moral dan juga erti kemanusiaan dalam diri masing-masing….

Maka, apakah dia Projek Manhattan ini?

Projek ini adalah projek penyelidikan yang memanipulasikan tenaga nuklear untuk dijadikan senjata nuklear. Tatkala Hiroshima dan Nagasaki dibedil dengan bom atom yang tidak bermata itu, ada yang bersorak gembira dan ada juga yang menangis penuh duka… Terlalu banyak perdebatan yang timbul sebelum, ketika dan selepas projek itu berlangsung. Dan ingin dibawakan persoalan kepada semua… Bagaimanakah sesuatu penyelidikan boleh membawa kita dekat dengan Tuhan dan juga sebaliknya.

Ya… sesuatu penyelidikan bermula dengan rasa ingin tahu. Dan rasa ingin tahu mendorong ramai manusia di luar sana untuk cuba memahami fenomena yang berlaku di alam semester. Bagaimanakah awan boleh terbentuk? Bagaimana bumi ini berputar? Bagaimana manusia bernafas dan bergerak? Satu per satu persoalan akan terus timbul sehinggalah manusia mencari persoalan yang terakhir. The ultimate question. The absolute reason… Mengapakah manusia dijadikan di muka bumi ini?

Apabila diri seorang penyelidik dirahmati dengan nikmat akidah dan hidayah dari Allah, pasti persoalan itu telah terjawab. Bahawa manusia dijadikan di dunia ini untuk beribadah kepadaNya. Setiap niat, tutur kata dan perbuatan boleh menjadi ibadah lebih-lebih lagi apabila ia mengikuti sunnah nabi. Penyelidikan akan membawa kebaikan kepada manusia dan seterusnya membawa sang penyelidik menyingkap kebesaran Allah daripada pemerhatiannya.

Tetapi apabila etika, moral dan juga akidah itu tidak ada, maka habis rosaklah umat manusia di muka bumi ini. Penyelidikan yang melanggar hukum alam akhirnya melahirkan penyelidik-penyelidik yang pandai tetapi kosong nilai pekertinya. Inilah yang terjadi seperti kisah Projek Manhattan. Ini hanyalah salah satu contoh daripada situasi yang berlaku di sekeliling kita.

Penyelewengan berlaku di mana-mana sahaja. Gejala sosial berleluasa dengan ledakan teknologi. Banyak lagi keruntuhan insaniah yang berlaku apabila perkembangan rohani, etika dan juga spiritual tidak berlaku seiring dengan perkembangan fizikal sesebuah peradaban. Terlalu ironik… meraikan kebijaksaan manusia tetapi menangisi kehilangan moral dan etika. Seperti telah jelas dinyatakan dalam ayat Al-Quran, bahawa manusia bisa merosakkan dan menumpahkan darah di atas muka bumi ini. Apakah erti kebahagiaan apabila ia berpaksikan kepada kebendaan dan juga hawa nafsu semata-mata?

Celik sains tetapi buta agama… SubhanAllah, apakah yang akan berlaku kepada manusia yang tidak dibatasi tingkah lakunya dengan syariat agama? Namun begitu, tidak seharusnya diri ini hanya mengkritik dan berkata-kata tanpa berusaha untuk melakukan sesuatu. Hanya mungkin berbekalkan ilmu di dada serta bersenjatakan kata-kata dan doa, semoga Allah menjadikan kita orang yang bertaqwa dan berusaha membawa perubahan kepada masyarakat. Cuba dijejak sunnah nabi, menjadi mu’allim yang penyabar dan tinggi pengharapannya pada Allah. Menerapkan erti bertuhan pada hati-hati yang dipilih olehNya.

SubhanAllah, tak terkata rasa hati yang berkobar berbicara. Terkadang diri ini ingin hanyut dibawa resah dan gelisah dek kerana urusan dunia. Tetapi hati ini cuba dididik untuk tidak berpaut kepada dunia. Biarlah ia terus berhubung dengan Rabb, terus berdoa memohon petunjuk dan kekuatan dari Yang Maha Kuasa.

Telah panjang ku ungkapkan kata-kata. Ingin ku berundur dahulu. Doakan untukku wahai sahabatku. Semoga Allah memberkati diriku dan dirimu juga. Amin.

Thursday, June 14, 2012

Ya Allah, ana rindu...

Bismillahirahmanirahim. 

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan mulia, Rasulullah S.A.W. Juga kepada ahlul bait, sahabat, tabi’, tabi’in dan semua umat Islam di luar sana.

SubhanAllah, sudah terlalu lama ku tidak mengarang kata-kata. Di kala ketenangan mula membanjiri diri, kala itu dipanjatkan syukur pada Ilahi. Terkadang kita lemah diuji. SubhanAllah, kala itu kembali kepadaNya. Cari kekuatan dari sumbernya. Allah… Tuhan yang Maha Berkuasa.

Ya Allah, jadikanlah hatiku ini setenang Rasulullah.

Ketika hening malam itu, rindu pada Rasulullah bisa mencengkam dada. Ingin untuk berada dalam majlis halaqah dan tazkirah yang diberi oleh baginda. Ingin untuk melangkah pada jalan yang pernah baginda lalui. Ingin melihat wajah baginda yang bercahaya mengalahkan bulan purnama. Ingin untuk melihat baginda senyum kepadaku. Ingin sekali mengadu dan meminta nasihat dari baginda… Ya Allah, limpahkan rahmat kepada Rasulullah dan keluarga baginda. Amin.

Ketika futur dalam perjuangan, pasti ada langkah-langkah yang mula menyimpang dari jalan yang betul. Dan ada ketika Allah memberi ujian kepada kita agar kita kembali kepadaNya. Terkadang timbul rasa takut, menangis dan jatuh. Akhirnya pada Allah kita kembali. Manusia dijadikan kerana diberi tanggungjawab beribadah dan menjadi khalifah di dunia.

Khalifah… Terlalu berat tanggungjawab itu. Dan manusia telah dikurniakan dengan pendengaran, penglihatan dan hati oleh Allah S.W.T untuk mendengar, melihat dan memikirkan kekuasaan Allah. Dan siapakah yang selayaknya diikuti akhlaknya? Rasulullah S.A.W….

Katakanlah (Muhammad), “Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. 


(Surah Ali Imran: 31) 

Bukti cinta pada Allah….. sukar untuk diungkapkan kata-kata itu apatah lagi untuk melaksanakannya. Tetapi pada Allah juga ku mohon petunjuk dan kurniaanNya agar diberi kekuatan untuk terus melangkah mencari cintaNya.

Ku berundur diri dahulu. Doakan untukku wahai sahabatku. Semoga Allah memberkatimu. Amin.

Saturday, June 2, 2012

Pengorbanan itu...

Bismillahirahmanirahim

Segala puji bagi Allah, Tuhan Sekalian Alam. Selawat dan salam buat junjungan baginda, Rasulullah s.a.w., ahlul bait, sahabat, tabi, tabi’in dan semua umat Islam di seluruh dunia.

Asif jiddan kepada semua… Terkadang diri ini tidak mampu untuk menzahirkan apa yang terbuku di benak pemikiran lantaran tidak ada kata-kata yang sempat dikarang untuk sahabat sekalian. Doakanlah semoga Allah mengurniakan ilmu pengetahuan dan ilham kepada diriku dan dirimu. Amin.

Walaubagaimanapun, hari ini ternyata membawa pengajaran buatku. Terkadang kita lupa tentang suatu perkara iaitu erti pengorbanan. Dan hari ini Allah menguji hambaNya ini dengan kata itu… Sangat berat dirasakan tetapi apabila tangan mencapai kalam Burhan, ada sahaja pujukan firman dari Tuhan yang memujuk diri untuk terus berjuang.

Perjuangan menuntut kepada pengorbanan. Dan apa itu pengorbanan wahai sahabatku? Ketika hati menjadi berat, tekak terasa sempit, dada mula merasa sesak dan air mata itu mulai terbit… SubhanAllah, terkadang berat terasa pengorbanan itu… Tetapi telah diajar apa itu syukur… Telah ku kenal apa itu ganjaran dan pahala Allah… Telah ditunjuk jalan dan petunjuk… Telah tersedia wasilah dan kemudahan untuk perjuangan itu… Tetapi mengapa masih berat untuk berjuang?

Ya Allah, mudahkan segala urusanku. Ku hanya mengharap redhaMu. Luruskanlah niatku, ya Allah. Ku tidak berbuat kerana manusia tetapi kerana Engkau, wahai Allah…

Dan pengorbanan mengajar erti keikhlasan. Ketika usaha itu dijalankan seiring dengan tawakal kepada Allah. Semua yang masih berada dalam kekuatan untuk kita lakukan, hendaklah kita berusaha untuk melakukannya. Tatkala apabila seseorang memerlukan pertolongan dan juga nasihat, hulurkannya dengan semampu yang boleh.

Dan apabila sahabat berkata:

‘Malunya…. Serba salah kerana seperti menyusahkan sahaja…’

Senyuman akan terukir dan jawapan diberi:

‘Eh, janganlah macam tu… Dirimu menjadi penyebab kepada diriku untuk mendapat pahala Allah. Lagipun, kita gunakanlah segala kekuatan yang ada. InsyaAllah… Jangan risau…’

Tatkala harapan yang tinggi diletakkan pada Allah. Usaha telah dihulur dan doa sentiasa dipanjatkan pada Allah. Hanya Allah sahaja Yang Maha Berkuasa Menentukan segala-galanya. Berjaya atau tidak, bersedih atau gembira, untung atau rugi, segala-galanya ditentukan oleh Allah.

Dan di akhir setiap perkara dan peristiwa, Allah akan ajarkan sesuatu kepada kita. Maka senyumlah dan bersyukurlah pada yang memperolehi hikmah di sebalik setiap kejadian dan peristiwa… Allah ingin ajarkan kita tentang sesuatu…

Dan ayat-ayat kalam Burhan… Burhan itu adalah nama lain bagi Al-Quran. Burhan membawa maksud bukti. Al-Quran adalah kalam bukti kebenaran dan kekuasaan Allah. Dan alam dan isinya adalah kalam yang terbuka untuk kita baca petunjukNya dalam setiap penciptaan, keindahan dan peristiwa yang berlaku kepadanya. Maka, setiap perkara yang berlaku kepada kita telah diaturkan oleh Allah.

Apabila bersedih… mengadu pada Allah.

Apabila ketawa… panjatkan syukur pada Allah.

SubhanAllah. Ujian itu hadir mendekatkan kita pada Allah. Ujian itu hadir agar kita tidak leka dibawa arus kesenangan dunia. Ya Allah, tolongilah hamba-hambaMu ini. Amin.

Ku berundur diri dahulu. Doakan untukku wahai sekalian sahabatku… Semoga Allah memberkatimu. Amin.


Wednesday, May 30, 2012

Al-Quran dan sains... Alam bagaikan kalam yang terbuka

Bismillahirahmanirahim

SubhanAllah, syukur pada Allah di atas segala kurniaanNya. Alhamdulillah… setiap helaan nafas dan degupan jantung ini adalah kerana sifat Allah Yang Maha Pemurah. Hari yang baru dengan misi yang baru. SubhanAllah, pagi tadi sangat indah dengan turunnya hujan renyai… Diri ini sangat sukakan hujan… Tetapi, hujan pagi ini hadir seperti tahu hatiku menangis kerana rindu. Ya Allah, ampunkanlah segala dosaku. UjianMu hadir sebagai penebus dosaku. Ya Allah, sampaikanlah rindu ini pada yang ana sayangi.

Dan Allah itu Maha Mengetahui… Hadirnya seorang pelajar PhD Kimia daripada Libya menceriakan pagiku ini dengan soalan dan penjelasan darinya kepadaku tentang empat orang sahabat Rasulullah. Tentang Saidina Abu Bakar As-Siddiq, Saidina Umar Al-Khattab, Saidina Uthman bin Affan dan juga Saidina Ali bin Abi Talib. Walaupun perbincangan dalam Bahasa Inggeris diselang seli beberapa istilah Bahasa Arab tetapi ia cukup bermakna.

Diceritakan kepada ana tentang Saidina Abu Bakar yang membenarkan kata Rasulullah ketika orang lain tidak mempercayainya; Saidina Umar yang sangat digeruni sehingga syaitan juga takut dengannya; Saidina Uthman yang sangat pemalu sehingga malaikat juga malu dengannya dan tentang Saidina Ali yang dicintai oleh Allah.

Dan sebenarnya semalam juga Allah hiburkan diriku ini dengan izin dan kuasaNya. Allah sangat Penyayang dan Dialah Yang Maha Penyayang di antara yang penyayang. Dihiburkan hati yang lara dengan ilmu dan petunjuk. Dan semalam diriku dibawa adik kembar ke seminar ‘Al-Quran dan Sains’ anjuran Pusat Pengajian Fizik Gunaan, Fakulti Sains dan Teknologi, UKM.

Pada mulanya kami sesat mencari bilik mesyuarat tempat diadakan seminar tersebut. Haha… Harap maklum bahawa bilik mesyuarat kat Fakulti Sains dan Teknologi ini sangat banyak... Ada di bangunan kedekanan yang baru, di bangunan kimia, di sebelah Dewan Anuwar Mahmud dan banyak tempat lagi. Akhirnya, walaupun lambat, diri ini berpeluang menghadiri perbentangan oleh dua speaker pada pagi semalam.

Ketika kami sampai ke bilik mesyuarat tersebut (sebelah Dewan Anuwar Mahmud), speaker pertama telah mengulas hampir setengah perbentangannya. Tetapi, diungkapkan satu per satu tentang banyak kejadian dan penceritaan di dalam al-Quran yang boleh dikaji secara saintifik. Speaker kedua pula menyentuh perkaitan manhaj nabawi atau hadis dengan sains. Petunjuk Allah itu ada pada Al-Quran dan pada alam semester.

Arahan ‘Iqra’ atau bacalah itu bukan sahaja spesifik kepada material yang ditulis sahaja. Tahukah semua bahawa alam ini juga bagaikan kitab yang terbuka? Ketika Al-Quran menjadi bukti kebenaran apabila dikaitkan dengan kalam yang terbentang luas di hadapan mata. Pada bumi dan juga langit serta makhluk dan penciptaan Allah di antara keduanya. Kerana itu Allah mengurniakan nikmat akal, hati, telinga dan mata. Agar kita mencari bukti kekuasaan Allah di dalam penciptaanNya.

Diungkapkan secara umum tentang banyak ayat-ayat di dalam Al-Quran yang boleh menjadi idea kepada penyelidikan saintifik. Tentang air, besi, perkembangan bayi dalam rahim ibu, gelombang, bumi, lautan dan banyak lagi. Datangnya kebenaran Al-Quran sebelum ilmu sains dan penyelidikan. Maka, tiada ragu lagi bahawa Al-Quran itu adalah mukjizat dari Allah. Kata-kata yang indah dan bijaksana itu hanyalah datang dari Allah.

Dibincangkan juga bagaimana kebanyakan ayat-ayat yang menceritakan tentang pengetahuan Allah adalah pada surah-surah Makiyyah. Tatkala ketika permulaan Islam disebarkan, terdapat banyaknya hujah-hujah ini yang bersifat anjuran melihat alam dan juga penciptaan Allah bagi membuktikan kebenaran dan keindahan Al-Quran. Tentang bagaimana unta diciptakan, bagaimana langit ditinggikan, bagaimana gunung-gunung ditegakkan dan bagaimana bumi dihamparkan. Al-Quran terlebih dahulu menerangkan kesimpulan dan data kajian sebelum datangnya konsep teknologi dan penyelidikan.

Speaker pertama telah mengemukakan pertanyaan secara umum tentang bagaimana Allah secara spesifik menurunkan dua perkara kepada kita iaitu air dan juga besi. Air sebagai satu sebatian dan logam adalah satu elemen. Allah S.W.T telah menerangkan besi ini diturunkan kepada kita dalam surah Al-Hadid ayat 25:

‘Sungguh, Kami telah mengutuskan rasul-rasul Kami dengan bukti-bukti yang nyata dan Kami turunkan bersama mereka kitab dan neraca (keadilan) agar manusia dapat berlaku adil. Dan Kami menciptakan besi yang mempunyai kekuatan hebat dan banyak manfaat bagi manusia, dan agar Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)-Nya dan rasul-rasulNya walaupun (Allah) tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat, Maha Perkasa.’ 


(Surat Al-Hadid, ayat 25) 

Hakikatnya besi ini adalah satu elemen yang sangat penting bagi manusia. Kegunaannya merangkumi dalam bidang kejuteraan, pembinaan, senjata, elektronik, kenderaan, teknologi satelit, biologi, fizik, kimia dan banyak lagi. Dalam post yang bertajuk “Ilmu, satu pintu kebahagiaan” telah ana jelaskan dengan panjang lebar tentang ion ferum di dalam hemoglobin yang bertanggungjawab dalam pengangkutan oksigen pada manusia.

Besi atau elemen ferum juga boleh membentuk koordinasi dengan beberapa elemen lain selain oksigen seperti karbon, nitrogen dan banyak lagi. Maka ia mempunyai potensi yang tinggi dalam bidang sensor selain sifat katalisis, konduktor elektrik dan juga magnet. SubhanAllah, semua ini mengingatkan ana kepada projek siswazah ana ketika ini yang berkaitan dengan sintesis garam ferosenium-asid diprotik. Terlalu banyak cabaran yang dihadapi ketika ini tetapi doakanlah agar semunya berjalan dengan lancar.

Maka benarlah seperti yang diungkapkan dalam Al-Quran bagaimana Allah S.W.T telah jadikan semua yang ada di langit dan di bumi dengan manfaat dan tujuan yang tertentu. AturanNya sangat cantik dan penuh hikmah… Hikmah itu kebijaksanaan Allah…

Panjang sungguh bicaraku dan ingin ku undur diri dikala ini. Doakan untuk diriku wahai sahabatku. Semoga Allah memudahkan segala urusanku dan urusanmu. Amin.