There was an error in this gadget

Sunday, August 23, 2009

Bukti kasih dan cinta akhwat, semoga sentiasa dalam rahmat dan redhaNya

Bismillahirahmanirahim.



MasyaAllah, sudah terlalu lama rasanya ana tidak menukilkan sesuatu di blog ini. Tidak terkata hati bagaimana hari-hari telah berlalu menjadi tarbiyah kepada diri dan semua yang berada di sisi.

Diri diuji dengan demam yang agak teruk pada 2 minggu yang lalu. Alhamdulillah, semoga menjadi khafarah dosa buat diri yang lemah ini. Semoga setiap kesakitan menjadi penawar kepada kekhillafan dan dosa yang lalu. Walaubagaimanapun, betapa indahnya dirasakan nikmat sihat dan juga kekuatan yang telah dianugerahkan oleh Allah S.W.T.


Tanggal 11 Ogos, Allah S.W.T mempertemukan ana dengan sahabat yang lain dalam majlis konvokesyen di UPM yang sangat dirindui. Bersama dengan kembar, mama dan abah, diri terasa sangat disayangi dengan kehadiran mereka di hari yang bersejarah itu. Senyuman akhwat yang disayangi, ukhti Siti, ukhti Iza, ukhti Yan, ukhti Khairi, ukhti Zura (asif pada yang lain mungkin ana terlepas pandang) tahniah kepada antunna semua. Semoga kita semua terus istiqomah dan istimrar dalam mencari cinta dan redha Allah di luar sana. Dan apabila melangkah ke dunia yang penuh dengan ujian dan dugaan di luar sana, pergantungan kita kepada Allah adalah sangat penting. Lebih-lebih lagi andai diri diuji sehingga menyebabkan tugas kita sebagai shabab yang membawa risalah Islam di muka bumi ini tergendala. Na'uzubillahminzalik. Doakan agar diri dan semua terus melangkah dengan petunjuk Allah dan berpegang teguh dengan manhaj kita iaitu Al-Quran dan As-sunnah. Sebagai seorang yang mempunyai segulung ijazah di tangan, sejujurnya, masih banyak lagi ilmu di luar sana yang perlu dicari. Dan janji Allah bahawa terdapat derajat yang istimewa di sisiNya buat sesiapa yang berilmu. InsyaAllah.


Kenangan lain dicipta dengan kepulangan adik, 'Aizat, yang belajar di Alexandria, Mesir. Tahukah dirimu sangat bertuah kerana dapat menjejakkan kaki di bumi Anbia? Namun begitu, masyaAllah, selepas setahun di sana, kepulangannya sangat diri nantikan.

Hehe... Tak tahu nak berkata apa... Bercerita tentang kehidupan di sana yang sangat berbeza dengan Malaysia. Nak cari makanan pun susah, dan lebih jimat kalau masak sendiri di rumah. Makanan seperti tomyam, ikan bakar, ikan masak asam pedas (lebih-lebih lagi masakan mama) susahnya nak dapat, Allah sahaja yang tahu. Kalau ada, agak mahal berbanding di sini. Tarbiyah buat dirimu, 'Aizat. Kakak bangga dengan kekuatan dan ketabahan 'Aizat di sana.

Tetapi, apabila bercerita tentang suasana atau bi'ah yang wujud di sana, MasyaAllah, betapa ana harap diri suatu hari nanti dapat melangkah ke sana. Imam yang terkenal di sana ialah Sheikh Jibril dan beberapa imam yang lain. Musollah dan masjid ada dimana-mana sahaja. Sekiranya seseorang itu hendak menuntut ilmu Al-Quran dan lain-lain, guru dan tempat belajar ada sahaja untuk dicari. Semakin adik bercerita, semakin kuat diri ini ingin melangkahkan kaki ke sana. Untuk belajar ilmu al-Quran, bahasa Arab, muamalat dan sebagainya. Di sana, pasti tersedia tarbiyah yang sangat berlainan di bumi Malaysia ini. Doakan agar cita-cita ini tercapai. Namun begitu, kita perlu percaya, di mana sahaja kaki kita berpijak, kita masih lagi di bumi Allah. Maka, percayalah bahawa kalimah 'Lailahaillallah' akan terus ditegakkan walau di mana sahaja kita berada. Dan di sinilah peranan kita sebagai khalifah yang berjuang kerana Allah dan rasulNya.

Apabila berbicara tentang ukhwah islamiyah, MasyaAllah, rinduinya ana pada semua akhwat di luar sana. Yang mungkin kini berada di semenanjung Malaysia, Sabah, Sarawak, atau mungkin di bumi Indonesia atau Mesir, atau mungkin di mana sahaja di dunia ini yang berjuang mengikut sunnah Rasulullah. Semoga terus tegar melangkah di jalan dakwah yang penuh cubaan dan ujian ini. Semoga setiap peluh, air mata dan darah yang tumpah dalam pengorbananmu mencari redha Allah menjadi saksi di akhirat nanti, sebagai tanda cinta, budi dan bakti. Semoga membuah istana di syurga menanti.

Maka, ingin ana bawakan satu kisah yang sangat berbekas di hati ana, yang mana berkisar tentang akhwat-akhwat yang sangat dikasihi. Semoga kita semua sentiasa dalam rahmat dan kasih Allah.

Al-kisah, seorang akhwat yang baru sahaja menjejak kaki ke medan yang baru, ditakdirkan oleh Allah untuk berjumpa dengan akhwat di UPM. MasyaAllah, bagi ana, kehadiran ukhti seperti doa yang dimakbulkan oleh Allah. Hadirnya setiap kuntuman bunga mawar yang terus mekar, menghiasi lagi taman Islam yang sudah tersedia penuh indah dan permai. Dengan bi'ah solehah yang penuh dengan pengharapan dan pergantungan kepada Allah. Semoga taman Islam itu terus subur dibaja dengan iman, taqwa dan amalan kepada Allah S.W.T. Ameen.

Sekiranya ditanya pada setiap individu yang mungkin bergelar akhwat, muslimat, murobbi, nisa, dan lain-lain, yang memperjuangkan risalah Islam di dalam saf-saf atau jemaah; pasti suatu ketika kekuatan ukhwah antara akhwat dan akhwat yang lain akan diuji. Setiap manusia diuji dengan cara yang tersendiri, dan ada harinya kita diuji dengan ikatan persaudaraan dan ukhwah Islamiyah yang menjadi tunjang utama kepada perjuangan kita.

Ukhti yang sangat ana kasihi, diuji dengan kekuatannya untuk memerangi sesuatu yang berada di luar jangkaan insan biasa. Pejuangan yang sangat sukar untuk dinukilkan dalam bentuk kata-kata, sehinggakan habis tenaga dan kudrat yang ada; menyebabkan dirinya sangat lemah dan akhirnya jatuh sakit. Tabahnya dirimu semoga terus tegar mencari cinta Allah dengan caramu sendiri.

Maka, akhwat yang lain mengambil peranan menjaganya dengan sebaik mungkin. Ada akhwat yang sanggup menemankannya untuk berubat. Ada juga yang sanggup mencari herba yang agak sukar untuk didapati sehingga memerlukan dia untuk mengeliling sekitar ladang untuk mencari herba tersebut. Kasihmu yang bergelar akhwat terus terbukti, tatkala ada sahaja yang menolong mengambilkan air wuduk, menyarungkan telekung, dan menjadi imam untuk solat lima waktu, qiamulail dan juga dhuha. Memasakkan makanan dan menyuapkan makanan ke dalam mulut. Tak cukup lagi dengan itu, ada juga akhwat yang setia menghiburkannya di sisi. Bercerita tentang cinta Allah dan cinta-cinta yang lain di luar sana. Mengupas tentang nikmat Allah dan juga kehadiranNya dalam setiap ciptaan di bumi ini.

Namun, kenangan yang tak mungkin untuk ana lupakan apabila sampai waktu untuk ukhti yang ana kasihi itu untuk makan ubat. Keadaannya menyebabkan dirinya tidak boleh menelan ubat berbentuk tablet yang bersaiz besar. Harap maklum bahawa ubat-ubat semuanya sangat pahit dan sangat sukar untuk ditelan... Namun begitu, seorang akhwat sanggup untuk mengambil ubat tersebut, menguyahnya dahulu sebelum disuapkan ke mulut ukhti tadi. MasyaAllah, terharunya ana sehinggakan hampir sahaja ana ingin menangis di depan mereka; tetapi hanya senyuman dan tawa yang boleh ana pamerkan untuk meringankan hati akhwat yang dikasihi. Dan senyuman ana dibalas dengan senyuman penuh tabah yang ana tahu, hanya seorang yang bergelar akhwat dapat mengukirkan senyuman itu.

SubhanAllah. Tidak terkata rasa hati mengenangkan pengorbanan akhwat yang sangat banyak buat insan yang lain. Bahagianya diri ini, Allah sahaja yang tahu. Dikurniakan sahabat-sahabat yang sangat setia, penuh hikmah dan segala-galanya dilakukan dengan tujuan untuk Allah, Tuhan Yang Maha Penyayang semata-mata. Semoga ukhwah kita terus berkekalan buat selama-lamanya. Dan insyaAllah, ingin ana bawa semua orang yang sayangi ke syurga. Ameen.

Dan untuk ukhti yang dikasihi, walau mungkin dirimu merasakan seperti menjadi bebanan kepada akhwat yang lain, janganlah merasa sedemikian rupa. Hadirnya seorang akhwat, mungkin sebagai ujian buat akhwat yang lain. Dirimu menjadi satu asbab kepada akhwat untuk mencari pahala di dunia ini dengan menghulurkan pengorbanan dengan bentuk tenaga, masa, kata-kata semangat dan sebagainya. Maka bertuahlah diri ukhti kerana cinta akhwat yang dapat ukhti rasai dalam setiap perkara yang dilakukan untuk diri. Tak kurang juga, semoga cepat sembuh dan kembali berjuang di medan yang baru ini. Dirimu ana lihat sebagai satu keajaiban Allah; yang menceriakan lagi hidup ana dan akhwat yang lain. Dan didoakan agar gerak kerja kita di medan universiti terus berkembang dan semakin gencar dengan semangat yang terus membakar di saf perjuangan cinta Allah ini.

Kesimpulannya, setiap mujahid dan mujahidah yang berjuang menegakkan agama Islam di bumi Allah tidak kuat andai bergerak seorang. Ukhwah Islamiyah sangat penting dalam perjuangan agar dapat menguatkan diri untuk gerak kerja dakwah yang menuntut banyak pengorbanan. Setiap orang yang ditarbiyah, pasti akan merasai nikmat halawatul ukhwah yang terjalin antara orang muslim yang lain. Sangat indah sehingga tidak mampu untuk dilahirkan delam bentuk kata-kata.

Dan buat diri ana, ia adalah antara cinta yang halal yang sangat diri cari dan damba. Setiap ketawa riang dan tangisan yang berlegar bersama kenangan yang dicipta bersama akhwat; sentiasa mewarnai hidup ana yang singkat ini. Seperti yang telah ana ungkapkan, bahawa kasih Allah ada dimana-mana sahaja. Antaranya akhwat; yang juga adalah insan ciptaan Tuhan dan hadirnya sebagai tanda kasih dan sayang Allah buat diri hamba yang kesunyian. Alhamdulillah. Segala pujian dipulangkan pada Allah S.W.T.

Wallahu'alam

Wednesday, August 5, 2009

KasihMu Allah, tidak terkira.

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah dengan nikmat nafas yang diberikan oleh Allah, sebagai tanda kemurahanNya. Bermula lagi hari yang baru, dengan azam yang baru. Bismillah, semoga sentiasa dalam naungan kasih dan cintaNya.

Hati berbunga dengan kejadian semalam; ketika diri sekali lagi mengutarakan masalah kepada abah yang memahami. Seperti anugerah Allah dengan kejadian manusia yang bergelar abah, mendengar, berfikir, dan menyelesaikan masalah dengan logik dan munasabah.

Lelaki.... tidaklah hendak digelarkan satu subjek yang kompleks, tetapi akal dan pemikirannya sangat ana kagumi. Penuh hikmah dan falsafah. Sangat berlainan dengan seorang perempuan yang penuh dengan emosi dan perasaan. Mengingatkan ana kepada buku Di Jalan Dakwah Aku Menikah, Aku Terima Nikahnya dan juga Seven Habits of Highly Effective People. Mungkin kerana itu, ana lebih suka kepada sesuatu yang berfalsafah dan mencabar menyebabkan ana lebih rapat dengan abah daripada mama. Dan juga faktor ana sebagai anak sulung... Tetapi semua yang berlaku menyebabkan ana berfikir tentang hakikat yang kita semua telah dewasa. Tentang bagaimana suatu hari nanti, mama dan abah akan melepaskan anak-anaknya mengharungi kehidupan diluar sana. Yang perempuan, belajar, bekerja dan bakal meniti hidup sebagai isteri orang. Dan yang lelaki, bekerja dan suatu hari nanti bergelar suami. Melalui satu fasa hidup yang seterusnya. Bersediakah diri untuk mengharungi dugaan yang semakin hari, semakin besar? MasyaAllah, semoga diri terus melangkah dengan petunjuk dariMu.

Selain itu, persoalan yang lain juga timbul. Sejauh mana usahaku untuk dakwah family? Mungkin dahulu tiada sesiapa yang mengingatkan untuk solat, membaca Al-Quran dan sebagainya, kini tugas itu berada di tangan kita yang ditarbiyah. Ingin diri menjadi perantaraan kepada hidayah yang turun dari Allah kepada manusia. Namun begitu, sejauh mana kekuatanku? Suka dan duka dalam keluarga menjadi pengajaran buat diri. Cuma, manusia juga ada kelemahannya. Hambatan dakwahku mungkin dari aspek keluarga. Tidak dinafikan kasih sayang mereka sentiasa dicari. Tetapi, pengorbanan perlu dibuat untuk teruskan perjuangan. Mungkin, buat masa ini, hanya dakwah dengan akhlak yang mampu dibuat. Sebagai akhwat di rumah, semoga diri ini mampu menjadi qudwah kepada mereka yang disayangi. Ya Allah, semoga dilembutkan hati mereka merestui pemergianku untuk berjuang di jalanMu. Kuatkan juga diriku untuk terus mencintaMu, Allah; rasul dan jihad di jalanMu. Ameen.




Hariku terus diisi dengan kuliah Taranum selama 2 jam bersama akhwat yang dikasihi. Seperti masih berkumandang suara ustaz yang mengalunkan ayat al-Quran, azan dan Qasidah dengan lagu Bayyati, Hijaz, Rast, Soba, Nahwand dan sebagainya. Keindahan al-Quran terserlah dengan bacaan yang diiringi dengan tartil, tajwid dan taranum yang dibawa. Gementar hati ana mendengarnya. Bagai ingin menangis memikirkan keindahan ayat cintaNya dan mengenangkan kesukaran dan ujian buat diri yang ingin mencari ilmu al-Quran. Tetapi, Allah Maha Penyayang dan Maha Kaya. Biarlah kehadiran ana di kelas itu untuk melegakan hati yang kesedihan kerana ilmu al-Quran itu terlalu sukar untuk dicari. Seperti terlalu sedikit bilangan ustaz dan ustazah diluar sana yang mampu mengajar ana, walau sebanyak mana usaha dibuat untuk mencari seorang guru. Beberapa kali diri ini kekecewaan kerana tiada peluang untuk belajar. Bagaikan telah lali dengan perasaan itu; apabila menghubungi seseorang yang mungkin boleh mendengar bacaan Al-Quran ana, tetapi disambut dengan ucapan maaf, dan sebagainya. Tetapi diri ingin menyempurnakan bacaan ayat cinta Allah, ingin menyentuh hati manusia dengan ayat Al-Quran. Ingin menjadi perantaraan hidayah Allah kepada manusia.... Ya Allah, kirimkan untukku guru, mengajarku tajwid, Al-Quran, qiraat dan sebagainya. Seorang yang mungkin boleh ana bertalaqqi dengannya, berkongsi ilmu tentang Allah, Islam, al-Quran, dakwah dan sebagainya. Ameen..

Maka, syukur pada Allah di atas segala nikmat ilmu yang diberi. Wahai sahabat di luar sana, terlalu ramai di luar sana yang punya rasa ingin tahu dan kemahuan yang tinggi untuk belajar, tetapi kekangan hidup yang dihadapi yang mungkin berbentuk kewangan, kesihatan, keluarga dan sebagainya menyebabkan cita-cita itu tidak dapat dipenuhi. Kesusahan itu boleh menyebabkan cita-cita dan kemahuan itu menjadikan seseorang itu lebih berusaha untuk mencapainya atau menyebabkan seseorang itu murung kerana berputus asa dengan keadaan tersebut. Semoga diri kita menjadi orang yang terus berusaha.




Hendak bercerita tentang diri, Allah Maha Mengetahui di atas segala sesuatu. Tentang keimanan, keikhlasan, tujuan, usaha, kemampuan, perasaan, hati dan sebagainya adalah dalam pengawasanNya dan pengetahuanNya. Hakikat manusia diberi pilihan samada untuk beriman atau tidak, untuk mengimani Tuhan Yang Maha Esa atau kafir. Maka, syukuri nikmat iman dan Islam yang telah dikurniakan. Percaya pada diri bahawa diri ini telah dipilih olehNya dengan nikmat-nikmatNya yang besar itu. Perlulah muhasabah diri kembali apakah tujuan hidup di dunia. Kerana di luar sana, terlalu ramai yang telah beralih kiblatnya. Samada pada Allah atau dunia yang penuh dengan penipuan dan godaan.

Wahai Allah, Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Ana berharap dan mengadu padaMu. Rugilah diri hambaMu ini andai Engkau tarik nikmat-nikmat yang telah Engkau berikan. Biarlah diri terus larut dalam nikmat kasih dan cintaMu. Tidak terlalu ku risaukan masa hadapan kerana ketentuanku telah ditulis di helaian takdirMu. Pintaku cuma kesudahan yang baik, disambut dengan pandangan rahmatMu. Berikanlah kekuatan supaya terus melangkah di bumi ciptaanMu, menabur budi dan bakti. Siapalah diri ini untuk menghulurkan sesuatu tanda cintaku. Kerana segala-galanya adalah milikMu. Kerana Engkau, ya Allah, adalah Pemilik dan Pencipta hatiku. Pemilik rinduku, Pemilik rasa cintaku, Pemilik nyawa dan badanku, semuanya adalah milikMu. Semua yang ada adalah pinjaman buat hambaMu yang lemah ini. Ya Allah, permudahkan urusanku di dunia dan akhirat. Ku mohon kasih dan redhaMu. Semoga Kau perkenankan doaku. Ameen.

Monday, August 3, 2009

Kepada akhwat yang dirindui

Assalamualaikum,

buat semua akhwat yang kusayangi,

Kasihmu, kurindui,
Sayangmu, sangat kudamba,
Pengorbananmu, mengharukan diri ini,
Peribadimu, tidak terperi indahnya,
Senyummu bak bunga yang mekar di laman hati,
Ilmumu, tak pernah kikir untuk dikongsi bersama,
Kudahagakan cahaya pemahamanmu tentang Allah dan jalanNya,
Dan sangat ku rindukan detik kenangan pahit dan manis kita bersama,
Samada menangis atau tertawa,
Pujukan dan sokongan tak pernah lekang dari mulutmu yang berkata-kata,
Bercerita tentang Allah dan sifatNya,
Untuk terus sabar dan kuat melangkah,
Mencari redha Allah dan syurgaNya.




Afwan ana, akhwat yang ana rindui. Semoga dimaafkan segala kekhilafan diri ini. Nukilan khas buat akhwat semua yang mengenali diri ini. Afwan, ana rindukan antunna semua. Doakan semoga kita dapat berjumpa... Sayang ukhti kerana Allah. Maha Suci Allah, kuatkanlah ikatan hati kami, dengan iman dan taqwa. Ameen...Ameen....Ameen.

Gurindam jiwa.... buat mama yang tersayang

Bismillahirahmanirahim.

Bagai dicita ulam mendatang... kasih Allah terlalu banyak. Hadir mama, pengarang jantung tatkala diri kesedihan. Apabila diri menghulur sebuah buku yang penuh dengan nukilan pantun yang sejak dahulu dikarang, yang kini menjdi warisan orang Melayu, mama sempat mengajarkan ana beberapa gurindam jiwa yang sangat indah.

Seperti nenek Johor yang selalu menyanyi bait pantun:

Tujuh gunung lautan, lautan
sembilan lautan, alah intan
umpanku tabur, tak makan
Ikan dah makan.

Dodoian tidur yang ana ingati, bagaikan sangat bahagia sekiranya berada ditempat adik di dalam buaian. Sambil bersilang zikir dan selawat, dodoian itu, terus berkumandang memenuhi ruang kediamanku.

Tetapi, mama mengajarku gurindam jiwa yang lain. Suaranya sangat merdu, dan ana dapat rasakan yang semakin hari, semakin ana seperti baru mengenal diri mama yang sebenar. Bait gurindam bermula dengan:

Tuai padi antara masak,
Esok jangan layu-layuan,
Intai kami antara nampak,
Esok jangan rindu-rinduan.

Ada banyak lagi yang ana pelajari, dan akhirnya ana dapat lirik lagu gurindam jiwa ini. Rupa-rupanya ada dalam filem P. Ramlee.. hehe...

( P )
Tuai padi antara masak
Esok jangan layu-layuan
( L )
Intai kami antara nampak
Esok jangan rindu-rinduan

( P )
Anak cina pasang lukah
Lukah dipasang di Tanjung Jati
Di dalam hati tidak ku lupa
Sebagai rambut bersimpul mati

( L )
Batang selasih permainan budak
Daun sehelai dimakan kuda
Bercerai kasih talak tiada
Seribu tahun kembali juga

( P )
Burung merpati terbang seribu
Hinggap seekor di tengah laman

( L )
Hendak mati di hujung kuku
Hendak berkubur di tapak tangan

( L & P )
Kalau tuan mudik ke hulu
Carikan saya bunga kemboja
Kalau tuan mati dahulu
Nantikan saya di pintu syurga

Sungguh, bahasa melayu sebenarnya sangat indah. Cuma kita perlu menghargainya. Dan mama, terima kasih untuk gurindam jiwa yang indah ini.... Sesuatu yang ana dapat dari diri mama yang disayangi..