There was an error in this gadget

Monday, August 16, 2010

Salam Ramadhan. Bergembiralah wahai para pencari cinta Allah.

Bismillahirahmanirahim

Segala puji hanya pada Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam pada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, pada ahlul bait, para sahabat, tabi’ tabi’in dan juga semua umat muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.

SubhanAllah, asif jiddan kepada semua yang setia membaca taman cyber yang bernama ‘Pencari CintaNya’. Lebih-lebih lagi pada akhawat sekalian yang tertanya bilakah ukhti Farah akan ‘update’ post yang baru? Dan kata-kata yang ditinggalkan ukhti Jahsy bisa jadi pujukan buatku. Ya… memang sudah terlalu lama halaman ini sepi tanpa bunga-bunga bahasa. Masa dan ‘situasi’ yang menguji diri ini memaksa ana untuk berundur diri seketika. Tidak ketingglan juga, keluarga masih keletihan dek kesibukan memindah barang ke rumah yang baru. Kepada sesiapa yang mengenali diri, kini ana tidak lagi tinggal di KIY, tetapi berpindah ke KKM. Maka, carilah ana di sana ya…

Walaupun terlewat, ingin ana ucapkan selamat menyambut bulan Ramadan. Semoga Allah ,mengurniakan nikmat-nikmatnya yang tidak terhingga di bulan yang mulia ini. Bulan di mana turunnya Al-Quran, adanya hari Lailatul Qadar dan banyak lagi peristiwa yang menarik terjadi. Bulan yang menjadi saksi hamba-hamba Allah mencari permata pahala. Dan semoga melambung tinggi iman di dada dek kerana seluruh jasad itu diabdikan pada Tuhan, menyembahNya, mematuhi perintahNya. Semoga dikurniakan juga rasa cinta pada Allah, Rasulullah, Al-Quran dan juga jihad dijalanNya. Ameen.

Kala kita semua dilarut indah dalam ibadah pada Allah,berita kemalangan yang dialami 2 orang ikhwah baru-baru ini menjadi ujian dan juga iktibar buat semua ikhwah wa akhawat yang lain. Ujian itu hadir sesuai dengan kesanggupannya. SubhanAllah, terkadang itu, kata-kata manusia tidak bisa menjadi penawar buat diri yang lara. Maka, kita kena kembali kepada pujukan firman Allah dan juga hadis nabi.

Terkadang itu, hati yang terluka dek kerana ujian yang hadir menjadi asbab kepada terasa dekatnya diri kita pada Tuhan. Dia yang memberikan ujian, dan Dia juga Yang berkuasa untuk memberikan kegembiraan pada hamba-hambaNya.

Al-kisah satu hari, seorang hamba Allah telah diuji dengan cinta dan juga tegasnya mama dan abah tidak membenarkannya untuk keluar dari rumah, menyebabkan tergendala langkahnya ke medan halaqah. SubhanAllah, walau jasad akur menerima, mata dan hati itu menangis penuh kesedihan lalu melangkah mengerjakan solat. Benar, bukankah kita perlu meminta pertolongan dariNya dengan sabar dan solat?

“Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk” (Surah Al-Baqarah: 45)

Selesai solat, Al-Quran pula dicapai buat penerang hati, penghibur jiwa, penawar rindu dan juga kata bijaksana. Sungguh, Allah Maha Mengetahui akan segala perkara yang dialaminya. Tatkala ayat-ayat berikut menjadi ayat-ayat tilawah yang seterusnya memujuk dirinya.

“Dan tidakkah engkau (Muhammad) berada dalam menjalankan suatu urusan, dan tidak membaca suatu ayat Al-Quran serta tidak pula kamu melakukan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu ketika kamu melakukannya. Tidak lengah sedikit pun dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah, baik di bumi ataupun di langit. Tidak ada sesuatu yang lebih kecil dan yang lebih besar daripada itu, melainkan semua tercatat dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuz).”

“Ingatlah wali-wali Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati.”

“(Yaitu) orang- orang yang beriman dan senantiasa bertakwa.”

“Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan di akhirat. Tidak ada perubahan bagi janji-janji Allah. Demikian itulah kemenangan yang agung.”

“Dan janganlah engkau (Muhammad) sedih atas perkataan mereka. Sungguh, kekuasaan itu seluruhnya milik Allah. Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.”

(Surah Yunus: 61-65)

Ayat-ayat cinta itu menyedarkan empunya diri yang kesedihan. Dan kala itu, hati berbicara penuh sayu;

‘Sedarkah wahai diri bahawa Allah itu Maha Mengetahui segala perkara yang terjadi pada diri... Dia Maha Mengetahui dan kerana itu Dia memberikan ujian ini kepadamu... Solat dan tangismu didengar olehNya dan Dia menjawab dengan ayat-ayat cintaNya... Janganlah bersedih hati lagi….’

Air mata berbaki di mata dan juga pipi. Cukuplah pujukan firman dari Allah. Telah ia tinggalkan kesan riang dan juga rasa cinta pada hatinya.

Setiap insan itu berlainan ujiannya. Mungkin hambatan dakwahku berlainan dengan sahabat di luar sana, tetapi, segala ujian hadir bersama hikmah yang diberi Allah. Satu bentuk kasih dan sayang buat diri. Sebagai satu wasilah penghapus dosa-dosa kita. Agar akhirnya kita melangkah di bumi ini bersih dari dosa.

Wallahu’alam.