There was an error in this gadget

Sunday, December 6, 2009

Kisah Tarbiyah Dari Kem Hafazan 2009; episod 1

Bismillahirahmanirahim

Alhamdulillah, syukur pada Allah, Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah. Diri ini memanjat rasa syukur dan doa padaNya tatkala Allah menguji diri dengan tugasan dan amanah-amanah yang menuntut masa dan tenaga. Tatkala itu, peluang cuba diambil oleh diri untuk menukilkan sesuatu hasil dari pengalaman buat tatapan pembaca yang sudi berkunjung ke taman cyber ini. Dan kini terimalah cerpen nukilan hati dari diri yang sedang mencari cinta Ilahi. Doakan agar diri terus berusaha melangkah dalam perjuangan yang takkan pernah habis. Kerana di akhirat nanti adalah tempat rehat kita yang sebenarnya...

Kisah Tarbiyah Dari Kem Hafazan 2009.

Iqra memulakan harinya dengan azam yang baru. Tatkala dirinya kini telah bergelar ketua fasi untuk Kem Hafazan 2009 di Surau Al-Firdaus di Serdang, Iqra memanjatkan pohonan doa dan harapan agar dirinya mampu untuk melakukan tugas dengan penuh semangat dan dedikasi. Iqra selalunya berada dalam dakwah kampus dan sekolah, dan kini dia mengambil peluang untuk bekerja sementara menunggu untuk menyambung pengajiannya dalam Master.

Pada mulanya, Iqra hanya ingin mencari ilmu dan pengalaman dalam penganjuran program yang berkaitan dengan Al-Quran, tetapi ternyata Allah memilihnya untuk menggalas tugasan yang lebih berat lagi. Tak tersangka, pagi pertama Kem Hafazan bermula menyediakan satu bab yang baru bagi kisah tarbiyah untuk Iqra. Dan kini, selepas 4 hari bersama-sama, Iqra percaya bahawa Allah S.W.T telah mengaturkan segala-galanya dan dia perlulah terus berusaha merealisasikan cita-citanya menjadi antara yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya.

"Assalamua'alaikum w.b.t. adik-adik semua". Iqra memberi salam kepada adik-adik perempuan yang berusia antara 6 tahun hingga 15 tahun. Wajah-wajah berseri yang mempunyai hati yang bersih, bakal menjadi mujahidah-mujahidah kecil yang berjuang untuk mempunyai Al-Quran di dalam dada.

"Wa'alaikum salam w.b.t". Jawab adik-adik hafizah dengan lesu.

'SubhanaAllah, semoga Kau berikan nikmat kekuatan dan ilmu pengetahuan kepada diri dan adik-adik ini semua.' Doa Iqra di dalam hati, tatkala salam yang diberi tidak disambut dengan ceria. Mungkin adik-adik ini masih lagi dalam belenggu keterpaksaan dek kerana memenuhi pilihan ibu-bapa untuk meghabiskan cuti sekolah dengan menghafal ayat-ayat kalam Allah dan bukannya menonton televisyen dan sebagainya. Namun begitu, selepas 4 hari bersama, harapan Iqra agar adik-adik ini dapat membetulkan niat mereka kembali kenapa mereka datang ke kem hafazan.

"MasyaAllah, perlahannya... Ustazah nak antunna semua jawab dengan semangat."

Salam diberikan dengan lebih kuat namun keikhlasan masih tidak terzahir buat diri Iqra. Seharusnya, hari perlu dimulakan dengan semangat yang baru dan azam yang baru. Hati dan minda ligat mencari kata-kata untuk memberi motivasi pada semua.

"Kita mulakan dengan umul kitab, Al-Fatihah." Iqra memulakan majlis.

"Baiklah, seperti biasa ana nak seorang yang akan 'conduct' perhimpunan di hadapan. Baiklah, silakan wani." Ujar Iqra kepada adik-adik hafizah.

Perhimpunan dimulakan dengan asmaul husna, diikuti dengan lagu nama-nama surah, senaman ringan, doa sebelum menghafal Al-Quran dan juga zikir. Sebelum bergerak ke surau, adik-adik diberi peringatan oleh kakak-kakak fasi yang lain. Selepas itu, majlis diserahkan kembali kepada Iqra untuk memberi sedikit peringatan.

"Baiklah, ustazah dapat rasakan yang antunna semua tak bersemangat hari ini. Tak makan nasi lagi ke? Tapi takpe. Semua... ustazah minta tutup mata. Betulkan niat kenapa kita datang ke kem ni. Kita nak menghafal Al-Quran. Untuk mempunyai kalimah-kalimah Allah di dalam diri. Hati-hati yang mempunyai Al-Quran adalah hati-hati yang bersih dan sangat dekat dengan Allah. Adik-adik sayangkan Allah tak?" Tanya Iqra kepada adik-adik hafizah.

"Sayang...." Jawab mereka dengan nada yang perlahan.

"Hmm...Ustazah tak dengar. Sayang Allah tak?" Tanya Iqra sekali lagi.

"Sayang...." Jawab mereka dengan lebih kuat.

"Alhamdulillah. Baiklah semua, dengan lafaz bismillah, semua bergerak ke surau dengan tenang dan senyap. Terus masuk ke dalam kumpulan masing-masing dan bolehlah mulakan hafalan." Iqra memberi arahan kepada semua peserta.

Iqra mencapai beg galasnya yang berat yang berisi buku dan fail dan bergerak bersama-sama adik-adik hafizah dari kelas ke surau. Selama dua hari yang lepas, hujan turun pada waktu pagi dan perhimpunan terpaksa dijalankan di dalam kelas. Dalam kesejukan pada waktu pagi yang indah itu, Iqra, para fasi dan adik-adik hafizah mengatur langkah meredah hujan yang rintik-rintik. Hati Iqra berbisik penuh harap pada Allah agar hari yang dilalui adalah lebih baik dari semalam.

Adik-adik hafizah telah dibahagikan kepada 3 kumpulan iaitu yang akan menghafal dari Surah An-Nas hingga Ad-Dhuha, Surah Al-Lail hingga An-Naba' dan surah-surah pilihan (Luqman, Al-Mulk, Yassin dan Al-Waqiah). Setiap kumpulan terdapat seorang fasi sebagai pentasmi' bacaan hafalan yang akan mendengar dan membetulkan bacaan para peserta. Iqra ditugaskan untuk menjaga satu kumpulan yang terdiri dari adik-adik yang akan menghafal surah Al-Lail hingga An-Naba'. Secara jujurnya, Iqra masih belum habis menghafal Juz ke-30; dirinya sendiri dalam proses menghafal Al-Quran secara sendiri tanpa bantuan orang lain. Selain itu, Iqra hanya menghafal beberapa surah pilihan yang selalu dibaca seperti surah As-Sajdah. Ternyata penyertaannya sebagai fasi di dalam Kem Hafazan ini meningkatkan semangatnya untuk terus bermujadah mencari ilmu Al-Quran dan menghafal kalimah-kalimah Allah yang tinggi ini.

Iqra mencapai rehal dan duduk di dalam halaqah bersama-sama adik-adik hafizah didikannya. Senyuman yang terpancar dari wajah-wajah ceria adik-adik hafizah menjadi dambaan hati Iqra yang kesunyian. Tatkala dirinya terasa sangat bahagia berada dalam linkungan yang sangat solehah, bersama alunan-alunan ayat-ayat cinta Allah yang berkumandang di sekitar Surau Al-Firdaus. Ayat-ayat yang sentiasa menjadi peneman dirinya dan semua sahabat yang lain. MasyaAllah, terlalu indah sehingga tidak digambarkan dengan kata-kata.

"Assalamua'alaikum semua. Apa khabar?" Pertanyaan Iqra memulakan bicara.

"Wa'alaikumsalam ustazah. Baik.." Jawab adik- adik hafizah semua. Iqra pada mulanya agak kekok digelar sebagai ustazah kerana Iqra bukanlah seorang ustazah dalam erti kata sebenar. Dirinya hanyalah seorang perempuan biasa bersama cita-cita untuk menyampaikan ilmu dan mencari permata pahala buat tukaran nikmat di syurga juga cita-citanya untuk menatap wajah Allah yang sentiasa dicari. Bersama-sama sedikit ilmu dari segi tajwid dan motivasi diri. Dan kini, Allah mentakdir dirinya bersama adik-adik hafizah bermujadah untuk sama-sama menghafal Al-Quran. Semoga kita sama-sama meneruskan perjuangan ini, wahai para mujahidah kecil.

"Alhamdulillah. Hari ini kita akan teruskan dengan hafalan seterusnya. Sekiranya terdapat apa-apa masalah, tanya pada ustazah, ok?" ujar Iqra.

"Ok." jawab adik-adik Hafizah.

"Baiklah. Dengan lafaz Bismillah, mulakan hafalan." Iqra memberi arahan pada adik-adik hafizah. Iqra tersenyum melihat mereka semua yang masih tegar meneruskan perjuangan. Terdapat banyak gelagat yang ditunjukkan. Dalam menghafal Al-Quran, terdapat bermacam-macam cara dan kaedah. Dalam kem ini, peserta dianjurkan untuk menulis ayat yang hendak dihafal, dibaca sehingga lancar dan mengulang sehingga 60 kali atau kurang daripada bilangan tersebut. Selepas berjaya, diteruskan dengan menggunakan proses yang sama sehingga ayat ke-5. Selepas itu, ulang kelima-lima sekaligus untuk beberapa kali. Sesetengah peserta tidak lagi mengunakan method ini, sebaliknya membaca sehingga beberapa kali sahaja sehingga hafal dengan lancar. Ternyata adik-adik hafizah sangat cepat dalam menghafal. Baru sahaja hari ke-4, sudah ada yang habis sehingga ke surah Abasa. Mengenangkan Al-Quran yang hanya boleh berada dalam hati-hati yang bersih sahaja..... Iqra berdoa agar Allah mengurniakan ilmu pengetahuan kepadanya. Cahaya Al-Quran yang menjadi dambaan diri.... Semoga cita-cita itu tercapai. Ameen...ameen...ameen..

"Ustazah?" Iqra memandang muka Allysa yang comel memakai tudung hitam.

"Ya, saya."

"Boleh tak ustazah bacakan surah Al-Fajr untuk saya?" Pinta Allysa. Iqra tersenyum apabila mendapat permintaan untuk membaca surah kegemarannya dan dia memandang tepat pada mata Allysa. Dia tahu bahawa adik Allysa agak sukar untuk menghafal surah ini dan terdapat beberapa kesalahan dari segi tajwid yang perlu dititik beratkan.

"Baiklah. Tapi Allysa kena semak bacaan ustazah, ya?" Ujar Iqra. Allysa mengangguk sambil tersenyum.

Dengan dimulakan dengan isti'azah dan basmallah, Iqra memperdengarkan surah Al-Fajr diiringi dengan tajwid dan penghayatan. Alunan yang digunakan hampir menyamai Sheikh kegemarannya; Sheikh Saad Al-Ghamidi. Harapan dan doa disertakan agar bacaannya menyentuh hati-hati semua yang mendengarnya. Tatkala hanya ini yang mampu untuk dirinya lakukan untuk mencapai cita-cita itu. Impiannya untuk menjejak ke syurga yang sentiasa bersemi dalam hati Iqra.

Iqra sendiri memberi cadangan; jika adik-adik hafizah perlukan dirinya untuk membacakan Al-Quran pada mereka, adalah dialu-alukan. Berbanding dengan kumpulan hafazan yang lain, Iqra sangat mengambil berat dari segi tajwid dan mahgraj huruf pada ayat-ayat Al-Quran. Kita perlulah membetulkan bacaan sebelum menghafalnya, dan pastinya kita tidak mahu menghafal dengan bacaan yang salah. Kadang-kadang, Iqra sendiri meminta agar adik-adik hafizah membacakan bacaan mereka kepadanya sebelum proses menghafal dijalankan.

Semua adik-adik hafizah yang lain senyap dan mendengar bacaan Iqra dengan penuh tumpuan. Apabila selesai, Iqra bertanya pada Allysa sekiranya terdapat apa-apa kesalahan dalam hafalannya.

"Alhamdulillah. Rasanya semua ok..." Jawab Allysa.

"Alhamdulillah. Kalau Allysa tak dapat ingat, cuba tengok pada maksud ayat-ayat dalam surah ini. Ustazah sangat suka surah ni. InsyaAllah, Allysa boleh hafal. Baiklah, teruskan usaha." Ujar Iqra pada Allysa dan yang lain. Allysa hanya tersenyum dan kembali ke tempatnya.

MasyaAllah, doa Iqra agar semuanya dipermudahkan. Proses mengahafal al-Quran memerlukan mujahadah yang sangat tinggi. Dan kini, Allah menguji dirinya untuk berada di tempat pentasmi', seorang yang sangat penting dalam memotivasikan adik-adik hafizah ini. Iqra mencapai pen dan buku untuk meneruskan proses hafalannya sendiri.

Surah At- Tatfif agak sukar untuk dihafal. Iqra telah beberapa kali mendengar bacaan qari kegemarannya untuk membantu proses hafalannya. Ternyata, dia perlu menulis setiap ayat dan menghafalnya. Iqra sangat suka menghafal setiap ayat bersama penghayatan pada maknanya. Agar dia tahu apakah maksud ayat yang diperdengarkannya kepada orang lain. Selain itu, setiap ayat memberi pengajaran dan teguran buatnya. Bagaikan kisah terindah pujukan firman dari Allah. Dirinya sentiasa diuji tatkala mengatur langkah mencari redhaAllah, jalan dakwah yang disediakan dengan duri-duri dan bukannya karpet merah. Perjuangan yang sentiasa menuntut pengorbanan seorang muslim mencapai cinta Allah. Dan Al-Quran dicari sebagai penenang dan penghibur, tatkala berkumandang jua kalimah-kalimah Allah itu di hati kecilnya.

'Bismillah', Iqra mulakan. Tatkala tangannya menulis penuh khusyuk, matanya tepat melihat bait-bait terjemahan Surah Al-Mutaffin. Hatinya tak henti-henti memuji Allah, mengenangkan kebijaksaanNya dalam kurniaan Al-Quran. Dalam kalimah-kalimah cinta Allah penuh dengan pujukan dan amaran. Sehingga sampai ke beberapa ayat, Iqra terhenti seketika;

'Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan hari pembalasan.'

'Dan tidak ada yang mendustakan hari pembalasan itu melainkan setiap orang yang melampaui batas lagi berdosa,'

'yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata, "Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu",'

'Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka.'

'Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari (melihat) Tuhan mereka.'

'Kemudian sesunguhnya mereka benar-benar masuk neraka.'

'Kemudian dikatakan (kepada mereka), "Inilah azab yang dahulu selalu kamu dustakan'

(Surah At-Taffif: 10-17).

Terlepas pen yang dipegang dari tangan Iqra yang menggeletar, tatkala ketika itu, hatinya beristighfar panjang memohon ampunan daripada Allah. Persoalan demi persoalan melintas dalam kotak pemikiran Iqra.

'Adakah aku di antara golongan yang diperkatakan ini? MasyaAllah, diri ini sedar bahawa melihat Allah adalah nikmat terbesar bagi seorang manusia, dan rugilah diri ini andai cita-cita itu tidak tercapai. Adakah permintaan dan keinginanku ini akan dinafikan tatkala tiba masa untuk berjumpa denganNya?'

Iqra duduk cuba menenangkan dirinya. Pada Allah pohonan kasih, harapan, ampunan, rindu dan doa dipanjatkan. Buat diri hamba yang banyak melakukan dosa dan selalu mengundang murkaMu. Semoga cita-cita untuk melihat wajahNya tercapai satu hari nanti. Satu hari nanti...

Pandangannya melayang pada adik-adik hafizah yang sedang khusyuk menghafal al-Quran sehingga tidak sedar dengan keadaannya yang kealpaan. Iqra menyedari akan tugasnya sebagai khalifah di muka bumi menegakkan kalimah tauhid 'Lailahailallah' bersama dengan para pejuang Islam yang lain. Kerana cinta Allah yang didamba, tanda cintanya pada kekasih Yang Satu.

"Zzzzzz...Zzzzzz. " Telefon Iqra bergetar dalam mode 'vibrate'. Satu pesanan ringkas masuk ke dalam 'inbox'.

'Dari Ukhti Zainab Jahsy. MasyaAllah, rindu ana pada ukhti...' Iqra membaca pesanan ringkas kiriman ukhti habibati jannah yang dikasihi:

" Kita bertemu atas dasar AQIDAH yang satu, menaung di bawah bendera LailahaillALLAH, hati kita diikat UKHWAHfillah, membawa MISI ALLAH di dunia, jual DUNIA untuk AKHIRAT... wahai bidadari berhati mujahidah, sematkan KITABULLAH wa SUNNAH di hatimu, kilaukan pedang JIHAD di tanganmu, biarkan musuh-musuh dan Taghut itu gentar, agar SYAHID jadi kafanmu, agar suatu hari tiba saat malaikat, burung-burung suci, kasturi mewangi mengiringi Ruhmu, pergi mendapatkan RABBmu nun di Taman Hijau Tertinggi."- ana merinduimu wahai mujahidah pencinta kalam furqan.

Iqra yang tadi cuba untuk menahan air mata dek firman Allah, kata-kata sahibah yang terkesan di hati lagi dirindui hanya menjadikan usaha itu tidah berhasil.

"Ustazah? Kenapa dengan ustazah?" Tanya Nur Aisyah.

"Takde apa-apa. Ustazah ke bilik air sekejap, ya?" Pinta Iqra lalu bangun meninggalkan halaqahnya seketika. Dia cuba sedaya upaya agar air mata yang mula bertakung tidak menitik ke pipinya. Kaki melangkah dengan laju ke ruang mengambil wuduk. Iqra duduk sendiri mencari kekuatan dalam dirinya.

'Ya Allah, ku mohon kekuatan, ketabahan, kesabaran, kesihatan dan ilmu pengetahuan, Ya Allah. Permudahkanlah untukku mempelajari dan menghafal Al-QuranMu. Ana mohon terlalu banyak ampunan dariMu, Allah. Semoga ana dapat melihat wajahMu di akhirat nanti. Ameen...ameen..ameen...'

Iqra memperbaharui niat dan wuduk seterusnya melangkah kembali ke ruang surau Al-Firdaus. Kembali menyertai perjuangan penuh mujahadah mencari cinta Allah...

Bersambung...

Thursday, November 26, 2009

Warkah dari Baitul 'Atiq

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah dengan nikmat kurniaan Allah, diri ini masih lagi diberi peluang untuk menyusun kata dan menarikan jari- jemari di papan kekunci di notebook tercinta. Namun begitu, tiada ayat yang terlintas di fikiran tatkala kesibukan mula menjengah dan diri kini diuji dengan kemiskinan masa untuk persiapan ke rumah nenek di Johor bersempena Hari Raya Korban. Namun begitu, diri ini ingin berkongsi satu cerpen yang sangat menarik tulisan seorang blogger, hasil dari jaulah diri ini dari blog ke blog untuk mencari ilmu Allah. Semoga perkongsian ini memberi manfaat, tatkala hati juga sedang merindui untuk menjejak kaki ke bumi Mekah untuk menjadi tetamu Allah. Semoga menjadi perantaraan tarbiyah buat sesiapa yang membacanya..... Selamat membaca

WARKAH DARI BAITUL 'ATIQ

Orang sudah ramai memenuhi balai berlepas. Kelihatan pelbagai perasaan dan rasa tergambar di wajah masing-masing. Pasport, tiket dan beg sandang yang mengandungi dokumen-dokumen penting aku pegang erat. Ada seorang pakcik tua terkumat-kamit mulutnya di kerusi hujung. Wajahnya tenang. Sedang berzikir pastinya. Pakcik itu tersenyum padaku dan senyumannya ku balas ikhlas.

Tiba-tiba wajah walidku menjelma di ruang mata. Ya Allah, di kala ini sungguh rinduku pada walid mendatang. Aku jadi mendadak sebak. Ah, walid. Masih aku ingat petang sore itu, tatkala langit rembang kemerah-merahan, walid pulang tergesa-gesa sambil memeluk aku. "Ziyad, walid dapat naik haji tahun ini". Muka walid bercahaya sambil memegang surat dari Tabung Haji. Aku jadi tidak terkata sambil membalas erat dan bertahmid perlahan. "Alhamdulillah, akhirnya Allah sudi menerima walid sebagai tetamunya". aku tahan sedu. Lantas kakak-kakak dan abang-abang dihubungi. Malam esoknya, walid membuat kenduri kesyukuran. Seekor kambing tumbang sebagai tanda syukur pada Allah. Dan walid tidak henti tersenyum dan kadang-kadang ada air bertakung di celah matanya.

"Abang, dah boleh masuk. Mari". Isteriku tiba-tiba menegur lamunan. Wajah walid hilang sebentar dari pandangan. Pesawat MAS 343 ditempah khas oleh Tabung Haji tahun ini untuk membawa jemaah ke tanah suci. Aku mengambi kerusi tepi sekali di tingkap. Bertukar tempat dengan isteriku, gayat katanya. Al-Quran, Tasbih dan buku panduan haji aku keluarkan dari beg sandang sebagai bekalan perjalanan panjang. Tatkala pesawat mulai berlepas seorang ustaz membacakan doa.

Para steward dan stewardess mula sibuk memenuhi permintaan jemaah. Alhamdulillah, paramugari berbeza sekali pakaiannya kali ini. Mungkin malu dengan pakcik dan makcik yang nak ke Mekah. Kerap kali keluar negara membuatkanku sudah terbiasa dan tidak mengalami masalah. Aku berbasmallah, bersyahadah dan berdoa moga musafirku ini deredhoi dan diterima Allah. Kemudian, sambil megingatkan isteriku disebelah, aku memperbaharui niat. Aku kini sedang menuju ke rumah Allah. Sedang melangkah dengan penuh rasa hina bertemu tuhan, menunaikan rukun islam kelima di Baitullah Al-haram. Aku terus berdoa dan berdoa sambil meraup wajah. Ya Allah...terimalah kedatangan hamba Mu ini. Dan lampu pesawat mulai malap.



Mana mungkin aku lupa, betapa tidaknya walid begitu gembira. Bapa tunggal 5 anak ini cukup cekal hatinya. Sanggup berkorban segalanya untuk kehidupan anak-anak hingga ke umur tua. Beberapa kali tawaran haji walid tunda semata-mata mendahulukan pengajian kami adik beradik. Hingga di hujung usianya, akhirnya dia diberi kesempatan dari Allah untuk menunaikan rukun Islam ke 5 ini. Perlahan aku keluarkan sampul surat dari celah buku panduan haji. Tanpa ditahan, airmata mula mengalir deras. Inilah surat yang dikirim lewat pakcik Yahya dari walid padaku beserta berita sedih yang menyentak jiwa. Walid kembali kepangkuan tuhan ketika sedang bersujud di Hijr Ismail sewaktu menghabiskan Tawaf Wada'nya. Waktu itu aku masih ditahun akhir pengajian Kejuruteraan di UIA. Dalam samar-samar cahaya, aku membaca untuk kesekian kalinya surat tulisan tangan seorang guru itu sebelum kakiku menjejak tanah haram.

Assalamualaikum , anakku Ziyad Ibrahim

Harap Ziyad dan semua sihat dibawah jagaan Allah. Walid disini juga sihat dan gembira menunaikan ibadah. Anakku, walid dapat merasakan bahawa walid akan tinggal lama di rumah Allah ini. Mungkin untuk selama-lamaya. Jadi walid menulis surat ini untuk menceritakan perasaan gembira walid dan kenangan paling indah walid menunaikan ibadah Haji di Baitullah. Moga nanti bila sampai masa Allah menerima Ziyad dirumahNya, Ziyad akan dapat beribadah dan merasakan manisnya bertemu dengan tuhan seperti yang walid rasa. Anakku Ziyad, dalam surah Al-Hajj ayat ke 27 yang bermaksud

" Khabarkanlah kepada sekalian manusia manusia itu untuk melakukan ibadat Haji, nescaya mereka akan mendatangimu dengan berjalan kaki dan mengenderai unta, meraka itu akan datang dari segala ceruk penjuru yang jauh".


Walid juga berharap diampun segala dosa dan mendapat haji mabrur seper
ti hadis nabi “Haji mabrur itu tiada lain ganjarannya kecuali syurga.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim").

Anakku Ziyad, pada pagi hari tanggal 8 Zulhijjah, walid berihram untuk haji dari tempat tinggal walid dengan mandi terlebih dahulu dan memakai ihram. Terasa dada walid begitu berdebar untuk melaksanakan ibadah haji. Air mata walid tidak henti-henti mengalir ketika kami semua membaca kalimah talbiyyah. Labbaikallahumma Labbaik...Labbaikala syarikalabbaik....

"Aku sambut panggilanMu untuk menunaikan ibadah Haji. Aku sambut panggilanMu Ya Allah, Aku sambut panggilan Mu, Tiada sekutu bagi Mu. Sesungguhnya segala puji, kenikmatan dan kerajaan adalah milik Mu, tiada sekutu bagi Mu....."


Kemudian walid bertolak ke Mina.Solat Zuhur, 'Asar, Maghrib dan 'Isya' di sana dengan mengqasar solat-solat empat rakaat. Apabila matahari telah terbit pada tanggal 9 Zulhijjah, walid mula menuju ke Arafah dan berdiam disana sehingga matahari terbenam. Sungguh waktu ini anakku, perasaan walid tidak dapat ditahan. Walid terbayang muka arwah ummi dan muka anak-anak walid semua. Terasa seperti sedang dihisab Allah di Padan Mahsyar. Tambah-tambah hari Wukuf jatuh pada hari Jumaat. Haji Akbar kata ustaz. Terasa Allah sedang berbicara dengan walid. Maafkan walid andai tidak menjalankan tanggungjawab sebagai seorang ayah dengan sempurna.

Ketika matahari mulai terbenam, walid tinggalkan Arafah dan menuju Mudzalifah. Walid tetap disitu untuk berdoa dan berzikir sampai mendekati terbitnya matahari. Walid mendoakan kamu semua. Semoga diberi kebaikan di dunia dan akhirat. Kemudian walid mula berjalan menuju Mina. Di Mina, walid melempar jamrah Aqabah sebanyak 7 kali dan bertakbir. Keadaan manusia sangat sesak. Hingga walid mengalami kesukaran bernafas. Namun Alhamdulilah, Allah mempermudahkan urusan walid. Walid terus melakukan kurban dan mencukur rambut selepas itu.

Pada saat ini walid sudah boleh bertahallul dan memakai pakaian biasa. Walid meneruskan perjalanan ke Mekah dan membuat Tawaf Haji seterusnya Sa'ie diantara Safa dan Marwa. Ketika walid terpandang akan Kaabah Assyarif, ada rasa sejuk menusuk dada walid. Sekali lagi airmata walid tidak dapat ditahan. Perasaan ini tidak dapat digambarkan anakku. Ianya sangat mengharukan. Walaupun dengan kudrat walid yang tidak seberapa ini, walid masih dapat melakukan semua ibadah dengan baik. Alhamdulillah. Walid kemudian kembali ke Mina dan melontar di tiga jamrah. Dan saat walid menulis ini...walid agak tidak berapa sihat. Mungkin kerana tidak biasa dengan cuaca disini. Walid sebenarnya sangat sedih meninggalkan Baitullah. Walid pasti sangat sedih ketika melakukan Tawaf Wada' nanti. Apabila selesai Tawaf wada' nanti walid akan menelefon Ziyad di Malaysia. Doakan walid sempat mengucapkan selamat tinggal pada Baitullah..

Ziyad anakku, maafkan segala kesalahan walid. Doakan walid mendapat haji yang mabrur. Walid sangat bersyukur dikurniakan anak-anak seperti kamu semua. Doakan walid di dunia dan di akhirat sana. Ingatlah anakku, Haji itu ibadah yang yang membawa kita bertemu yang Esa. Membawa diri yang hina untuk bersujud dan menyerah diri pada Allah. Persiapkanlah diri kamu. Inilah diantara ni'mat yang terbaik dikurnia Allah. Moga nanti Ziyad juga mendapat haji mabrur dan kemanisan dalam beribadah. Salam sayang dari walid Ismail untuk anaknya

Ibrahim Ismail Isa
Makkah Al- Mukarramah


"Encik, sekarang dah masuk waktu subuh". Suara paramugari mengejutkan aku. Tertidur rupanya aku. Surat walid aku dakap erat. Ada sisa air mata di kelopak aku sapu. Isteriku disebelah sudah tiada, ke tandas mungkin. Surat walid aku cium dan masukkan ke dalam beg sandang. Sekejap lagi pesawat akan tiba di Bir Ali dan aku akan mula berniat di situ. Maka bermulalah pengembaraan rohani ku bertemu Allah. Walid, tunggu Ziyad di sana..Batullah Al-Haram...

___________________________________________________________________


Saya belum ada rezqi menunaikan haji mahupun umrah. Jika ada sebarang kesalahan dalam cerpen ini, mohon sudi membetulkan. Ianya melalui pembacaan dan pembelajaran saya. Namun setiap kali tiba Zulhijjah, saya jadi begitu teruja. Moga nanti Allah sudi menerima saya nanti menjadi tetamuNya. Doakan saya semua. Haji Mabrur semua, insya Allah :)
Busyral Huda
6 Zulhijjah 1940H

Link:http://rehlah2syahid.blogspot.com/2009/11/warkah-dari-baitul-atiq.html



Wallahu'alam.

Wednesday, November 18, 2009

Kembara Cinta bersama akhwat..... Ada apa dengan Tarbiyah Dzatiyah?

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah dengan kemurahan Allah S.W.T, diri ini masih bernafas menghirup udara segar milikNya. MasyaAllah, hadirnya setiap perkara yang berlaku dalam hidup, menjadi sesuatu yang sangat berhikmah. Seperti Allah S.W.T sentiasa menyingkapkan kehadiranNya dalam setiap penciptaanNya. Doakan iman diri ini sentiasa istiqamah dan istimrar, bersama-sama bermujahadah untuk mencapai nikmat iman yang sempurna. Ameen. Selawat dan salam kepada murabbi agung Nabi Muhammad S.A.W, keluarga dan sahabat, tabi' tabiin serta semua umat Islam di seluruh dunia. Semoga terus tsabat melangkah mencari cinta Ilahi.


Allah Yang Maha Besar, Maha Pengasih dan Penyayang. PadaMu ana memanjatkan rasa syukur yang tidak terhingga di atas kurniaan nikmat berukhwah. Tidak ternilai harganya. Betapa nikmatnya berukhwah keranaMu, Allah. Bersama mawar-mawar berduri, akhwat UPM yang dikasihi, dengan izinNya dipertemukan lagi dalam program Kembara Cinta yang baru sahaja berlalu pada 14 dan 15 hb November yang lepas di Taman Pertanian Bukit Cahaya. Terlerai keinginan untuk berjumpa dan bertanya khabar sahibah-sahibah yang dikasihi. Segala pujian bagi Allah, Tuhan sekalian alam.

Ungkapan 'kembara cinta' mengingatkan ana bahawa ramai umat muslimin dan muslimat yang bersedia untuk menjadi tetamu Allah di Mekah dan Madinah. SubhanAllah, didoakan agar jemaah haji yang akan mengerjakan rukun Islam yang kelima ini mendapat haji yang mabrur.



Namun begitu ternyata untuk ahli jawatankuasa program memilih istilah 'kembara cinta' sepadan dengan objektif iaitu untuk mencari cinta dan redha Allah, ukhwahfillah, meningkatkan ketahanan mental fizikal, spiritual dan emosi, dan juga menerangkan dengan lebih jelas tentang tarbiyah dzatiyah sebagai persediaan akhwat yang akan bertukar medan seketika dari kampus ke dakwah family. Selain itu, sememangnya kita mengembara... benar tak wahai semua ukhti yang ana kasihi? Kenangan yang tercipta bersama dalam lingkungan iman dan halawatul ukhwah yang sangat indah.... menceriakan hidup ana yang singkat ini.

Program yang bermula dengan Taaruf dan disusuli dengan Explore Race. Mawar-mawar berduri ini diuji dengan kekuatan mental dan fizikal. Mengembara dengan basikal untuk mendaki dan menuruni bukit. Tidak ketinggalan juga dengan cabaran-cabaran yang tersedia di setiap 'check point'. Diri ini ternyata diuji dengan kecekalan untuk terus mengayuh basikal dan memerah otak untuk menjawap soalan-soalan yang disediakan untuk peserta. Antara yang menarik ialah membuat origami, peta minda, silang kata, tasmi' hafalan surah Al-Ghasyiyah dan juga 'game' ukhwah.


Huhu.... paling menarik game ukhwah; kena berkongsi makan buah pear tanpa menggunakan tangan. MasyaAllah, perlukan kerjasama dan kesabaran yang sangat banyak. Jazakumullah buat sahibah sekumpulan, pada ukhti Aini dan ukhti Farah Husna, ana sayang antunna semua. Alhamdulillah, tercipta lebih banyak memori bersama akhwat yang tercinta. Sambil mentadabbur alam dan mengungkap ayat-ayat Al-Quran tentang haiwan, penciptaan langit, bumi, tumbuhan dan alam. MasyaAllah, sungguh memuaskan hati walaupun akhirnya kenangan yang dihadiahkan berserta dengan kesakitan... puas kayuh basikal sampai sakit kaki.... Ibrahnya sahabatku, sebelum melakukan riadah, pastikan buat 'warm up' dengan betul terlebih dahulu. hehe..

Dari taman pertanian bertukar halaman program ke Masjid Shah Alam. LDK diteruskan dengan perkongsian pendapat tentang perkara yang boleh dilakukan sebagai pengurusan diri dan emosi, tarbiyah dzatiyah, ukhwahfillah dan dakwah family apabila berada di rumah. Semoga apa yang telah dibincangkan secara teori mampu diaplikasikan secara praktikal. Tercipta lagi gambaran indah kenangan bersama akhwat tika diri dan sahibah mengangkat Ukhti Mila yang sakit kaki untuk bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain. Ukhtiku sayang, semoga ukhti cepat sembuh...

Pada malamnya, diri diperkenalkan pula dengan cara dakwah masyarakat yang seharusnya kita semua tahu. Ilmu boleh dicari di mana-mana sahaja. Bertuahnya diri kerana dapat menghadiri forum perdana yang dianjurkan oleh masjid yang menjemput panel yang terkenal berkongsi tentang 'Faedah Ibadah Solat'. Kata-kata yang membina dan terkesan di hati hampir menyebabkan ana mengalirkan air mata. Keagungan Allah dalam setiap ibadah yang dianjurkan kepada kita, akhirnya adalah untuk kebaikan diri kita sendiri. Kedekatan dan keterikatan hati pada Allah yang mampu terjalin dengan solat yang sempurna. Dan sujud padaNya menjadi satu tanda kehambaan diri yang bergelar insan kembali kepada fitrah manusia. Tidak ketinggalan, aluanan azan yang sangat menyentuh hati. Sangat terasa seperti diri ini dipanggil untuk mengadapNya.... SubhanAllah, lembutkan dan lunakkanlah hati ini agar sentiasa mengingatiMu, Allah. Amen... ameen...ameen..

'Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang yang khusyuk. (iaitu) orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Tuhannya dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya' (Surah Al-Baqarah: 45-46).


Malam mula melabuhkan tirainya. Bersama semua sahibah yang dikasihi, mabit beramai-ramai di masjid. Kami juga disertai oleh beberapa warga masjid yang lain dan ummi Ukhti Ummu Aiman yang masing-masing berniat untuk menyertai Qiamulail keesokan harinya.

Walaupun diri keletihan, namun hati ini tidak mampu menolak apabila mendapat permintaan ukhti yang dikasihi untuk membaca satu surah yang mampu menyentuh hatinya sebelum tidur seperti yang pernah ana lakukan saban hari. Bermula dengan ta'awuz dan diikuti dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang; harapan, penghayatan dan doa ana sertakan mengiringi alunan al-Quran yang terlafaz dari bibir ini agar hati-hati antunna semua tersentuh dek kalimah-kalimah Allah. Terlalu istimewa kalimah-kalimah cinta Allah itu, wahai ukhtiku. Ingin ana menjadi perantaraan hidayah Allah kepada hati-hati manusia. Agar terbangkit jiwa mujahidah antunna yang lesu...agar bertambah saham akhirat ana... Ingin sekali ana menyentuh hati antunna seperti tersentuhnya hati ana tatkala kalimah-kalimah Allah itu diperdengarkan kepada ana satu ketika dahulu. Doaku agar terlahirlah cinta pada Al-Quran dalam hati antunna semua dan sama-sama kita terus berjuang mencari redhaAllah dengan berpegang teguh pada manhaj Al-Quran dan As-Sunnah. MasyaAllah, rindu ana pada rasulullah.. semoga diri kita tetap melangkah jejak sunnah baginda. InsyaAllah.




Pada pukul 3.30 pagi, imam yang dijemput khas untuk Qiamulail memulakan dengan zikir munajat yang sangat indah; diikuti dengan solat Tasbih, Taubat dan Hajat. Di antara solat-solat sunat diiringi dengan zikir, doa dan juga muhasabah diri oleh imam tersebut. Hati ini tersentuh tatkala mendengar esakan tangisan imam dalam pohonan doa dan zikir yang dipanjatlan pada Allah. Semoga doa kita semua dimakbulkan Allah. Ameen. Seterusnya, solat Subuh diimamkan oleh imam masjid Shah Alam. Alunan al-Quran dan doa dengan cara bacaan Sheikh Sudais Shuraim memenuhi ruang solat dan secara tidak langsung membangkitkan perasaan rindu pada bulan Ramadhan, pada Masjid UPM, pada surau tercinta di sekolah dan banyak lagi. MasyaAllah, bahagianya berada di rumah Allah. Seperti tidak mahu berganjak dari situ.

Walaubagaimanapun, kembara tetap diteruskan lagi apabila bertukar ke destinasi seterusnya. Beralih ke rumah akhwat yang berdekatan bersama tentatif seterusnya iaitu pengisian oleh akhwat yang dijemput khas untuk mengupas persoalan Tarbiyah Dzatiyah kepada semua akhwat yang hadir. Tarbiyah Dzatiyah ialah tarbiyah seseorang terhadap diri sendiri dengan dirinya sendiri.

Antara urgensi kepada tarbiyah dzatiyah antaranya adalah menjaga diri hendaklah diutamakan. Dalam Surah At-Tahrim ayat ke-6:

'Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka, dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.' (Surah At-Tahrim: 6)



Selain itu, tarbiyah dzatiyah adalah sangat penting kerana andai kita tidak mentarbiyahkan diri, siapa yang akan mentarbiyah diri? Tarbiyah ini juga ternyata diperlukan kerana hisab di akhirat kelak adalah bersifat individu:

'Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri' (Surah Maryam: 95)

'13. Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah yang dijumpainya terbuka. 14. Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu itu sebagai penghisab terhadapmu.' (Surah Bani Israel: 13-14)

Apabila sudah terdidik diri ini, maka barulah boleh melakukan perubahan pada keluarga dan masyarakat. Selain itu, ia juga satu sarana untuk terus tsabat dan istiqamah. Ini mengingatkan ana tentang keadaan ikhwah wa akhwat yang terkadang itu dalam keadaan 'down' tatkala iman diuji dengan hadirnya pengaruh-pengaruh Ghazwul Fikr yang datang menyapa diri. Program tv yang melalaikan, 'computer game' yang sangat mengasyikkan dan sebagainya. MasyaAllah, semoga iman diri ini dan antum semua sentiasa istiqamah dan istimrar.




Andai terasa 'down', ingatlah pada Allah, capai Al-Quran dan membacanya. Cuba wujudkan keterikatan hati antum pada Al-Quran dengan mencari kisah terindah melalui pujukan firman Allah. Selain itu, berhubung dengan sahabat yang dikasihi, meminta agar dipujuk diri yang semakin lemas dengan godaan dunia dan hawa nafsu. Maka, kerana ukhwah berteras tautan akidah pada Yang Esa, sama-samalah memimpin antara satu sama lain di jalan yang penuh dugaan ini.

Apabila berada di rumah, ikhwah wa akhwat dianjurkan supaya menjadi qudwah hasanah kepada ahli kelurga yang lain. Diri ini ingin mengajak antum semua untuk terus ikhlas mencari cinta Allah. Cukuplah Allah Yang Maha Melihat sebagai Pemelihara dan Penolong kita. Yang sentiasa mengawas tindakan kita. Walaupun diri dipuji, dicaci atau dihina, teruslah berbuat kerana pandangan Allah yang paling penting dan bukan pandangan manusia. Sentiasa bermuhasabah diri, bertaubat, mencari ilmu (bedah buku, surf internet), mengerjakan amalan sunat (mutaba'ah), menyibukkan diri dengan kerja yang baik, bermujahadah dan sentiasa berdoa kepada Allah.


MasyaAllah, penghargaan tidak terhingga buat mata yang masih tegar membaca nukilan yang panjang ini. Tatkala hati juga berkata, mata-mata inilah yang mungkin dekat pada diri ini sehingga sampai ke kalimah-kalimah akhir tulisanku tercatat. Sejujurnya diri ini sangat takut untuk menukilkan sesuatu, tika hati memohon kekuatan pada Allah agar kata-kata yang terlahir ini mampu untuk dilaksanakan oleh diri yang menulisnya. Sebagai seorang daie, kalimah 'Kaburamaktan' sentiasa terngiang di lubuk fikiran;

'2. Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat? 3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?' (Surah As-saff: 2-3).

SubhanAllah, ana memohon kekuatan untuk terus mencari redhaMu. Ameen.. Sahabat, doakan ana jua...

Alhamdulillah, selepas tamat pengisian yang sangat bermakna, evaluasi dijalan untuk mendapatkan respon dari para peserta. Ternyata, program ini mencapai objektif-objektifnya. Syukur pada Allah, Alhamdulillah. Semoga diteruskan di masa hadapan dengan aktiviti dan pengisian yang lebih menarik lagi.

Tatkala safar pulang ke rumah, ana ditemani oleh semua akhwat yang dikasihi. Suasana yang sebelum ini ceria dengan gurauan dan kata-kata sahibah mula digantikan dengan suasana yang agak sedih kerana masing-masing akan berpisah.

"Salam'alaik ukhti..insyaAllah ana akan merindui dodoian anti dengan aluanan ayat-ayat suci Al-Quran.. huhu ('',) miss you, wa ilal liqa' ukhti, jaga diri baik-baik ya.. salam'alaik"

MasyaAllah, pesanan ringkas yang dikirimkan oleh sahibah walau belum lagi sampai ke destinasi untuk kita berpisah ini terlalu ana hargai. Semoga ana dan ukhti dapat merasakan nikmat cinta pada Allah, rasul dan Al-Quran tika diri hanya mampu menghulur tangan untuk berkongsi rasa rindu ini. Salaman dan pelukan hangat sahibah yang ana rindui menjadi tanda perpisahan kita buat masa ini. Semoga Allah mempertemukan kita lagi.



Jazakumullah buat semua urus setia Program Kembara Cinta... Tercipta lagi kenangan manis bersama akhwat yang tercinta. Syukur pada Allah, Tuhan Yang Maha Esa, setiap ujian dan pengalaman menjadi tarbiyah istimewa buat diri yang hina.

Wallahu'alam.

Thursday, November 12, 2009

Kisah Jaulah Pemuda Kuwait

Bismillahirahmanirahim.

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah. Tatkala hati ini berdarah diuji dengan kesedihan dan kelelahan, Allah menghulurkan bantuanNya dengan kehadiran akhwat yang dikasihi di sisi. MasyaAllah, Alhamdulillah untuk kurniaanMu, tak terkata rasa hati yang berbunga tatkala kata-kata yang diungkapkan oleh sahibah bagai penawar kepada duka.
Tanggungjawab sebagai kakak dan anak yang berada di rumah, cuba menarik mad'u yang juga bergelar adik kepada Islam, tanggungjawab sebagai akhwat untuk cuba membuka medan yang baru dan hambatan dakwah yang lain, usaha mencari kekuatan yang ada diri untuk terus berusaha mencari ilmu Quran, tahsin membacanya... serta beberapa lagi perkara yang perlu difikirkan..MasyaAllah, ujian yang semoga menjadi tarbiyah buat diriku.

Semoga diri ini lebih dekat dengan Allah dan sentiasa memohon harap padaNya. Ameen. Akhirnya, di ruang cyber inilah mampu untuk ana hulurkan andai mungkin sedikit ilmu dan nasihat buat sesiapa yang membacanya sebagai wadah mengumpul saham akhirat.

Alhamdulillah, berbalik kepada peristiwa apabila permintaan ana disambut oleh akhwat dengan hati yang rela menceritakan satu kisah yang terkesan di hati. Dan kisahnya bermula begini.





Al-kisah pada suatu hari, ada beberapa pemuda Kuwait yang berjaulah (jalan-jalan) bersama-sama ke Negera China untuk menikmati pemandangan yang indah. Bumi ciptaan Allah yang dihamparkan dan gunung-gunung yang ditegakkan tanda kebesaran Allah Yang Maha Esa. Dalam kedinginan salji yang putih dan pemandangan indah itu, mereka memanjatkan rasa syukur dan kagum pada Allah yang telah menciptakan semua ini. Hati dan mulut berkata

"Alangkah hebatnya ciptaan Allah".

Allah berkuasa menciptakan bumi ini dengan banyak jenis musim; musim salji... musim bunga..... musim luruh.... dan musim panas.... Terkadang hujan dan kadang-kadang kering..... Yang sentiasa berganti-ganti. Tahun berganti tahun dan tidak pernah dibiarkan satu musim yang sama.



Kemudian pemuda-pemuda yang bertaqwa itu tadi terus berjalan dan berjalan....

Tiba-tiba, bagaikan ada satu suara yang memanggil mereka dari jauh. Pemuda-pemuda ini tercari-cari dari mana datangnya suara itu. Dari kejauhan terlihat satu jasad yang menghampiri mereka dengan perlahan.

"Anakku, tolonglah nenek...".

Terkejut mereka melihat seorang wanita tua yang terketar-ketar seperti ketakutan atau kelaparan. Di raut wajah nenek tadi tergambar kesedihan yang amat sangat. Tubuh yang lemah itu seperti sudah lama tidak merasai sesuatu yang menyegarkan atau mengembirakan. Seperti dahagakan air di gurun Sahara.

"Tolong apa ya, nek?" Sahut seorang pemuda.

"Hmm... nenek perlukan....."

Agaknya, apa yang nenek tua ini perlukan ya akhi wa ukhti?

Jawapannya:

"Nenek nak kitab Allah. Boleh dapatkan untuk nenek?" Alangkah terkejutnya pemuda-pemuda tersebut kerana mereka menyangka bahawa nenek ini nak air atau makanan. Tetapi mengenangkan nenek yang sudah tua dan lemah, serta hidup di dalam negara Komunis yang sangat menentang agama Islam...



Sepekan berlalu....

Pemuda-pemuda Kuwait kembali menemui nenek membawa kitab yang telah dijanjikan untuknya. Nenek tua itu sangat gembira dan tidak sabar-sabar untuk mempelajarinya.

Selepas itu, nenek mengeluarkan barang-barang kemas yang tersimpan di balik kain yang dibawanya. Lalu dihulurkan kepada pemuda-pemuda tadi.

"Ambillah nak semua ini..." Pemuda tadi sangat terkejut dan terus menolak.

Nenek tua berkata, " Ambillah nak, tidak ada apa yang lebih bernilai dari kitab ini... Selama ini, nenek mengumpulkannya untuk mendapatkan kitab ini..."



SubhanAllah, sangat kagum pemuda-pemuda tersebut melihat harga kitab itu di sisi nenek tua itu. Yang dilihat hidupnya sangat sempit. Melihat tiada apa yang lebih berharga daripada kitab itu. Hanya orang yang memahami betapa hebatnya kitab itu akan benar-benar menghargainya.

Kerana sahabatku, itulah ubatnya.

Terlalu banyak ibrah yang mampu untuk ana kupas dari kisah ini. Jaulah bersama melihat kebesaran Allah. Kesedihan yang melanda diri seperti musim yang berganti-ganti. Terlalu indah yang menceriakan hidup yang singkat ini. Dan nilai sebuah kitab Allah....

Andai ditanya apakah nilai Al-Quran di sisi diri.... SubhanaAllah, janganlah ditanya... Diri seperti memahami diri nenek tua yang kesedihan itu........ Kerana peluang untuk mempelajari Al-Quran dan memahaminya terlalu berharga... Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan... ameen. Ingin ku kenalMu, Allah...


Marilah kita membaca dan mempelajari Al-Quran. Dalam warkah cinta Allah ini terdapat terlalu banyak kisah, hukum-hakam, pelajaran, fakta dan sebagainya. Surat cinta yang mengungkap penuh indah tentang sifat-sifat Allah dan kekuasaanNya. Dan tatkala diri kegelisahan dan kesedihan, ada sahaja pujukan firman Allah yang terkesan di hati. MasyaAllah, kisah Nabi Yusuf, Maryam, Luqmanul Hakim dan ramai lagi. Tentang hari kiamat yang mempunyai banyak nama; Al-Qiyamah, Al-Ghasiyah, Al-Qariah, Al-Haqqah, Al-Waqiah... Tentang muamalah, fiqh wanita, dan sebagainya....

MasyaAllah, saban hari, diri ini tersenyum mengenangkan ajakan ikhwah wa akhwat; jom reunion di syurga. SubhanAllah. Gambaran yang terlalu indah.

'Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadapan-hadapan di atas dipan-dipan' (Surah Al-Hijr: 47).

Semoga amalan kita membawa kita ke arah cita-cita ini.. Wahai hati-hati yang rindukan syurga, marilah terus berusaha mencari permata pahala itu, sebagai tukaran untuk istana di taman syurga.



Dan tatkala sampai masanya, impikanlah kata-kata yang mungkin menyapa antum semua di pintu syurga iaitu

' Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. dan masuklah ke dalam syurgaKu.' (Surah Al-Fajr: 27-30).

Semoga cita-cita itu tercapai. Ameen..ameen..ameen... Sahabat, doakan ana ya....

Perbualan istimewa ana dan akhwat untuk Kisah Jaulah Pemuda Kuwait klik di sini

Wallahu'alam.

Friday, November 6, 2009

Persoalan demi persoalan..., Iqra, waratilil Qur'aan

Bismillahirahmanirahim

Segala puji bagi Allah, tiada Tuhan yang disembah selain Dia.

SubahaAllah, tarbiyah dari Allah takkan pernah tamat. Hikmah ilmu dan pengalaman dari kehidupan dan juga helaian-helaian buku yang memberi banyak pencerahan. Semoga ilmu yang baik dituntut dan disampaikan sehingga tiada lagi nafas di badan, mencari bekalan akhirat melalui ilmu yang bermanfaat. Rindu ana pada Rasulullah, selawat dan salam buat baginda, keluarga, para sahabat, tabi tabii’n dan juga semua umat Islam di seluruh dunia. Semoga semua sentiasa dalam naungan kasih dan redha Allah.


Tatkala hati kegelisahan dan kesepian, Al-Quran yang menjadi peneman dan penawar yang sentiasa berbicara penuh hikmah dan tercatat penuh makna dan bukti tentang kewujudan Allah melalui penciptaan langit dan bumi, siang dan malam dan sebagainya. Persoalan yang terungkap di dalam warkah cinta itu ternyata menyebabkan ana dan antum semua gementar kerana takut pada Allah dan juga tenang apabila mengingatiNya.

'Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (iaitu) Al-Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada TuhanNya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendakiNya. Dan barang siapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada seorang pun pemberi petunjuk baginya.' (Az-Zumar:23).

Mengimbas kembali kepada beberapa ayat Al-Quran yang penuh hikmah dan timbul pertanyaan yang boleh diutarakan; Tidak sukakah antum di akhirat nanti andai diberi kitab melalui tangan kananmu? Tidak takutkah antum andai diberi kitab dari belakang yang hanya dijanjikan dengan seksaan neraka? Gambaran yang menakutkan tentang buah zaqqum yang menghancurkan perut dan minuman yang panas? Diberi makanan yang tidak menggemukkan atau menghilangkan lapar? Bagaimana dengan gambaran syurga? Yang terbentang luas dan terdapat air mata yang mengalir di bawahnya.



Indahnya Al-Quran…. Tak mampu untuk diri jelaskan. Hadirnya dari Allah kepada Rasulullah melalui perantaraan malaikat Jibril dan akhirnya ke tangan ana dan antum semua. Maka, Iqra ukhaiya, waratilil Qur’aan. Read, my brother and recite the Quraan. MasyaAllah, lagu bahasa Arab, Iqra oleh Ahmed Bukhatir telah berjaya memujuk hati ini untuk mencapai Al-Quran dan membacanya.

Ukhwahfillah,
Ingin ana terus berbicara tentang cinta Allah, rasul dan Al-Quran itu… Namun tidak terdaya lagi. Tatkala hati ini cuba mencari erti sebenar cinta pada Allah, biarlah diri mencari kalimah-kalimah menyusun bunga idea dan dedaun kata untuk menjadi gubahan karangan yang indah. Agar tersentuh hati-hati yang membacanya nanti. Doakan agar usahaku diteruskan…..

MasyaAllah… ingin ku kenal Allah, Sang Pencipta rasa cinta. Agar melambung tinggi perasaan kasih dan rindu untuk berjumpaNya. Dan kasih semua pada Rasulullah, manusia yang terpuji, wajah yang bercahaya dan akhlak yang sempurna seperti Al-Quran. Andai mungkin diri ini dan antum di luar sana mengharapkan kasih dan cinta dariNya, maka cintailah dan taatilah Allah dan rasulNya. Kerana cinta padaNya pasti akan terbalas jua. Sebagai manusia, contoh terbaik ialah kekasih Allah, Nabi Muhammad bin Abdullah S.A.W.




Bukti cinta pada Allah;
‘Katakanlah, ”Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ‘ (Ali Imran: 31)

Sahabatku, langkah-langkah yang diatur menjejak debu-debu sirah Rasulullah dan sahabat, di mana-mana sahaja di bumi Allah ini menjadi bukti kepada cinta itu. Jalan dakwah itu adalah sunnah terbesar Rasulullah. Bersama tautan akidah, semaian ibadah dan teras akhlak yang terpuji…. Semoga terus berusaha mencari permata pahala yang membuah nikmat di syurga.

SubhanAllah. Allah menjadikan manusia mudah lupa dan sentiasa diuji dengan hadirnya iblis, syaitan dan hawa nafsu yang membelenggu kita. Kerana itu kita digelar insan. Betapa besarnya hikmah kalimah syahadah yang sentiasa meniti di bibir ana dan antum semua tatkala duduk tahiyat awal dan akhir. Dan kalimah itu juga basah meniti bibir ketika mengingatiNya. Bersaksi bahawa tiada Tuhan Yang Disembah Melainkan Allah, dan Nabi Muhammad, Pesuruh Allah.




Terasa iman diri perlu sentiasa diperbaharui. Bagai usia imanku cuma beberapa saat tatkala kalimah Lailahaillallah meniti di bibirku. Adakah amalan-amalanku diterima oleh Allah tatkala diri lemas dibawa gelombang hawa nafsu dan godaan dunia yang fana? Ya Allah, ku serahkan segala urusanku kepadaMu. Ameen. Mari, terus mencari kudrat berpegang teguh pada sifat Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang.

Wallahu’alam.

Wednesday, October 28, 2009

Mujahadah cinta pada Allah.

Bismillahirahmanirahim.


Saban hari, terlintas satu ketika dan setiap masa tentang mencari keredhaanNya. Dan hari demi hari, hakikat yang sentiasa perlu diterima iaitu belum sampai masanya untuk kita berjumpa dengan Allah. MasyaAllah, kerinduan untuk melihat Allah itu pasti hadir di relung hati mereka yang bergelar insan bersama tautan akidah pengakuan Allah Yang Maha Esa. Tertunggu saat bilakah boleh berjumpa denganNya?

MasyaAllah, tatkala persoalan itu diajukan pada hati dan juga sahabat ..... Persoalan yang hanya dijawab dengan persoalan yang lain.

"Sudah bersediakah diri ukhti untuk mengadapNya?"

"Bagaimana dengan amanah-amanah ukhti?"

"Sudah selesaikah semua hutang yang perlu dibayar?"

"Sudah cukupkah amalan untuk dibawa sebagai bukti tanda cinta pada Allah dan rasulNya?"

"Bagaimana dengan dosa-dosa kita yang lalu?"

SubhanAllah, beristigfar panjang ana dibuatnya. Ikhwah wa akhwat yang dirahmati Allah, perjuangan belum selesai lagi. Andai mungkin diri kalah pada nafsu dan bisikan syaitan pada hari ini, teruslah melangkah walau dengan lelah kerana kasih dan cinta Allah. Kerana itulah dinamakan mujahadah. Bersama memerangi anasir dalaman dan luaran kerana memperjuangkan sesuatu yang hak. Diri ingin mengajak antum semua mencari walau sedikit kekuatan dalam diri yang mungkin remuk rendam dibanjiri rasa serba salah, sedih, kecewa, marah, berdosa, takut, lelah, letih dan sebagainya dalam melangkah menggapai redhaNya. Kerana ujian-ujian yang hadir pada diri yang mengaku mencintai Allah. Bukankah tanda-tanda Mahabatillah ialah Ar-redha ataupun rela?



Teringat pesan sahibah; yang penting ialah usaha dan bukan natijahnya.

Andai mungkin diungkapkan kata-kata untuk dibawa ke ruang muhasabah, diri ini dan semua pasti diuji dengan sesuatu yang tidak dijangka, namun sesuai dengan kesanggupannya. Dan kini, kebanyakan sahabat di luar sana diuji dengan imtihan. Final exam, research or final project, assignment dan sebagainya. Bersama amanah-amanah bernama hamba Allah, khalifah Allah, daie, murabbi, mutarabbi, student, kakak atau abang, anak, pekerja, suami atau isteri, ayah atau ibu dan sebagainya.




MasyaAllah. Tenangkan diri antum semua. Cari ketenangan dalam alunan zikirullah dan ayat cinta Allah; Al-Quran. Biar kata-kata indah itu berkumandang lembut di hati antum yang bergelar insan. Lihat pada keagungan Allah yang terbentang indah di hadapan mata. Keajaiban Allah yang ada pada angin yang menerpa diri, pada pokok yang berdiri teguh pada akarnya, pada bunga yang mekar mewangi, pada diri seorang anak, sahabat, ibu, ataupun pada kucing yang antum sayangi. Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang......

Teringat pada satu ketika. Diri seperti ditegur dengan hadirnya satu jasad dalam mimpi pada waktu diri sangat larut dipupuk tidur yang nyenyak. Persoalan yang diajukan pada diri tidak akan pernah hilang di dalam hati;

"Apakah bukti cinta anti pada Allah?"

Astaghfirullah. Bagai dibangunkan untuk tahajud dengan hati yang gundah gelana dan kemarahan pada diri yang lalai dan berdosa. Diri terus melangkah berwuduk dan menghadap Allah mengadu dan memohon kemaafan padaNya tentang kelemahan dan kelalaian diri ini.

Dan persoalan yang sama ana tanyakan pada antum semua, APAKAH BUKTI CINTA ANTUM PADA ALLAH?


Kembali kepada amana-amanah dan ujian yang datang menyapa diri. Sebagai tanda kasih dan sayang Allah yang menjadi tarbiyah buat diri antum yang terpilih oleh Allah. Dan tatklala sedang menatap nota-nota tentang kimia, biologi, kejuruteraan dan sebagainya, yakinlah pada diri bahawa antum sedang melakukan satu bentuk ibadah pada Allah dengan menyediakan diri untuk memikul tanggungjawab yang bakal menjelma. Bakal-bakal doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya yang akan memenuhi amanah fardhu kifayah di dalam masyarakat kita. Menjadi wadah mencari pahala dan saham akhirat untuk menyediakan diri dan keluarga untuk berjumpa dengan Allah, tanda memenuhi perjuangan, amanah dan bukti cinta pada Allah. Tidak ketinggalan dengan ibadah fardhu ain dan ibadah sunat yang lain yang menjadi teras utama kuntuman bunga cinta Allah yang mekar di hati antum semua. Teruskan usaha dan bertawakallah padaNya.




Pada yang bergelar daie, guru, murabbi, mu'allim dan sebagainya. Saham akhirat berbentuk ilmu yang bermanfaat hendaklah sentiasa dicari. Hadirnya diri antum sebagai perantaraan hidayah Allah pada hati-hati manusia dengan mengungkapkan keindahan ilmu Allah yang ada pada antum semua. Menanamkan sifat mahmudah dan mendidik hati-hati di luar sana kepada pengislahan diri kembali kepada fitrah manusia yang sebenarnya iaitu beriman kepada Allah. Teruskanlah mujahadah wahai diri yang lelah. Tanda cintaku dan cintamu pada Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Dan kepada yang masih belajar, ilmu itu membuka banyak pintu kebahagiaan.

"...Dan Allah akan meninggikan orang-orang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat....." (58:11)

Ingin ana ungkapkan hadis yang sangat dekat dihati ana;

'Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya' (Riwayat Bukhari)

Salam mujahadah.

Wallahu'alam.

Thursday, October 22, 2009

Cahaya di wajahmu...; Jamuan Hari Raya DQ Al-Wildan


Bismillahirahmanirahim.



Terpanggil untuk diri ini bercerita tentang pengalaman jaulah bersama-sama akhwat yang dikasihi. Sebagai tanda tercipta sebuah kenangan yang indah dalam lingkungan iman dan halawatul ukhwah yang sangat manis dinikmati. Satu aturan Allah yang termaktub di helaian-helaian takdir tentang pertemuan dan silaturahim yang terjalin antara kita. Jaulah yang akhirnya membawa ana ke madrasah tercinta, Darul Quran Al Wildan.

Walaupun ini kali pertama kali menjejakkan kaki ke DQ Al Wildan, bi'ah solehah yang tercipta di sana dapat diri rasai. Terima kasih sahabat, kerana membawa ana ke sana bersempena dengan Jamuan Hari Raya 2009. Sesungguhnya terdapat satu tempat khas di hati ana ini untuk semua yang berada di DQ Al Wildan. Bersama-sama mekar kuntum bunga persahabatan yang terjalin, semoga terus subur bersama doa-doa dan cita-cita yang sama, memperjuangkan Islam di muka bumi Allah dan mempelajari, menghafal dan mengamalkan Al-Quran, warkah cinta dariNya.





Perjalanan ana mulakan dengan bismillah dan doa, agar segala-galanya dipermudahkan. Bersama ana, ukhti habibati Zainab Jahsy, dan seorang ukhti mujahidah yang baru kukenali (Semoga pertemuan itu menjadi permulaan kepada ukhwah dan kisah tarbiyah yang bermakna buat dirinya dan diriku). Tidak lekang ujian Allah buat diri, sebagai tanda kasih dan sayangNya, kami sesat ketika perjalanan ke sana.

Andai ukhti habibati tertanya, apakah ibrah di sebalik ujian itu? Jawapan ana.... sungguh, hati ini melihat kembali kepada niat ana berjaulah bersama ukhti semua. Diri tidak kisah walau kemana ukhti membawa ana, walau ke hujung dunia. Namun, biarlah kerinduan untuk bersama antunna semua hilang. Kerana hati ini sayangkan antunna kerana Allah. Pada Allah jualah ana panjatkan doa dan harapan kerana kerinduan itu tak pernah luntur, malah bertambah-tambah walaupun selepas hampir sehari kita berjaulah bersama. Semoga diri ini mendapat sesuatu dari jaulah kita kali ini.

Walaubagaimanapun, Alhamdulillah, Allah mempermudahkan segalanya dan kami selamat sampai disambut oleh adik-adik Al Wildan yang ceria dan salam perkenalan dan ukhwah daripada Ummu Aishah yang dihormati.


MasyaAllah, tidak mampu untuk diungkapkan perasaan diri yang bahagia, keliru, cemburu, gembira, kasih, rindu.... 1001 perasaan melihat wajah-wajah yang bercahaya itu. Cahaya Al-Quran dambaan diri yang terpancar indah dari mereka seperti memanggil diri ini untuk mendekati, mengenali, menyayangi, dan melindungi adik-adik tahfiz ini. Pada Allah, Tuhan Yang Maha Mendengar, ana memohon nikmat dan kurniaanMu, agar cahaya itu juga turut menerangi diri ini. Pertemuan ini ternyata membakar semangat diri ini untuk terus mencari cinta pada Allah dan Al-Quran. Doaku semoga mereka semua sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah.

Ana dan sahabiah sempat membantu untuk menyiapkan makanan Jamuan Hari Raya dan secara tidak langsung, diri mula mengenali warga-warga DQ Al Wildan dengan lebih dekat lagi. Semua disusun dengan baik. Diri ini tersenyum apabila melihat usaha yang dilakukan oleh warga Al Wildan untuk memastikan ikhtilat dijaga antara muslimin dan muslimat yang hadir. Tabir dan kanopi yang disediakan secara berasingan, memberikan keselesaan kepada hadirin dan hadirat yang hadir ke majlis penuh berkah ini.

Program bermula dengan ucapan pengerusi DQ Al Wildan dan bacaan Al-Quran oleh anak Al Wildan. SubhanAllah, berkumandang indah ayat suci Al-Quran oleh putera dan puteri Al-Wildan. Diri seperti diperkenalkan dengan keajaiban Allah apabila melihat dan mendengar hafalan kalimah-kalimah cinta Allah itu meniti di bibir mereka yang baru berusia 9 hingga 12 tahun ini. Tercabar juga diri ini untuk terus bermujadah dalam menghafal Quran. Tertanya pada diri, masih adakah kudrat dan kemampuan utuk diri ini terus menghafal Al-Quran? Ya Allah, jadikanlah Al-Quran sebagai penyejuk hatiku, cahaya di dadaku, pelenyap rasa duka dan kegelisahanku. Ameen.



Persembahan diteruskan dengan dendangan nasyid dan pementasan pentomen oleh adik-adik DQ Al Wildan. Ternyata penguasaan bahasa Inggeris dan Arab turut diterapkan di dalam institusi pendidikan yang diperkenalkan oleh DQ Al Wildan. Semoga adik-adik Al Wildan terus mengatur langkah menimba ilmu di madrasah itu. Seterusnya acara penyampaian hadiah untuk menghargai pencapaian adik-adik Al Wildan dalam pelbagai bidang.

Terlalu banyak kenangan yang tercipta, gurauan puteri-puteri Al Wildan menceriakan lagi suasana. Kami turut disertai oleh beberapa akhwat yang lain; ukhti Adieq, ukhti Ayu dan ukhti Yan. Mawar-mawar berduri yang mewangikan lagi taman Islam yang indah permai. Silaturahim terus terjalin bersama akhwat dari UIA, Gombak. Walaupun kita berada dalam wadah perjuangan yang berlainan tetapi, tujuan dan cita-cita kita sama. Semoga terus tegar meniti jalan redhaNya.


Salam dihulurkan tanda selamat tinggal. Ternyata, harapan yang sangat tinggi agar diri dapat kembali lagi, terus bersemi di dalam hati. Terima kasih pada semua putera puteri dan tenaga pengajar Al Wildan. Pengalaman manis yang akan sentiasa disimpan di dalam hati.

Wallahu'alam

Tuesday, October 20, 2009

Allah, Yang Maha Pengasih; 'Kau, Aku dan Kami dalam Kurniaan Rezeki'


Hanya pada Allah, Tuhan Yang Disembah ana memohon. Bersama derai air mata hati yang tidak kelihatan di pipi, hati dan minda terus menyusun kata dan madah. Andai mungkin menjadi tatapan mata-mata yang memahami diri yang lemah dan kerdil ini. Diri ini kini diuji dengan ketiadaan seorang insan yang sangat dirindui di sisi, Muhammad Faris Al-Ghazi. Alhamdulillah, walauapapun yang berlaku, kini Faris berada di dalam jagaan ayahnya dan wan di kampung dan bukan lagi bersama dengan ana.


Wajah comel yang ana rindui, jasad kecil yang pernah berada dalam pelukan ana, mata yang bulat dan bercahaya memandang penuh rasa ingin tahu dan kasih. Segala-galanya sangat indah dan kini, ana tidak lagi bergelar 'babysitter' apabila tugas diambil alih oleh orang lain. Biarlah hati ini memanjat rasa syukur, kasih dan rindu pada Allah, semoga Allah menyampaikannya pada dia yang ana rindui.

Dan kesedihan ini hanya sementara mungkin... sehingga Allah mempertemukan ana dengan Faris lagi dengan izinNya. Seperti menjadi lumrah, seorang insan untuk mempunyai seseorang yang disayangi. Insan yang mungkin bergelar mama, abah, kakak, adik, sahabat dan sebagainya. Dan akhirnya, cinta-cinta ini membawa kita kembali kepada Pencipta rasa cinta ini. Maka segala puji buat Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang.




Rasa serba salah pada kekasihku, Allah, tak sanggup untuk ana jelaskan dengan kata-kata. Satu ketika dan setiap masa diri bertanya, apakah nilai cinta dan hati manusia? Andai mungkin ana dan sesesiapa sahaja mampu berjuang di jalanNya, pernahkah tertanya tentang kasih dan cintaNya. Cinta kita padaNya dan redhaNya kepada kita.....

Dan ini mengingatkan ana kembali tentang satu cerita yang telah ana baca di dalam buku Nota Hati Seorang lelaki. Buku yang sangat berfalsafah dan menyentuh hati diri ini. Karangan seorang daie iaitu Ustaz Pahrol Mohd Juoi, mengungkap dengan indah, kisah-kisah tarbiah seorang anak, suami, ayah dan da'i.

Dalam nota 52, bertajuk "Kau, Aku dan Kami dalam Kurniaan Rezeki" sangat berbekas dalam hati ana yang merujuk kepada sifat Pengasih Allah S.W.T yang sangat jelas dalam surat cinta Allah iaitu Al-Quran. Sebagaimana Allah S.W.T telah menurunkan Al-Quran dengan bahasa Arab yang sangat indah, dan terdapat beberapa persoalan yang mungkin timbul di dalam penggunaan kata ganti nama bagi Allah; dimana sebahagian menggunakan kata ganti diri 'Aku' dan selain itu, terdapat kata ganti nama 'Kami'.


Dijelaskan di dalam nota 52 itu, Ustaz Pahrol mengikuti satu kuliah tafsir, dan beliau bertanya kepada ustaz yang mengajar tentang perbezaan kata ganti diri 'Aku' dan 'Kami' dalam ayat-ayat cinta itu, dan jawapannya:

"Bila Allah gunakan 'Kami' itu menunjukkan ada keterlibatan 'pihak' lain dalam perlakuan dan ketentuanNya. Contohnya, dalam pemberian rezeki kepada manusia, Allah gunakan ganti nama ‘Kami’. Sebab dalam pemberian rezeki Allah libatkan matahari, hujan, air, haiwan, tumbuhan dan lain-lain. Buah-buahan yang dimakan manusia misalnya, ada campur tangan makhluk lain yang menyampaikan rezeki daripada Allah itu kepada kita.”

Penjelasan ustaz di atas menyedarkan kita bahawa makhluk-makhluk Allah menjadi perantaraan atau saluran rezeki Allah S.W.T kepada kita. Maka, sifat penyayang Allah S.W.T terbukti dengan kehadiran manusia yang bergelar mama, abah, sahabat dan sesiapa sahaja, kerana mereka adalah perantaraan kasih sayang itu. Kerana itu, segala pujian hendaklah dipulangkan kepada Allah, kerana kurniaanNya iaitu insan-insan yang menyayangi dan menjaga kita.

Dalam nota tersebut juga menyebut tentang maksud di sebalik ganti nama ‘Aku’;

“Bila Allah menggunakan ana atau aku, Allah selalunya merujuk kepada pengampunan dosa, penerimaan taubat. Maksudnya, dalam penerimaan taubat dan pengampunan dosa, Allah menggunakan ganti nama diri-Nya sendiri. Allah tidak melibatkan ‘saluran-saluran’ dalam kalangan makhluk-makhluk yang lain.”


SubhanAllah. Mahu sahaja ana menaip keseluruhan cerita itu, tetapi, mungkin adalah lebih baik jika antum mencari buku Nota Hati Seorang Lelaki karangan Ustaz Pahrol Mohd. Juoi dan membacanya sendiri. Terlalu banyak yang boleh diambil sebagai tarbiyah kepada kita semua.

Hanya kerana ia bertajuk Nota Hati Seorang Lelaki, tidak bermaksud tidak sesuai untuk dibaca oleh kaum hawa. Untuk ana, buku ini sesuai untuk dibaca oleh semua. Lebih-lebih lagi kepada kaum Adam untuk meluaskan cara kognitif yang lebih berfalsafah dan ruhiyyah.




Kembali kepada pembicaraan kita tentang ‘saluran-saluran’ atau perantaraan rezeki dan kurniaan Allah. Timbul persoalan dalam diri ana; mengapa kita tidak bersyukur kepada Allah atas kurniaanNya yang jelas adalah milikNya? Mengapa kadang-kadang kita memberi pujian kepada perantaraan rezeki itu dan tidak kepada Al-Khaliq? Dan mengapa kita tidak berterima kasih kepada perantaraan itu (manusia), yang mungkin kerana kasih sayang yang ada pada mereka membolehkan kita merasai kasih Allah yang tidak terkira?

MasyaAllah. Harapan ana agar kita terus mensyukuri nikmat kurniaanNya. Terus melafazkan segala pujian kepada Allah kerana sifat Pengasih dan PenyayangNya. Kerana ini, ana mengajak antum semua untuk sentiasa melihat kepada kebesaran dan keajaiban Allah yang ada pada Al-Quran, penciptaan langit dan bumi, pada diri mama dan abah, pada kasih sayang ikhwah wa akhwat, pada sebutir nasi yang disuap ke mulut dan sebagainya. Percayalah bahawa Allah telah memperlihatkan kepada kita tentang kewujudan dan kebesaranNya.

Wallahu’alam.

Monday, October 19, 2009

Menyingkap Cinta Allah dari Manusia dan Al-Quran

Bismillahirahmanirahim.

Sajak berikut ditujukan kepada semua. Terutamanya kepada semua akhwat dan adik-adik DQ Al-Wildan. Ana sayang antunna semua.



Ungkapan kata menjadi ganti
Daripada hamba yang kerdil ini
Bersama kasih dan rindu yang membanjiri hati
Ingin dipanjat rasa syukur pada Ilahi
Pertemuan tersurat dalam helaian takdir
Bersulam cinta Allah yang mengalir
Bagai titisan hujan yang membawa air.

Susunan kata, madah pujangga
Kucari kasih Allah melalui makhlukNya
Hadir manusia bersama kasih dan juga cinta
Perantaraan Allah kepada hamba
Berteraskan iman dan juga taqwa
Subur tumbuh mentarbiyah diri, hati dan jiwa.

Al-Khaliq menyingkap hijab keagunganNya
Dengan utusan Rasulullah kepada manusia
Turunnya Al-Quran, sebuah warkah cinta
Mukjizat agung lagi bercahaya
Nikmat Allah buat hamba yang dipilih olehNya.

Cahaya Al-Quran, dambaan diri
Terpancar indah pada wajah dan juga hati
Peneman terbaik di persinggahan perut bumi
Sebelum menghadap Allah yang dirindui
Semoga menerangi jalan yang penuh cubaan dan juga duri
Mengejar cita-cita yang tertinggi
Bertemu Allah di syurga yang abadi

Maha Suci Allah,
Tuhan Yang Maha Dermawan
Dalam kata-kata pohonan kasih dan dedaun harapan
Kurniaan Al-Quran menjadi rebutan
Sumber ketenangan yang sangat agung bersulam kekuatan
Biar berkumandang lembut pada hati hamba yang bergelar insan.

Harapan dan doa terus bersemi
Terus istiqomah di jalan Ilahi
Membenih cinta Tuhan tanpa henti
Semoga ia terus mekar di hati
Mekar bersama bakti dan budi
Membuah istana di syurga menanti.



oleh farahzulaikha.

Saturday, October 17, 2009

Rindu dan cinta itu untuk siapa?- oleh Ustaz Pahrol

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah dengan kurniaan dan kemurahan Allah, diri ini masih bernafas meneruskankan perjuangan di bumi Allah ini.

MasyaAllah, ingin ana kongsikan kepada sahabat di luar sana satu artikel yang sangat indah untuk dibaca, semoga menjadi antara perantaraan tarbiyah buat mata-mata yang membacanya:

http://genta-rasa.com/2009/08/05/rindu-dan-cinta-itu-untuk-siapa/#comment-1232

Wednesday, October 7, 2009

Allah, Penolong dan Pelindungku


Bismillahirahmanirahim


Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Sudah terlalu lama ruang cyber ini tidak ana hiasi dengan kata-kata, dan akhirnya ana mampu untuk nukilkan sesuatu apabila ana kembali ke Bangi.

Harapan dan doa pada Allah, buat diri yang sangat lemah. Diri mengharapkan kekuatan, kasih dan cinta Allah agar dikurniakan pada diri, keluarga, sahabat dan semua muslimin dan muslimat di luar sana. Semoga cinta dan kasihNya terus mekar mewangi di hati-hati mereka yang dirahmati Allah dengan perasaan ini.

MasyaAllah, kemampuan ana untuk terus menyusun ayat tersangat terhad. Hanya mungkin berbekalkan keinginan, perasaan, kemahuan dan emosi untuk jari ana terus menaip mengungkap kata-kata. Diri ini perlu untuk diluahkan perasaan hati yang dambakan cahaya yang mampu membawa ana ke syurga, mengutip walau sedikit permata pahala sebagai bekal menghadap Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Kaya.

Sahabat yang ana kasihi dan dirindui. Pemergian ana di Perak untuk mencari sedikit saham akhirat dengan niat untuk beramal dengan mencurah tenaga dan kasih sayang yang ada untuk menjaga adik kecil, Muhammad Faris Al-Ghazi bersama makcik yang ana kasihi. Selain itu, ana sangat diperlukan kerana ana boleh membawa kereta kerana makcik masih dalam proses belajar memandu kereta. Pengalaman yang tidak mungkin untuk ana dapat di mana-manapun dan semoga ilmu dan pengalaman itu dapat menyediakan diri ana untuk menghadapi masa hadapan yang bakal menjelma dengan kehendak Allah S.W.T.



Pengalaman apa yang ana dapat???

Huhu... pengalaman menjadi seorang ibu...... (well, literally said). Betapa ana sangat mengagumi kekuatan seorang ibu yang telah melahirkan seorang anak dan seterusnya menjaganya dengan penuh kasih sayang.

Keadaan ini mengingatkan ana kepada program keakhwatan yang telah kita hadiri dahulu. Dan terbukti, apa yang dibincangkan adalah sangat berguna... namun begitu, ia masih tidak mencukupi. Mungkin ada membincangkan tentang bagaimana mendirikan baitul muslim, tarbiyatul aulad, kesihatan wanita dan sebagainya, tetapi tidak pula membincangkan tentang bagaimana untuk menjaga seorang bayi yang baru lahir. SubhanAllah, ana syukur dengan ketentuanMu, sungguh cantik aturan penciptaanMu.

Seorang perempuan dikurniakan dengan hati yang lembut dan sifat kasih sayang yang sangat banyak. Maka, terdapat banyak kelebihan yang Allah S.W.T. berikan kepada seorang perempuan sepadan dengan lambang kelembutan, kecantikan dan kasih sayang yang ditampilkan. Contohnya dibolehkan untuk memakai emas dan sutera untuk perempuan tetapi tidak dibolehkan kepada lelaki. Betapa kekuasaan Allah itu dapat dilihat di mana-mana sahaja termasuklah dalam hukum fikh wanita, syariah dan sebagainya. Bagaimana Allah S.W.T. sebenarnya telah menjaga semua kaum hawa dengan hak dan batasan yang telah ditetapkan dalam ajaran Islam, contohnya anjuran menjaga pandangan dan menutup aurat. Tidak perlu untuk ana ulas panjang lebar di sini kerana sahabiah di luar sana juga pasti sedang menikmati hakikat hukum ini adalah untuk kebaikan diri sendiri jua.

Sekiranya ditanya, sukarkah menjaga seorang bayi kecil yang berusia sebulan lebih? MasyaAllah, tidak terkata oleh diri untuk menggambarkan keadaan yang sebenarnya...
Bersama Faris yang sangat comel ini... yang perlu diberi susu setiap 2 jam (perut bayi adalah kecil, maka perlu kerap diberi susu). Maka, cubalah bayangkan diri antum di tempat ibu yang berjaga malam... pada pukul 1, 3, 5 am dan seterusnya.... tidak termasuk dengan tugas menukar lampin dan sebagainya.... Namun begitu, akhirnya si ibu akan senang hati melihat si anak tidur dengan aman dan tenang.


Dan akhirnya juga ana tahu kenapa air kencing kanak-kanak lelaki yang berumur kurang dari 2 tahun adalah kategori najis muhafafah... kenapa ya? cuba antum tanya ibu antum sendiri... atau mungkin suatu hari nanti antum akan sedar betapa rasionalnya hukum ini apabila antum mempunyai anak lelaki sendiri. hehe...

Apabila menjaga seorang bayi yang masih kecil, hanya tangisan sebagai cara si kecil ini untuk berkomunikasi dengan orang di sekelilingnya. Dan satu ketika, kita akan tahu jenis-jenis tangisannya; menangis hendak susu, hendak lampinnya ditukar, hendak diangkat dan didodoi, dan sebagainya. Selain itu, pada umur seperti ini, bayi akan tidur sebanyak 20 hingga 22 jam. Selebihnya adalah masa untuk keperluan-keperluannya dipenuhi.

Ana sangat berharap agar agar mujahid kecil ini membesar dengan baik dan sihat. Kepulangan ana ke Bangi juga tidak dirancang kerana gara-gara Faris. Kerisauan dan perasaan yang sangat lemah melanda diri ini apabila melihat Faris menangis kesakitan akibat ruam yang agak teruk di bahagian pungggungnya. Lebih teruk apabila tangisannya itu tidak reda dan kami (ana dan makcik) tidak mampu untuk berbuat apa-apa untuk meredakan sakitnya. Hampir sahaja ana dan makcik menangis kerana perasaan tidak mampu untuk melakukan apa-apa. Jam pada ketika itu menunjukkan pada pukul 1.30 pagi. Tiada klinik yang buka ketika ini tetapi Faris perlukan perhatian doktor pakar kanak-kanak dengan segera.

Selepas berikhtiar untuk seketika, daripada tunggu sehingga pukul 8 pagi esok untuk ke klinik, kami membuat keputusan untuk kembali ke Bangi dan mencari klinik 24 jam yang buka di sini. Pada mulanya, kami sangat risau untuk travel pada waktu malam kerana bayi agak sensitif dengan keadaan sekeliling yang gelap dan terdapat kepercayaan yang bayi dan budak kecil mampu untuk melihat sesuatu di luar jangkaan kita. Ana tidak tahu tetapi wallahu'alam. Apa yang mampu ana lakukan hanyalah percaya kepada Allah kerana tiada pelindung dan penolong selain dariNya. Pengharapan dan kepercayaan yang sangat tinggi diletakkan pada Allah berbekalkan surah-surah pilihan (Al-Mulk dan As-Sajdah) yang sempat ana baca sebelum kami membuat keputusan untuk masuk tidur.


Sepanjang ana memandu, ana mengulang semua surah-surah yang telah ana hafal. Semoga menjadi penenang hati untuk ana, makcik dan Faris untuk meredah malam yang telah lama melabuhkan tirainya. Alhamdulillah, Allah S.W.T memudahkan kami untuk sampai ke Bangi dan sepanjang perjalanan, Faris tidur dengan nyenyak. Andai Faris menangis, pasti ana tidak dapat fokus untuk memandu. Sesampai kami di sini, kami terus bergegas ke klinik 24 jam untuk mendapatkan perkhidmatan doktor. Syukur pada Allah, kesakitan Faris berkurangan dan doktor membekalkan ubat untuk ruam dan juga paracetamol (tahan sakit) untuk merawatnya. Akhirnya kami selamat sampai ke rumah ana (Bangi) pada pukul 3.30 pagi.

MasyaAllah, pengalaman yang tidak mungkin untuk dilupakan. Betapa ana sangat menghargai kehadiran mama yang menyambut kami dengan tangan terbuka. Bagaikan bantuan yang turun dari langit, mama mengambil alih tugas menjaga Faris untuk seketika supaya ana dan makcik dapat sedikit rehat selepas mengharungi malam yang sangat menguji ketahanan mental dan fizikal kami berdua. Pelukan mama sangat ana hargai menjadi penawar kepada diri yang keletihan dan kesedihan memikirkan keadaan Faris. Sehingga sekarang diri sentiasa tertanya, bagaimana dan dari mana datangnya kekuatan seorang ibu untuk memelihara anak-anaknya yang ramai ini? Sukur pada Allah, ana dikurniakan dengan mama ang penyabar dan penyayang.

Secara jujurnya, untuk menjaga bayi yang masih kecil adalah agak sukar dan perlukan banyak kesabaran. Namun begitu, kasih sayang yang Allah S.W.T wujudkan pada hati-hati yangbergelar ibu memberi kekuatan padanya untuk terus memenuhi keperluan si kecil itu.

Syukur Alhamdulillah, Faris semakin sembuh dari sakitnya. Ana dan makcik boleh menarik nafas lega apabila melihat keadaannya sekarang. Tidak terkata rasa hati dengan peluang yang telah Allah berikan pada ana untuk menyayangi mujahid kecil itu. Doaku dalam dodoian untukmu agar menjadi penghuni syurga.

"Tidurlah tidur, adikku sayang,
Tidurlah tidur, dalam pelukan,
Jangan risau, Allah yang jaga,
cita-citamu, penghuni syurga."

Ops... asif jiddan. Faris dah menangis... mesti nak susu.

Semoga coretan ini memberi sesuatu pada sesiapa yang membacanya. salam'alaik

Wallahu'alam