There was an error in this gadget

Monday, December 27, 2010

Wahai hati

Bismillahirahmanirahim

Jiwa-jiwa yang terlalu ingin untuk mendengar kata-kata pujukan… . Kerana hati yang penat untuk bertindak dan berperasan ekstrim. Sudah terlalu banyak perkara yang mengecewakan sehingga bisa meragut pergi rasa tenang di hati. Kata-kata yang ditunggu oleh hati-hati ini adalah bersifat doa dan pujukan.

Tatkala ada banyak hati yang terluka. Terlalu penat untuk merawat satu persatu. Kerana di antara hati-hati yang terluka itu, terdapat juga hatiku. Ingin sekali lemas dibawa arus emosi dan juga amarah. Tetapi mengenangkan hati-hati yang lain mungkin lebih parah dan dalam lukanya, maka tak salah rasanya untuk menjadi kuat untuk seketika.

Biarkan sahaja hati yang sedih itu dirawat dengan sejuknya ayat-ayat al-Quran dan beningnya zikrullah. Dibalut rapi dengan selawat pada nabi. Dibelai lembut dengan doa dan harapan. Moga hati-hati yang terluka menjadi sihat dan bersih selepas ini. Kerana dugaan Allah hadir bersama hikmah. Buat hamba-hamba kesayanganNya….

Wahai mama, andai hatimu terluka, maafkan kesalahan anakmu…

Wahai adik, andai dirimu jatuh dan tenggelam dalam tangis sendumu dek kerana kelalaianku, maafkan diriku…

Wahai hati-hati yang rindukan Allah. Semoga langkahmu dibimbing Allah. Menyusuri duri-duri perjuangan mencari redha Allah. Bermimpikan istana di syurga yang abadi.

Wahai Allah, ampunilah dosaku. Kuatkan hati-hati kami… UjianMu hadir tanda kasih. Semoga Engkau memberi petunjuk dan hidayahMu kepada diri dan keluargaku. Ameen Ya rabbana.

Monday, November 22, 2010

Seindah Iman di Hati

Bismillahirahmanirahim


Jam menunjukkan waktu pukul 2.30 pagi. Alhamdulillah, Zahrah berjaya menyiapkan assignmentnya untuk subjek Mechanism Inorganic Chemistry. Keletihan mula membelenggu Zahrah dan matanya semakin lama semakin berat. Zahrah berbaring di atas tilam yang empuk dan tatkala itu, hatinya mula merayu pada diri yang kepenatan itu.

‘Wahai Zahrah, sudah beberapa hari ukhti tertinggal Qiamulail… Bangunlah ukhti, kerjakanlah solat sunat walau untuk beberapa rakaat. Sebab ukhti pasti tidak akan sempat terjaga sebelum subuh untuk solat tahajud. Jika ukhti rela mengorbankan masamu untuk kerja-kerja dan perkara-perkara dunia, mengapa tidak mengorbankannya untuk bertemu Allah seketika?’ Pujuk hati Zahrah.

‘SubhanAllah, ana sangat penat…’Akal Zahrah memberi alasan walaupun hatinya memujuk. Hakikatnya, dia tidak mampu berdustakan hatinya lagi. Kala air mata mula terbit memikirkan betapa dirinya lebih mementingkan nafsu dan dunia daripada akhirat. Sehingga sungguh liat untuk rukuk dan sujud pada Tuhannya. Hatinya rindukan saat mengalunkan ayat suci Al-Quran…

‘Ya, benar. Ana rindu.. Baiklah wahai hati, ana menurut kehendakmu.’ Zahrah akur dengan pujukan imannya itu. Ya, solat itu adalah cahaya. Cahaya yang akan sentiasa ada pada hati-hati orang yang beriman menjadikan dirinya seorang yang luar biasa. Tambahan lagi, Allah S.W.T telah menjanjikan darjat yang istimewa buat hamba-hambanya yang bangun di tengah malam semata-mata untuk mencari redhaNya.

“Dan pada sebagian malam, lakukanlah salat tahajud (sebagai satu ibadah) tambahan bagimu: mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ke tempat yang terpuji.”

(Surah Al-Isra’: 79).

Zahrah menggagahkan langkah ke bilik air. Usai sahaja mengambil wuduk, dia menapak ke bilik tetapi terhenti oleh sesuatu yang berbulu coklat dan bermata bulat…

“Kugar, kenapa sayang?” Tanya Zahrah pada kucingnya yang berwarna coklat itu.

“Meow”. Kugar menarik perhatian Zahrah dan dia seolah-olah cuba untuk menyampaikan sesuatu yang tidak Zahrah fahami.

“Ya saya. Tidurlah kugar… Dah malam ni...” Pujuk Zahrah lalu meninggalkan Kugar di ruang tamu.

Zahrah ke bilik menyarung telekung dan membentangkan sejadah. Bermulalah solat dan munajat Zahrah, meninggalkan segala cinta yang ada dunia, dan mengabdikan dirinya semata-mata pada Allah. Solat taubat sebagai pembuka, disusuli pula dengan tahajud, hajat dan ditutup dengan witir. Ayat-ayat Al-Quran meniti bibir Zahrah dengan alunan yang indah. Semoga bacaan itu adalah bacaan yang terindah, buat Allah, Tuhan yang Maha Mendengar. Tidak ada yang berharga ketika itu buat Zahrah, kecuali Allah yang Maha Melihat hamba-hambanya.

Munajat Zahrah disambung dengan doa. Selepas selesai, hati Zahrah masih sayu dek kerana masih belum puas membaca Al-Quran. Ketika dia bangun untuk mencapai Al-Quran, kucing peliharaannya mengiaow meminta perhatian.

“Kenapa Kugar?” Tanya Zahrah. Dia musykil tentang apakah sebenarnya yang dikehendaki oleh Kugar.

“Nak air ke?” Tanya Zahrah dan tentunya hanya dijawab dengan ‘meow’.

Zahrah ke dapur diikuti oleh Kugar. Dia menghulurkan semangkuk air kepada Kugar. Kugar minum sedikit dan dia memandang tepat pada mata Zahrah dan mengiaow lagi seolah-olah hajatnya masih belum dipenuhi. Zahrah mengambil makanan kucing dan memberikan padanya. Sedikit demi sedikit Kugar makan dan selepas selesai dia mengiaow lagi pada Zahrah.

“SubhanAllah, Kugar nak apa?” Tanya Zahrah dengan lembut sambil mengusap kepalanya.

Zahrah membawa Kugar ke bilik dan diletakkan Kugar di atas katilnya. Dia sudah mula mengantuk dan kudratnya tak mampu untuk membantunya fokus membaca Al-Quran dengan melihat mushaf. Lalu, dia duduk di sisi Kugar dan mula mengulang surah-surah di dalam Juz Amma yang telah dihafalnya bermula dengan Surah An-Naba’. Tangannya leka membelai Kugar sedang mulut dan hatiya tenang mengalunkan ayat Al-Quran. Sampai ke surah Al-Infitar, Kugar akhirnya lena dipupuk tidur. Zahrah tersenyum melihat Kugar yang tenggelam dalam alam mimpinya dan tak lama kemudian, dia juga melelapkan mata.

…………………

Kelas Organic Synthesis akhirnya tamat. Kebanyakan pelajar telah melepasi proses perbentangan term paper dan kini jam telah menunjukkan pukul 12.30 tengah hari. Zahrah bersedia untuk balik ke rumah tetapi, Amni, seorang pelajar dari Libya meminta pertolongannya untuk menterjemahkan teks Bahasa Melayu kepada Bahasa Inggeris. Dengan senyuman di bibir, Zahrah menerima permintaan Amni.

Amni adalah seorang wanita yang sudah berkahwin dan mempunyai dua orang anak. Malaysia menjadi tumpuan Amni dan sahabat dari Libya yang lain sebagai tempat yang sesuai untuk melanjutkan pelajaran ke tahap yang lebih tinggi.

Dalam ucapan bahasa Inggeris yang berloghat bahasa Arab, Amni menerangkan tujuan terjemahan teks yang diberikan.

“Would you help me with something? Could you translate this for me?” Amni menghulurkan sehelai kertas kepada Zahrah.

“Yes, I could.” Jawab Zahrah lalu duduk di sebelah Amni dan memulakan proses penterjemahan.

Alhamdulillah, Zahrah mempunyai kelebihan dalam perbualan dan juga penulisan dalam Bahasa Inggeris. Kerana perwatakan Zahrah yang senang bergaul dengan pelajar Libya, Zahrah menjadi tumpuan rujukan kepada mereka. Zahrah sudah biasa dengan proses terjemahan dan mengalu-alukan sesiapa yang memerlukan pertolongannya.

Proses terjemahan selesai dalam masa yang singkat dengan bantuan Amni. Kegembiraan Amni tidak mampu ditafsir oleh Zahrah. Tidak semana-mana, kepala Zahrah dicium oleh Amni, tanda penghargaan yang biasa dilakukan oleh masyarakat Libya. Sungguh tidak disangka, tetapi Zahrah berasa senang hati kerana dapat menolong sahabatnya lebih-lebih lagi sahabat yang seakidah dengannya.

“BarakaAllahufik”. Ujar Amni kepada Zahrah. Zahrah tersenyum, memberi salam dan bergegas ke rumah. Terlalu banyak perkara yang perlu dia selesaikan, termasuklah tugasan-tugasan yang perlu dihantar di hujung bulan ini dan juga perbentangan term paper yang akan dibuat pada minggu hadapan. Zahrah juga telah diingatkan untuk berjumpa dengan Rogaya, seorang lagi pelajar dari Libya yang sama-sama ditugaskan untuk membuat tugasan Quantum Chemistry.

……………..

Pukul 3.00 petang di Perpustakaan Tun Seri Lanang, UKM.

Zahrah menunggu Rogaya sambil mata dan mindanya memberikan tumpuan sepenuhnya pada helaian buku Quantum Chemistry yang dijumpai di rak perpustakaan. Dia berasa sangat tenang di dalam suasana yang senyap dan aman, dikelilingi oleh ‘cinta-cintanya’ yang tersusun rapi di rak-rak besi berwarna kelabu.

Teringat suatu ketika, perpustakaan ditutup dengan tidak disangka-sangka atas tujuan peyelenggaraan. Hampir sahaja Zahrah menitiskan air mata kerana tidak berpeluang untuk meneruskan bacaannya. Buku yang tidak boleh dibawa keluar daripada perpustakaan seolah-olah sedang menanti dirinya untuk datang dan meneroka ilmu di dalamnya. Sejak itu, dia tahu bahawa di antara tempat yang dia ingin pastikan sentiasa terbuka ialah masjid atau surau dan juga perpustakaan. Tempat-tempat di mana cebisan hatinya sentiasa berada.

“Assalamu’alaikun.” Rogaya memberi salam.

“Wa’alaikumsalam W. R. B.” Zahrah tersenyum melihat Rogaya yang manis berjubah hitam. Seledang bercorak bunga dipakai rapi menutup kepalanya seperti cara pemakaian wanita moden Libya.

Could we seat somewhere to discuss our assignment?” Tanya Zahrah dengan loghat British.

Ok.”

Rogaya dan Zahrah berbincang tentang tugasan yang telah diberikan. Masing-masing cuba memahami isi penting dan juga perkara yang diperlukan untuk memenuhi kehendak tugasan tersebut. Mereka juga melayari internet dan juga mencari buku-buku yang tersedia di perpustakaan untuk menambahkan maklumat yang ada.

Ada ketika Rogaya dan Zahrah disapa oleh sahabat- sahabat dari Libya yang bertandang ke perpustakaan. Widad dan Fadwa memberi salam, bersalaman tangan, bertanya khabar dan beredar untuk melakukan kerja mereka. Kemudian, Naemah, seorang lagi pelajar Master Kimia juga datang menghampiri Zahrah bertanya khabar. Naemah adalah di antara pelajar Libya yang selalu merujuk kepada Zahrah dan dia sangat menghormati Naemah kerana kecekalannya untuk belajar walaupun ada anak yang masih kecil.

Naemah bersalaman dengan Zahrah dan Rogaya lalu bertanyakan sesuatu kepada Rogaya di dalam bahasa Arab. Zahrah membiarkan sahabatnya berbual dan hanya berdiam diri. Dia tidak mengetahui apakah isi perbualan mereka kerana dia tidak tahu berbahasa Arab tetapi terkadang dia membalas senyuman yang diberikan Naemah kepadanya. Ketika dahulu, Zahrah berasa hairan dengan cara pelajar bangsa Arab yang berkomunikasi yang mana bukan sahaja mulut mereka berbicara, tetapi tangan dan badan mereka juga turut bergerak memberikan penekanan kepada apa yang hendak mereka katakan.

Kini, Zahrah sudah biasa dengan suara mereka yang kuat dan tangan mereka yang banyak bergerak ketika berkata-kata. Bahasa Arab ammiyah yang mereka gunakan agak sukar ditangkap dan difahami oleh orang lain.

Naemah ingin beredar dan dia memberi salam kepada Zahrah dan Rogaya. Naemah sempat memberikan senyuman kepada Zahrah dan mencubit pipinya sebelum berlalu. Zahrah keliru seketika kerana dilayan seperti budak kecil apabila pipinya dicubit orang.

Rogaya yang melihat Zahrah hanya ketawa perlahan. Lalu dia berkata,

She likes you.”

“Oh.” Hanya itu yang terkeluar dari bibir Zahrah kerana hatinya berbelah bagi samaada perlu berasa bangga ataupun malu. Tetapi pipinya kelihatan merah seperti menahan malu.

Secara rahsia, Zahrah sebenarnya merasa senang dengan Naemah kerana dia adalah di antara sahabat dari Libya yang sudi berbicara dengannya tentang Al-Quran. Dia juga mendapati Naemah suka menghafal Al-Quran. Dari perbualan dengannya ketika bulan Ramadan dahulu, Zahrah diberitahu bahawa Naemah telah menghafal Surah An-Najm sehingga Surah An-Nas. Sejak itu, Zahrah terus menyuburkan cita-citanya untuk mempelajari dan menghafal Al-Quran di samping mempelajari ilmu kifayah yang lain.

Usai sahaja membahagikan tugas dan juga membincangkan isi- isi penting yang diperlukan untuk memenuhi keperluan yang diminta, Zahrah menarik nafas lega dan menyusun barang-barangnya untuk beredar. Kala itu, Rogaya mengajukan satu soalan kepada Zahrah ketika perhatiannya jatuh pada mushaf yang berwarna merah di hadapan Zahrah.

“Is this your Al-Quran?” Rogaya mengambil terjemahan Al-Quran yang terletak di atas meja. Terjemahan Al-Quran itu sentiasa dibawa oleh Zahrah kemana-mana sahaja dia pergi.

“Yes, my Al-Quran with translation in Bahasa Melayu.” Jawab Zahrah sambil tersenyum.

Do you like to read Al-Quran?” Tanya Rogaya.

Zahrah menelan air liur dan menarik nafas panjang. Perasaan cintanya pada Al-Quran sebenarnya tidak termampu hendak digambarkan dengan kata-kata. Namun begitu pertanyaan perlu dijawab kerana pandangan Rogaya yang tepat pada wajah Zahrah menunggu jawapan darinya.

“Yes, I do. I love to read Al-Quran. It is the words of Allah.” Zahrah tersenyum panjang dan pandangannya lirik pada mushaf berwarna merahnya itu.

Alhamdulillah.” Rogaya tersenyum. Zahrah mengambil peluang tersebut untuk bertanya kepada Rogaya tentang sesuatu.

Do you know anything about qiraat? What kind of qiraat you used when you read Al-Quran in Libya?”

Zahrah terlalu ingin bertanya tentang pembacaan Al-Quran di negara Timur Tengah lebih-lebih lagi Libya. Setiap tempat menggunakan qiraat ataupun cara pembacaan yang berbeza bersandarkan pada perawinya. Di Malaysia, qiraat yang biasa digunakan ialah Hafs An Asim.

Oh, we use qiraah Qolun. But here in Malaysia is different isn’t it? When I go to musolla or masjid, they read Al-Quran in a different way.”

Yes, here we used Hafs an Asim. My ustaz used to say that qiraah Hafs an Asim actually quite hard, but we usually recite Al-Quran using this qiraah, it doesn’t feel hard.”

Yes, it is.”

I love Al-Quran. Maybe one day, I would formally learn about Al-Quran after I finish my Master. InsyaAllah.” Ujar Zahrah jujur dengan pengharapan yang tinggi. Mungkinkah cita-cita itu akan tercapai? Hanya pada Allah, Zahrah meminta.

InsyaAllah, I pray that your dream will come true.” Doa Rogaya dan diaminkan oleh Zahrah.

Dalam pengetahuan Zahrah, Libya adalah negara yang berjiran dengan Mesir dan juga Sudan. Libya juga sebuah negara padang pasir yang mana majoriti penduduknya beragama Islam serta bahasa rasmi mereka adalah bahasa Arab. Terdapat beberapa tempat yang menarik di sana seperti bangunan peninggalan orang Greek dan juga Roman, gunung-ganang, pantai dan sebagainya. Tidak ketinggalan juga makanan yang sedap dan menyelerakan menjadi salah satu trademark kepada negara Timur Tengah ini. Zahrah dan sahabat yang lain sangat bertuah apabila berpeluang merasa makanan tradisional mereka seperti ‘Couscous’, ‘Mahshi’, ‘Arabian coffee’ dan banyak lagi ketika jamuan akhir semester yang lepas.

Do you know that you are different than the other girls in the class?”

Tangan Zahrah terhenti menyusun buku tatkala Rogaya mengutarakan satu soalan yang jelas menyatakan pandangan Ragoya tentang dirinya. Zahrah tersenyum panjang dan menjawab,

Yes, I know. Why?” Tanya Zahrah pula.

Because I see that the way you dress, speak, communicate with people are different. You are different then the other Malay girls.” Jawapan Rogaya terhenti seketika dan senyuman Zahrah semakin panjang namun terus berdiam diri.

You are beautiful outside and inside. There is something about you that make you special.” Rogaya memberi pandangan tentang apa yang dilihat pada diri Zahrah.

SubhanAllah… Yes, I am different the other girls in the class. I wear very long Hijab and I might be a little shy compare to others. I won’t say that I am beautiful outside. Well… not really. But, yes, I do believe in inner beauty.” Zahrah menarik nafas dan menyambung.

When I see the other person, I’ll look at their faces and their beauty are reflected by their piety. You do you know what ‘piety’ is?” Tanya Zahrah pada Rogaya. Kening Rogaya yang berkerut memberitahu Zahrah bahawa dia tidak tahu maksud perkataan tersebut.

“Piety is ‘alim’ or ‘taqwa’.”

“Oh, ’taqwa’. Yes, I know”

“Their prayers and believe to Allah… The light of piety that shone from them will make them beautiful. I do believe if someone is close to Allah, do their prayers, good to other human being, read Al-Quran or even hafaz Al-Quran… he or she is beautiful in the eye of Allah. Later, of course, he or she will be beautiful in the eyes of man.” Zahrah menjelaskan dengan kata-kata yang senang difahami.

Yes, I agree with you. When you did solah, read Al-Quran, do good to the other people, do everything that Allah ask you to do and prevent anything that Allah forbids, then people will see that you are a kind person.” Ujar Rogaya setuju dengan kata-kata Zahrah.

Other than that, I would say that those who do Qiamulail also make themselves extraordinary than the others. This is because while others asleep, he or she stays awake to pray to Allah. Same as those who have wuduk and hafiz Al-Quran. Well, at least I would say that they are beautiful, compared to the others.” Zahrah melihat tepat ke wajah Rogaya memerhatikan reaksinya untuk memastikan dia memahami apa yang cuba Zahrah sampaikan. Terkadang ayat yang diolah dicampur dengan perkataan bahasa Arab agar lebih mudah difahami.

“Do you Qiamulail and hafz Al-Quran?” Tanya Rogaya kepada Zahrah.

Yes. I do Qiamulail and try to memorize Al-Quran. I only memorize Juz Amma and certain Surah like Al-Mulk, As-Sajdah, Al-Insan and others. Right now I started to memorize Al-Baqarah“

MasyaAllah. Before this, I only memorize two juz and I stop. I hope that Allah will help me to continue memorizing the Al-Quran.”

“Ameen. May Allah help us.”

“Ameen. I wish to be like you. I like your Hijab, it is plain and look modest. Unlike my hijab that has a lot of colour and pattern.”

I think that your hijab is ok as long as it cover your hair, neck and, chest. Do you know which verse in Al-Quran that says about wearing hijab?” Zahrah cuba menguji pengetahuan Rogaya tentang perintah Allah supaya mengenakan hijab.

“Hmm… I knew but I forgot

It’s okay, Here.. It is in Surah An-Nur, ayat 31.” Zahrah menghulurkan Al-Quran terjemahannya dan mereka sama-sama mencari ayat tersebut.

‘Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau para perempuan (sesama Islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.‘

(Surah An-Nur : 31)

“Alhamdulillah. Thank you Zahrah for sharing this with me.”

“Barakallahufik, ya ukhti. May Allah always be with you and me.” Sambut Zahrah dengan doanya.

Kalau hendak dibandingkan dirinya dengan sahabat-sahabat dari negara-negara Arab, terasa dirinya sangat kerdil. Pemahaman mereka dengan Al-Quran dan As-Sunnah lebih tinggi kerana kelebihan bahasa Arab sebagai bahasa ibunda mereka. Sesungguhnya setiap insan yang ada di muka bumi ini suka kepada kebaikan samada orang itu orang yang baik mahupun jahat.

Namun begitu, Allah yang Maha berkuasa memilih hamba-hambanya; antara beriman dan juga kafir. Nikmat yang dikurniakan pada orang yang beriman seharusnya menjadikan mereka lebih dekat dengan Allah manakala nikmat kepada orang yang kafir hanya lebih menyesatkan diri mereka sendiri.

Setiap umat Islam menyedari hakikat bahawa Al-Quran adalah harta yang terlalu berharga yang ditinggalkan oleh Rasul kepada kita. ‘Surat Cinta dari Tuhan’ yang tidak boleh dirampas oleh sesiapapun jikalau ia tersemat rapi di dalam hati dan terpancar indah pada peribadi.

Cantik dan indahnya seseorang kerana taat dan juga cinta pada Allah dan Rasulullah. Kerana cinta itu juga menyebabkan seseorang berfikir dari sudut mata Rasulullah sendiri, manusia yang perlu dicintai lebih dari diri sendiri. Kerana cinta pada Rasulullah maka cuba meletakkan diri sendiri di tempat Rasulullah. Mungkin tidak mampu untuk ku miliki seorang kekasih seperti Rasulullah tetapi akan ku cuba untuk memiliki sifat yang Rasulullah ada. Ilmu yang disampaikan baginda bagaikan hujan yang menyuburkan tanaman. Merungkai hati manusia bersama peribadi yang mulia. Indahnya Rasullullah sebagai contoh orang yang beriman kerana bagindalah yang dikatakan sebagai Al-Quran yang berjalan.

Sunday, October 10, 2010

Hargailah iman kurnian Allah.

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillahirabbil'alamin. Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan besar Rasulullah S.A.W, ahlul bait, para sahabat baginda, tabi' tabiin dan semua umat Islam di seluruh dunia.

Kala ini, hati cuba berbicara dengan madah, tatkala tangan yang menari di atas papan kekunci tidak bisa mengambarkan resah yang ada di hati. Alunan Al-Quran oleh Sheikh Said Saad Al-Ghamidi terus berkumandang menemanku. Sebagai ganti buat diri yang agak liat untuk muraja'ah (mengulang) hafalan Al-Quran. Astaghfirullahal'azim.. Ya Allah, jauhkanlah diriku dari sifat malas dan bertangguh. Tak ingin ku jatuh ke lubang yang sama beberapa kali. Hanya dengan kurnia dan rahmatMu yang membawa ku ke syurga...

Tak keterlaluan untuk ana katakan bahawa madah kata dan bunga bahasa dari ana sangat sukar untuk dihulurkan. Teringat ana pada ukhti habibati yang dikasihi.. Kala di dalam pelukan rindu itu ukhti meluahkan rasa susah hatinya... Seolah-olah bicara kata dari dirinya dan juga diriku sudah kering dek kemaraunya ilham. Impaknya dilihat jelas pada taman cyber yang kian suram dari hiasan kata dan tazkirah yang membina. Ana mohon ampun pada Allah dan juga kemaafan dari sahabat semua di atas kekhilafan diri ini.

Sejujurnya, iman cuba diukur buat muhasabah diri. Saban hari, terasa iman di dada mula menurun. Maka, dicapai buku-buku yang ada dalam koleksi di rumah. Penuh satu rak yang berisi dengan buku-buku bersifat ruhiah dan juga ilmiah. Dari novel-novel tarbiyah kepada syarah tarbiyah rasmul bayan. Ingin disenaraikan tajuk-tajuknya, takkan terlarat untuk tangan ini menaipnya. Tetapi, sempat juga dicapai novel Hidayah Cinta oleh Ilham Hamdani dan juga novel Wa Ai Ni Allah oleh Vanny Chrisma W. Terdapat banyak buku-buku menarik, tetapi kedua-dua buku ini telah mengetengahkan perjuangan beberapa hamba Allah yang mencari erti bertuhan dan juga perjalanan iman. Terlalu indah untuk diungkapkan tentang hati-hati diluar sana yang dihinggap dengan iman kurniaan Allah. Indahnya dirimu kerana iman di dada itu.

Ya, ungkapan yang sesuai buat mereka-mereka ini ialah 'revert' dan bukannya 'convert'. 'Convert' lebih bermaksud bertukar kepada, tetapi 'revert' bermaksud tukar kembali. Mengapa ana katakan begini?

Manusia itu lahirnya dengan fitrah. Roh ciptaan Allah itu telah mengaku dan menyedari bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah sebelum lahirnya ke dunia. Dan ditakdirkan sahabat-sahabat ini dilahirkan di dalam keluarga yang tidak beriman kepada Allah. Bukankah ibu-bapa yang mencorakkan seorang anak menjadi Yahudi, Nasrani dan juga Majusi?

Hakikatnya, Allah Yang Maha Berkuasa mengurniakan hidayah kepada yang Dia kehendaki. Walaupun seorang itu bergelar Ayumi, Amei, Mei Fong, Takahashi dan sebagainya, ketentuan itu tetap akan berlaku dengan izinNya. Biznillah, sahabat-sahabat yang dahulunya jauh sesat dalam kekafiran kini dibawa kembali kepada cahaya iman yang terang. SubhanAllah, besarnya kuasa Allah tidak diduga dengan akal fikiran.

Diri ingin membawa satu pertanyaan kepada semua. Adakah kita bersyukur dengan iman kurniaan Allah? Apakah buktinya? Iman itu tidak diwarisi dari seorang ayah kepada anak dengan begitu sahaja... Berapa banyak kes murtad yang terjadi di Malaysia... Kesedihan yang tak terkata... Sedangkan terlalu banyak hati-hati diluar sana yang menagih pedoman dan juga iman yang membawa ke syurga... ya Allah, tolongilah hamba-hambaMu. Hargai iman yang ada di dalam diri. Semoga Allah menjadi penolong kita semua di dunia dan juga di hari pembalasan itu.

Asif jiddan, ana berundur diri dahulu dek kerana tugas meminta perhatianku. Doakan ana wahai sahabat-sahabatku. Salam'alaik.

Wallu'alam.

Friday, September 17, 2010

Salam mujahadah buat diri dan semua

Bismillahirahmanirahim

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Diri ini masih dikurniakan dengan nikmat iman dan juga Islam. Selawat dan salam buat junjungan nabi Muhammad S.A.W, kekasih yang pada hatinya turunnya Al-Quran, salam juga buat ahlul bait dan juga sahabat, serta semua umat Islam di luar sana. Salam Aidifitri di bulan syawal yang berkah ini. Mohon maaf zahir dan batin atas kekhilafan diri ini. Semoga dirimu sentiasa di dalam naungan kasih dan cinta Allah.

Ternyata, diri ini sudah terlalu lama tidak menyusun kata. Tidak dapat kuberikan kata-kata alasan ataupun berita, kerana terasa sangat berat hati ini menyusun kata-kata untuk disampaikan pada semua. Mungkin sampai satu ketika, diri ini takut dek kerana kata-kata yang dilontarkan di sini bisa menjadi hujah dan saksi buatku. Penyebab samada dosa ataupun pahala buatku...

Mungkin sahabat ramai yang tertanya, mengapa? Bukankah kata-kata itu mencerminkan empunya diri? Tentang peribadinya, tentang akhlaknya, tentang pendiriannya, tentang iman dan juga tentang apa yang tersirat di dalam hatinya... Maka, cuba ku hulurkan walau sepotong nasihat dan kata-kata. Demi menjejak langkah Rasulullah tercinta. Mencari mardhotillah dan sebagai bukti cinta pada Allah.

SubhanAllah, benarlah kata-kata yg ana baca di sebuah buku; "Kecantikan akhlak adalah bayangan kepada kesempurnaan iman. Kesempurnaan iman pula terbentuk dari akidah yang mantap dan ibadah yang sahih. Akidah dan ibadah hanya dapat dibina melalui kefahaman dari ilmu yang benar dan tepat."

Apakah kesempurnaan akhlak tanpa dihiasi dgn kesempurnaan iman? Apakah erti taqwa wahai sahabatku? Imam Ali berkata, "Takwa adalah rasa takut kepada Allah, mengamalkan ajaran Al-Quran, merasa ridha dengan sesuatu yang sedikit, dan mempersiapkan diri untuk hari kiamat".

Kala hati ini kembali mengimbau indahnya bulan Ramadahan itu.... rupanya ia telah berlalu dan pasti banyak hati-hati di luar sana yang sangat merinduinya... Tatkala ruang dan peluang utuk membuat maksiat itu tidak dibendung dengan baik ketika hati mulai lalai dek kata-kata nafsu dan bisikan syaitan... SubhanAllah... kuatkan imanku dan juga tetapkan hatiku..

Maka, kita kembali kepada maksud takwa wahai sahabat yang ana kasihi. Ramadhan yang berlalu memberi erti pada diri dengan meningkatnya iman dan takwa itu. Tatkala diri hampir tergelincir ke jurang maksiat dan kelalaian, carilah kembali kekuatan jati diri yang telah dibina ketika menjalani tarbiyah di bulan ramadhan. Hidupkan solat sunat di waktu malam dan gencarkan tilawah dan tadabbur Al-Quranmu. Kuatkan langkah di siang hari melaksanakan ajaran-ajaran dari 'surat cinta dari Tuhan' dan teruslah bersabar menempuhi ujian dari Allah, bersabar dari perkara yang diharamkan dan bersabarlah dalam menunaikan amalan-amalan yang difardhukan.

Sukarkah? Hm... diri ini juga merasai susahnya.. Tatkala dada terasa sempit dan air mata mula bertakung kerana menanggung sedih mengenangkan lemahnya imanku dan sedikitnya usahaku. Tetapi, Allah itu Maha Penyayang dan Maha Mengetahui akan keadaan hamba-hambaNya. Maka, kupohon agar Dia melapangkan dadaku. Semoga dengan sabar itu membolehkan hamba-hamba yang bertuah itu dipersilakan ke syurga dengan penuh penghormatan.

22. Dan orang yang sabar kerana mengharap keredhaan Tuhannya, melaksanakan solat dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik).

23. (iaitu) syurga-syurga 'Adn, mereka masuk ke dalamnya bersama dengan orang yang soleh dari nenek moyangnya, pasangan-pasangannya dan anak cucunya, sedang para malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu;

24. (sambil mengucapkan) "Selamat sejahtera atasmu kerana kesabaranmu." Maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu.

(Ar-Ra'du 13: 22-24)

Baiklah... ana perlu berundur diri menyelesaikan tugasan yang telah diamanahkan. Salam mujahadah para khalifah di bumi Allah. Semoga Allah memudahkan segala urusanku dan juga urusanmu.

P/S: Marilah kita sama-sama tenggelam dalam ketenangan dek alunan ayat-ayat cinta dari Tuhan (Al-Quran). Janganlah tenggelam dalam kehendak nafsumu wahai syabab (pemuda) sekalian. Allah Maha Melihat dan sentiasa bersama denganmu. Pintu taubat masih terbuka. Kerana bukti cinta adalah membawa diri yang disayangi ke syurga. Bersama rasa harap yang tinggi untuk mencari redha Allah dan peluang melihat wajahNya di akhirat kelak.

Wallahu'alam.

Monday, August 16, 2010

Salam Ramadhan. Bergembiralah wahai para pencari cinta Allah.

Bismillahirahmanirahim

Segala puji hanya pada Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam pada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, pada ahlul bait, para sahabat, tabi’ tabi’in dan juga semua umat muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.

SubhanAllah, asif jiddan kepada semua yang setia membaca taman cyber yang bernama ‘Pencari CintaNya’. Lebih-lebih lagi pada akhawat sekalian yang tertanya bilakah ukhti Farah akan ‘update’ post yang baru? Dan kata-kata yang ditinggalkan ukhti Jahsy bisa jadi pujukan buatku. Ya… memang sudah terlalu lama halaman ini sepi tanpa bunga-bunga bahasa. Masa dan ‘situasi’ yang menguji diri ini memaksa ana untuk berundur diri seketika. Tidak ketingglan juga, keluarga masih keletihan dek kesibukan memindah barang ke rumah yang baru. Kepada sesiapa yang mengenali diri, kini ana tidak lagi tinggal di KIY, tetapi berpindah ke KKM. Maka, carilah ana di sana ya…

Walaupun terlewat, ingin ana ucapkan selamat menyambut bulan Ramadan. Semoga Allah ,mengurniakan nikmat-nikmatnya yang tidak terhingga di bulan yang mulia ini. Bulan di mana turunnya Al-Quran, adanya hari Lailatul Qadar dan banyak lagi peristiwa yang menarik terjadi. Bulan yang menjadi saksi hamba-hamba Allah mencari permata pahala. Dan semoga melambung tinggi iman di dada dek kerana seluruh jasad itu diabdikan pada Tuhan, menyembahNya, mematuhi perintahNya. Semoga dikurniakan juga rasa cinta pada Allah, Rasulullah, Al-Quran dan juga jihad dijalanNya. Ameen.

Kala kita semua dilarut indah dalam ibadah pada Allah,berita kemalangan yang dialami 2 orang ikhwah baru-baru ini menjadi ujian dan juga iktibar buat semua ikhwah wa akhawat yang lain. Ujian itu hadir sesuai dengan kesanggupannya. SubhanAllah, terkadang itu, kata-kata manusia tidak bisa menjadi penawar buat diri yang lara. Maka, kita kena kembali kepada pujukan firman Allah dan juga hadis nabi.

Terkadang itu, hati yang terluka dek kerana ujian yang hadir menjadi asbab kepada terasa dekatnya diri kita pada Tuhan. Dia yang memberikan ujian, dan Dia juga Yang berkuasa untuk memberikan kegembiraan pada hamba-hambaNya.

Al-kisah satu hari, seorang hamba Allah telah diuji dengan cinta dan juga tegasnya mama dan abah tidak membenarkannya untuk keluar dari rumah, menyebabkan tergendala langkahnya ke medan halaqah. SubhanAllah, walau jasad akur menerima, mata dan hati itu menangis penuh kesedihan lalu melangkah mengerjakan solat. Benar, bukankah kita perlu meminta pertolongan dariNya dengan sabar dan solat?

“Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk” (Surah Al-Baqarah: 45)

Selesai solat, Al-Quran pula dicapai buat penerang hati, penghibur jiwa, penawar rindu dan juga kata bijaksana. Sungguh, Allah Maha Mengetahui akan segala perkara yang dialaminya. Tatkala ayat-ayat berikut menjadi ayat-ayat tilawah yang seterusnya memujuk dirinya.

“Dan tidakkah engkau (Muhammad) berada dalam menjalankan suatu urusan, dan tidak membaca suatu ayat Al-Quran serta tidak pula kamu melakukan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu ketika kamu melakukannya. Tidak lengah sedikit pun dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah, baik di bumi ataupun di langit. Tidak ada sesuatu yang lebih kecil dan yang lebih besar daripada itu, melainkan semua tercatat dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuz).”

“Ingatlah wali-wali Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati.”

“(Yaitu) orang- orang yang beriman dan senantiasa bertakwa.”

“Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan di akhirat. Tidak ada perubahan bagi janji-janji Allah. Demikian itulah kemenangan yang agung.”

“Dan janganlah engkau (Muhammad) sedih atas perkataan mereka. Sungguh, kekuasaan itu seluruhnya milik Allah. Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.”

(Surah Yunus: 61-65)

Ayat-ayat cinta itu menyedarkan empunya diri yang kesedihan. Dan kala itu, hati berbicara penuh sayu;

‘Sedarkah wahai diri bahawa Allah itu Maha Mengetahui segala perkara yang terjadi pada diri... Dia Maha Mengetahui dan kerana itu Dia memberikan ujian ini kepadamu... Solat dan tangismu didengar olehNya dan Dia menjawab dengan ayat-ayat cintaNya... Janganlah bersedih hati lagi….’

Air mata berbaki di mata dan juga pipi. Cukuplah pujukan firman dari Allah. Telah ia tinggalkan kesan riang dan juga rasa cinta pada hatinya.

Setiap insan itu berlainan ujiannya. Mungkin hambatan dakwahku berlainan dengan sahabat di luar sana, tetapi, segala ujian hadir bersama hikmah yang diberi Allah. Satu bentuk kasih dan sayang buat diri. Sebagai satu wasilah penghapus dosa-dosa kita. Agar akhirnya kita melangkah di bumi ini bersih dari dosa.

Wallahu’alam.

Monday, June 7, 2010

Monolog iman buat diri... Ya Allah, selamatkan Palestin.

Bismillahirahmanirahim.

MONOLOG iman untuk memujuk diri yang lara...

SubhanaAllah, hati seperti tiada kata-kata untuk diluahkan. Perasaan yang terlalu banyak dek kerana perkara yang menguji kekuatan hati. Berita tentang Misi ke Gaza dan juga kekejaman Israel ternyata menyebabkan perasaan marah meluap-luap. Bagai ingin pergi sendiri menjejak kaki ke bumi Palestin yang berdarah itu... Tidak ketinggalan juga kebiadapan pihak Israel yang terlalu jelas tetapi cuba dinafikan pula.... Sungguh, segala perbuatan mereka sudah melampaui batas.... Wahai jiwa-jiwa yang cintakan kedamaian, ini hanyalah permulaan dan bukanlah yang terakhir. Ada Satu kuasa yang jauh lebih besar dari Israel iaitu ALLAH.

Wahai diri, bersabarlah... Jika dilihat pembelaan terhadap Islam seperti jauh dari pandangan mata, percayalah yang pertolongan Allah itu sangat dekat.

Wahai diri, bersiap sedialah... Satu ketika nanti, mungkin akan sampai seruan untuk keluar berjihad. Dan sesungguhnya orang yang syahid itu bukanlah mati, sebaliknya pergi menemui Kekasih iaitu Allah.

Wahai diri, bangunlah.... ummat memerlukanmu. Walau tidak bersenjatakan senapang patah ataupun pesawat MIG, ruang untukmu berjihad terlalu luas; di medan dakwah, di medan ilmu, di medan pekerjaan dan tidak ketinggalan juga di medan juang melawan hawa nafsu.

Wahai diri, bergembiralah... kiranya kau berduka kerana tidak sampai apa yang dicita, cari hikmah di sebalik setiap peristiwa. Percayalah bahawa Allah sedang mentarbiyah diri dengan kasih sayangNya.

Wahai diri, senyumlah.... bukankah seorang daie itu selalu tersenyum walau hati sedang menangis penuh duka? Setiap titis peluh, darah dan air mata akan dibalas Allah dengan nikmat-nikmatNya.

Wahai diri, bersyukurlah.... segala pemberian Allah yang tidak terkira banyaknya. Nikmat iman, dan Islam... Kasih sayang Allah yang didamba... wahai hati, ana kasih pada Allah... berhentilah bersedih dan bangunlah mencari cintaNya.

Wahai diri, kuatkan langkah mencapai surat cinta dari Allah..... semoga ketenangan menjadi milikmu kala ayat-ayat suci kalam Furqan itu berkumandang lembut menyusup telinga dan hatimu.

Wahai diri, bermanjalah dengan Allah.... lunakkan suaramu memanggil namaNya... kerana hati yang terlalu sunyi... maka mengadulah padaNya... kerana Allah Maha Mengetahui segala yang tersembunyi di dalam hati.

Wahai diri, cukuplah.... semoga Allah sentiasa memberkatimu....

Dan suatu ketika dahulu, sahabat pernah bertanya;

"Ukhti, sanggup tak ukhti melepaskan ayah pergi untuk berjuang?"

SubhanAllah, hati seperti dirobek keluar tatkala gambaran imaginasi abah, dan adik-adik lelaki pergi dijemput Allah.... Apa yang hendak dijawab pada soalan yang sukar ini? Apa yang mampu dilakukan ialah termenung panjang melihat sesuatu di kejauhan dan berdiam diri. Seperti ingin menangis apabila sedar bahawa hati seperti tidak merelakan sekiranya ahli keluarga sendiri pergi mengangkat senjata.... air mata yang tumpah memikirkan tanpa insan yang disayangi di sisi... Cuba dipujuk hati yang terlalu sayang pada mereka yang bergelar abah... adik.... Wahai diri... sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang... Dia juga Maha Adil dan Maha Kuasa. Dari Dia kita hidup dan kepada Dia juga kita kembali... Syahid itu balasannya syurga....

Ternyata Allah menguji lagi apabila persoalan yang sama ditanya oleh akhwat yang lain tidak lama kemudian;

"Ukhti, sanggup tak ukhti melepaskan ayah pergi untuk berjuang?"

Pertanyaan itu cuba ku jawab...

"Sanggup.... cuma ada syarat."

"Syaratnya?" Tanya akhwat dengan nada kehairanan.

"Syaratnya... ana nak ikut sekali berperang."

Sungguh... adakah tercapai cita-cita itu? Adakah diri ada semangat yang cukup kuat untuk merealisasikan kata-kata itu? Adakah masa itu pasti akan tiba? Sanggupkah diri merasai kesedihan para ibu di Palestin yang setiap hari melihat suami dan juga anak-anak mereka syahid berperang dengan musuh-musuh Allah? Wahai Allah, tiada pertolongan selain dariMu.

SubhanAllah, cemburu ana pada serikandi-serikandi di zaman Nabi dan juga para khalifah. Kisah Nusaibah, Khaulah, dan tidak ketinggalan juga serikandi-serikandi yang lain membuktikan bahawa seorang perempuan boleh memperjuangkan kedaulatan Islam di muka bumi mahupun di medan peperangan. Tidak pernahkah terfikir tentang indahnya ciptaan Allah yang bergelar kaum Hawa ini? Boleh menjadi sangat kuat tetapi sangat lembut pada masa yang sama. Naluri yang terlalu kompleks menjadi pelengkap kepada fitrah seorang perempuan yang menjadi lambang kecantikan, kelembutan dan juga kasih sayang. Lembutnya seorang ibu membelai si anak dan pada masa yang sama kuatnya si ibu mendukung anak untuk berjam-jam. Kasih si ibu memberi anaknya minum air kala dirinya sendiri kuat menahan dahaga... Maha Suci Allah, dengan segala kekuasaan dan juga sifatNya yang Maha Pemurah.

SubhanAllah, semoga Allah S.W.T menyelamatkan Palestin dan kita semua. Akan ku tunggu bangkitnya ummat ini dan juga hadirnya pertolongan Allah. Bantuan dari Allah adalah pasti.... Kekuasaan Allah itu tiada taranya... Kerana Dialah yang menghantar burung ababil menghancurkan tentera Abrahah. Dialah yang menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari Firaun... Dan suatu hari nanti, akan tiba waktu kemenangan berada di pihak yang benar...

Dear the enemy of true belivers,

The truth lies behind the curtain of deception,
Are men are allowed to get away with every pain they cause to others?
Mark my words, you maybe above the law made by man,
But you will never escape the law made by God.
For Allah is The Just and The Almighty.
Accept the fact, eventhough the truth is hurt.

farahzulaikha,
be great for truth.

Wallahu'alam.

Friday, May 28, 2010

Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 5

Bismilahirahmanirahim

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Selawat dan salam buat murabbi agung, Nabi Muhammad S.A.W, pada ahlul bait, sahabat baginda, tabi' tabiin, ikhwah wa akhwat dan seluruh umat Islam. Semoga sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah. Tika ini, diri memanjatkan segala pujian padaNya, lantas mama dan abah telah kembali ke pangkuan kami sekeluarga dengan selamat daripada negara China. Alhamdulillah, pengalaman yang ditimba saban hari menjadi titik tolak kepada diri yang semakin dekat dengan masa pertemuan itu. Pertemuan untuk berjumpa dengan Allah, Kekasih yang dirindui.

Sela masa yang ada cuba kuambil untuk terus menulis dan membaca. Dan alhamdulillah, kisah tarbiyah dari kem hafazan episod ke-5 bersambung lagi. Episod kali ini tidak memfokuskan pada kem hafazan, tetapi lebih menceritakan tentang watak Iqra, sang pencinta kalam Furqan.

Sebelum membaca Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod ke-5, pastikan antum telah membaca Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 1, Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 2, Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 3, dan Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 4.

Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009, Episod 5.

Iqra duduk sendirian di meja belajarnya di kediaman keluarga yang tercinta. Dia melayangkan pandangannya pada mushaf terjemahan Al-Quran yang tertutup di atas meja belajar. Selain Al-Quran, ada banyak jenis buku tersusun rapi di hadapan Iqra; samada yang berbentuk ilmu agama dan juga ilmu alam. Meja ini telah menjadi saksi kepada jihad ilmu Iqra, dan juga tempat kegemaran Iqra mengalunkan ayat-ayat cinta Allah dengan suara yang nyaring ataupun kuat.

Sekiranya Iqra tidak ada di meja belajarnya, Euprates, kucing kesayangan Iqra akan datang dan berbaring di situ. Sehingga kini, Iqra masih tidak dapat mengenal pasti kenapa Euprates suka melepak di atas mejanya. Biasanya, ada sahaja kehadiran kucing yang berbulu hitam dan putih itu menemani Iqra kala dirinya membaca Al-Quran dan seterusnya tidur diulit bacaan ayat-ayat suci al-Quran itu. Bagaimanapun, saat itu, Iqra duduk keseorangan tanpa kelibat Euprates berhampiran.

Pada malam yang indah selepas selesai menyempurnakan solat Isyak dan solat taubat, Iqra mengambil mushaf kesayangannya dan berazam untuk mulakan aktiviti menghafal Al-Quran. Dengan izin Allah, hari esok akan menjelma lagi hari yang baru dan kem hafazan akan bersambung lagi. Namun begitu perasaan Iqra kala itu agak bercelaru kerana merasakan sangat rindu pada akhwat-akhwat, mawar-mawar berduri yang indah yang sering menjadi temannya di sisi. Kadang-kadang Iqra sendiri sedar tentang hakikat bercinta. Apabila bercinta, mengharap untuk dicintai semula. Sahabiah-sahabiah yang setia dalam perjuangan dakwah dan keberlangsungan tarbiyah adalah antara insan- insan yang sangat dekat dengan dirinya. Dan kerana nikmat kurniaan Allah itu, Iqra terasa sangat bahagia dan sangat bersyukur pada Tuhannya.

Dalam kerinduan yang sangat mencengkam jiwa, Iqra menaip bait-bait kata untuk disampaikan pada seorang akhwat tercinta buat penawar rindunya.

“Hati ini milik Allah. Walaupun dunia menuntut kudrat dan jasadku, namun, dunia tidak akan mendapat tempat di hatiku. Kerana Allah adalah Tuhanku dan juga Tuhanmu. Hanya Dia Pemilik hati yang mengirim salam rindu ini dan juga Pemilik hati yang membaca cebisan kata perkhabaran ini. Sayang ana, ana merinduimu. Kelak andai mungkin… ingin ku pimpin tanganmu di syurga. Buat melepas rindu yang tak akan pernah hilang. Semoga Allah merestui segala usahaku dan usahamu di sini. Sebagai tukaran nikmat yang terlalu banyak di syurga nanti. Ana asif di atas segala kekhilafan. Semoga sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah… Ana cinta, kasih, rindu, sayang padamu, wahai hamilul Quran kesayanganku.”

Message sent. Kata-kata disusun indah buat Ukhti Zainab Jahsy dengan harapan ia disambut. Diseka titisan air mata yang bertakung di hujung matanya. Hatinya terasa sangat sayu dan cuba diungkap perasaan rindu dengan untaian kata. Dirasakan sedikit berbunga, tetapi hakikatnya, diri Iqra selalu bermadah kata dengan ukhti yang dirinduinya itu. Ukhti Zainab Jahsy yang hadir dalam hidup Iqra bagaikan kurniaan Allah yang tak terhingga banyaknya. Hadir dirinya bagaikan doa Iqra yang dimakbulkan Allah dan juga diantara salah satu kuntum mawar mewangi yang menceriakan taman Islam bersama akhwat-akhwat yang lain. Ukhti ini sentiasa menjadi rujukan Iqra kerana di adalah seorang hafizah yang telah menghafal 30 juz Al-Quran.

Mengimbas kenangan-kenangan dan pengalaman indah yang tercipta bersamanya, menambahkan lagi kemanisan halawatul ukhwah yang telah terjalin. Ukhti yang dikasihi ini digelarkan oleh Iqra, ukhti habibati Hamilul Quran kerana kasihnya Iqra pada diri ukhti yang dirinduinya itu. Kasihnya yang ingin membawa semua sahabiah-sahabiah yang dikasihi ke syurga. Diri Iqra terkadang digelar ‘pecinta kalam Furqan’ atau ‘habibati’ oleh Ukhti Zainab Jahsy. Biar apapun yang dizahirkan di mata, kata-kata dan juga perilaku, ia tidak bisa mengungkap rasa cinta yang Allah terbitkan buat sahabatnya itu.

Selang 1 minit, SMS baru masuk ke inbox.

“Salam’alaik ukhti habibati. Cinta ana selepas Allah, rasul, ummi abi dan juga di kalangan akhawat…. Asif, ana ada meeting tika ini. Tunggu ana, ya? Nanti ana call ukhti..” Jawapan ukhti Zainab Jahsy.

Iqra menyambut baik permintaan ukhti Zainab Jahsy;

“Ok, ana tunggu.”

‘SubhanaAllah, Kau permudahkanlah urusan ukhtiku ini. Semoga dia sentiasa sejahtera dalam jagaanMu. Ameen.’ Doa Iqra di dalam hati. Ukhti Zainab Jahsy kini jauh di Kedah dan dirinya pula berada di Bangi. Saban hari, doa dipertemukan Allah dengan akhwat-akhwat kesayangan tak pernah lekang dari bibir dan hati Iqra. Hendak diikutkan hati, bisa sahaja dirinya untuk berjumpa dengan sahabiah-sahabiah semua, tetapi ternyata belum sampai masanya. Dirinya redha dengan ketentuan Allah. Semoga halawatul ukhwah terus dirasai, kala diri jauh memedam rasa rindu dan kasih di hati.

Iqra mencapai mushafnya dan memulakan hafalannya. Dia sudah berusaha menghabiskan surah Mutaffifin dan juga Al-Infitar. Kini, dia cuba menghafal surah At-Takwir yang terdiri daripada 29 ayat. Pena dan juga buku hafazan teknik huffaz setia bersama Iqra. Satu persatu perkataan ditulis termasuklah terjemahanannya dalam bahasa Melayu. Bait-bait ayat-ayat cinta Allah ini terlalu menguji hatinya.

‘Apabila matahari digulung,

dan apabila bintang-bintang dijatuhkan,

dan apabila gunung-gunung dihancurkan,

dan apabila unta-unta yang bunting ditinggalkan (tidak terurus),

dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan,

dan apabila lautan dipanaskan,

dan apabila ruh-ruh dipertemukan (dengan tubuh),

dan apabila bayi-bayi perempuan dikubur hidup-hidup ditanya,

kerana dosa apa dia dibunuh?’

(Surah At-Takwir: 1-9).

Tatkala sampai ayat ke-9, Iqra tak mampu menahan sebaknya lagi. Gambaran tentang hari pembalasan bermain-main di minda Iqra.

‘Kasihannya bayi-bayi yang menjadi korban jahilliyah manusia di zaman kegelapan dahulu. Dan sungguh, Allah S.W.T Maha Adil. Apa yang akan terjadi pada mereka yang ditanya oleh Allah dengan pertanyaaan ‘kerana dosa apa dia dibunuh’?’ Hati Iqra gementar memikirkan hukuman-hukuman Allah buat jiwa-jiwa yang telah menyebabkan murkaNya.

Dan sekiranya dirinya hendak dikaitkan dengan zaman globalisasi yang serba canggih kini, walau setinggi mana tamadun lahiriah dapat dicapai, namun ia tak mampu membina tamadun hati dan juga pemikiran penghuni-penghuninya. Sudah terlalu banyak gejala sosial yang berleluasa sehingga meragut keamanan masyarakat sekeliling khususnya di Malaysia sendiri dek kerana terlalu jauh dari penghayatan Al-Quran dan juga As-Sunnah. Sekiranya difokuskan skop yang lebih kecil, sudah terlalu banyak kes pembuangan bayi yang berlaku, sehingga saban hari semua orang tertanya dimanakah silapnya. Ada yang dibuang di dalam tong sampah, dibiarkan dibaham anjing dan sebagainya. Lebih kejam dari orang-orang jahiliyah dahulu. Dan kini, ayat 8 dan 9 dari surah At-Takwir seperti menegur dan memberi peringatan kepada Iqra tentang perkara-perkara ini.

Rasa takut, malu, kesal dan lemah terus terbit di hati Iqra. Terasa dirinya tak mampu lagi meneruskan hafazannya. Kala itu, Iqra terus memujuk diri yang lara.

‘SubhanaAllah, ternyata surah-surah di dalam Juz ke-30 ini terlalu banyak menyatakan tentang keadaan hari kiamat dan juga neraka. Surah Al-Ghasyiyah, surah Al-Insyiqaq, surah Al-Mutafiffin, surah Al-Infitar dan kini surah At-Takwir. MasyaAllah, keadaan yang terlalu menakutkan wahai Allah. Tiada pelindung selain daripadaMu, ya Rabbi’. Doa Iqra di dalam hati.

Dia tahu bahawa surah-surah ini juga pernah menyentuh hati-hati sekalian sahabatnya ketika program-program di slot muhasabah diri. Al-Quran itu terlalu agung dan sangat indah dan telah jelas hakikatnya ia adalah kata-kata dari Allah dan bukanlah manusia. Dirinya mengimbas kembali muhasabah diri yang pernah dikendalikan Iqra satu ketika dahulu. Kala Allah menguji Iqra dengan tanggungjawab yang dirasakan terlalu besar buat dirinya yang hina…

Kolej Pendeta Zaba’, UKM
30 Mei 2009, 11.15 malam

Suasana hening memenuhi ruang bilik persidangan yag sengaja digelapkan oleh para fasilitator yang bertugas. Satu-satunya punca cahaya dari belakang bilik dibiarkan terpasang. Iqra mengambil tempat di hadapan para peserta yang terdiri daripada para pelajar puteri tingkatan 5 dari pelbagai sekolah yang mengikuti halaqah. Mereka duduk membuat separuh bulatan di hadapannya. Hampir 15 minit sudah berlalu sejak slot muhasabah bermula. Lakonan para fasilitator sangat menggugat ketenangan hati-hati yang melihatnya sehingga diganti dengan perasaan sedih dan juga bungkam. Hakikatnya, lakonan itu telah menceritakan tentang kedegilan seorang anak yang bernama Hidayah dan kasihnya seorang ibu. Iqra yang menjadi suara di sebalik tabir merungkai satu demi satu babak lakonan yang dipersembahkan.

“Hidayah seorang yatim, tinggal bersama ibunya yang bekerja keras membanting tulang untuk mencari sesuap nasi. Hidayah bersekolah di asrama penuh bersama rakan baiknya yang bernama Murni dan tinggallah ibu seorang di rumah yang tidak putus putus berdoa untuk kesejahteraannya di dunia dan di akhirat. Namun begitu, hakikatnya, Hidayah sangat mementingkan pelajaran sehingga terkadang melewatkan solat dan jauh sekali untuk membaca Al-Quran.”

Seorang fasi yang melakonkan watak Hidayah melangkah masuk ke ruang hadapan bersama earphone di telinga. Hidayah duduk bersila di hadapan meja mengulang kaji pelajaran. Sedang dia asyik melayan lagu yang melalaikan dan juga buku di hadapan, Murni mengajaknya untuk solat berjemaah bersama-sama. Hidayah mendengus kuat dan tidak mengendahkan ajakan Murni. Kala itu, dia terus hanyut dibuai mimpinya sendiri.

“Hidayah sebenarnya tahu erti pengorbanan yang sebenarnya dek kerana hidupnya yang tinggal sendirian bersama ibunya. Dia seperti melihat hanya ada satu sahaja jalan mencari kebahagiaan iaitu ilmu dan juga SPM yang bakal dia duduki. Kejayaan itu akan dibawa pulang untuk ibunya. Sedangkan hakikat kehidupan yang bahagia bukanlah semata-mata mencari kejayaan dunia tetapi akhirat. Cinta hakiki yang sebenar ialah cinta pada Allah dan bukan pada selainNya. Hidayah lebih mementingkan pelajaran daripada mengerjakan ibadah-ibadah yang difardukan ke atasnya. Hidayah tidak menyedari tentang hakikat ini, dan dia terus lalai dipupuk godaan dunia.”

“Perangai Hidayah berlanjutan sehingga ke rumah. Hati si ibu luluh apabila mendengar kata ‘ah’ dari Hidayah tatkala disuruh bangun untuk solat Subuh dan juga membaca Al-Quran. Si ibu terus berusaha, bersabar dan berdoa demi kebahagiaannya dan juga Hidayah. Hati si ibu yang kasih pada anaknya membawa ke syurga.”

“Masa berlalu dan pada hari-hari yang berikutnya, keputusan SPM keluar. Hidayah melangkah keluar dari pagar sekolah dengan hati yang berbunga dan senyuman yang lebar. Slip keputusan peperiksaan SPM di tangannya menunjukkan bahawa Hidayah telah mendapat 10A1. Dia tidak sabar untuk pulang ke rumah dan menunjukkan slip keputusan peperiksaan SPMnya pada ibu.”

“Hidayah pulang dengan hati yang sangat berbunga. Langkah diatur dengan cepat beriringan dengan hatinya yang girang. Dia telah membayangkan riak wajah ibu yang gembira apabila melihat anaknya ini berjaya.” Iqra mengenakan intonasi yang sesuai pada suasananya. Dan kala itu, Surah Yaasin mula berkumandang mengambil alih suasana yang suram.

“Tatkala Hidayah melangkah ke halaman rumah, terdapat ramai orang yang berada di situ. Hidayah tertanya apa yang terjadi. Adakah mereka ini hadir untuk mengucapkan tahniah kepadanya? Kenapa ada orang membaca Surah Yaasin? Kenapa ramai orang berkerumun di tengah ruang tamu rumahnya? Persoalan demi persoalan diungkapkan mengambarkan hati Hidayah yang berasa tidak senang. Apabila dilihat sekujur tubuh yang diselimutkan kain putih, realiti yang sangat pahit dan menakutkan mula menikam hati kecil Hidayah. Takdir Allah telah tersurat, si ibu pergi meninggalkan Hidayah seorang diri. Perginya dia tidak akan kembali. Pergi mendapatkan rabbu'alamin.”

Hidayah mengalirkan air mata tatkala jasad itu disentuhnya.

“Tangan ibu diambil, sejuk... Tidak lagi hangat seperti dahulu. Ibu, bangunlah… Hidayah datang nak beritahu ibu yang Hidayah dapat 10A, ibu. Ibu, tengoklah ini kalau tak percaya. Hidayah seperti tidak dapat menerima hakikat yang ibunya telah meninggal dunia. Dia terus menunjukkan slip putih itu di muka si ibu yang telah pergi meninggalkan dunia. Wajah tua yang penuh dengan bukti-bukti bebanan hidup yang ditanggung itu tetap kelihatan tenang dan jernih seperti dipupuk tidur yang lena.” Iqra bermain nada dan juga kata. Hatinya sendiri mula dicengkam rasa sedih apabila meletakkan dirinya di tempat Hidayah. Pastinya hati remuk rendam dek kerana ibu yang sentiasa bersamanya telah pergi. Pergi pada hari yang sepatutnya membahagiakan dirinya dan juga diri ibu sendiri.

“Hidayah berundur ke bilik ibu tercinta untuk mencari ketenangan setelah lama dipujuk oleh jiran tetangga. Langkahnya mati tatkala matanya terpandang sepucuk surat yang ditujukan untuknya dibawah mushaf Al-Quran kesayangan ibu;

Kepada anakku Hidayah,

Bismillahirahmanirahim. Assalamualaikum w.b.t. Tatkala dirimu menatap warkah ini, kemungkinan besar Allah telah menjemput ibu menemuiNya. Tak terkata rasa hati ketika ibu menulis luahan hati ibu di helaian kertas ini. Sedih, sayu, ragu, rindu, kasih dan banyak lagi. Gembira kerana akan berjumpa dengan Allah Yang dirindui, sedih kerana meninggalkan Hidayah, satu-satunya anak yang ibu ada. Ibu sebenarnya menderita sakit. Ibu tidak mahu memberitahui Hidayah kerana takut Hidayah merisaukan ibu. Ibu sangat sayangkan Hidayah.

Hidayah sayang, ibu sebenarnya sedih dengan Hidayah apabila ibu meminta Hidayah solat, Hidayah memberi alasan. Ibu tertanya di mana rasa sayangmu pada Allah? Tetapi ibu gembira kerana Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Doa ibu, semoga Allah memberikan iman yang sempurna pada Hidayah. Ibu sayangkan Hidayah kerana Allah.

Suatu ketika dahulu, ibu kecewa tatkala ibu meminta Hidayah membaca Al-Quran, Hidayah lebih suka membaca buku-buku lain. Tahukah anakku, Al-Quran itu cahaya syafaat yang boleh menyelamatkan kita di akhirat nanti. Perginya ibu untuk selama-lamanya. Pohonku iringilah pemergianku dengan haruman wangi doa dan lagu alunan ayat Al-Quran. Jadilah anak yang soleh, wahai anakku. Jadikan Al-Quran, penemanmu. Jadikan solat, masa terbaikmu. Ibu sayangkan Hidayah.

Ketahuilah olehmu wahai Hidayah, ibu menyaksikan kesungguhanmu mengulangkaji pelajaran. Harapanku, Hidayah berjaya dalam kehidupan. Keyakinan ibu pada Allah menyebabkan ibu percaya anak ibu akan berjaya. Maka tahniah ibu ucapkan. Tetapi Hidayah, kejarlah akhirat, kerana dunia akan menyusulmu. Sematkan Al-Quran dan As-Sunnah di dadamu. Semoga akhlakmu seindah peribadi Rasulullah. Kerana akhlak Rasulullah ialah Al-Quran. Semoga kita berjumpa di taman syurga yang abadi di sana nanti. Ibu sayangkan Hidayah.

Andai mungkin kata-kata mampu untuk meringankan bebanan kesedihan perpisahan, sudah pasti ibu ungkapkannya di sini. Tetapi, panjatkanlah perasaan sedih itu pada Allah. Semoga Allah sentiasa membantumu, wahai anakku. Jadikan Islam, cara hidupmu. Ibu sayangkan Hidayah.

Anakku, ibu tinggalkan Al-Quran buatmu. Jadikan ia surat cinta teragung khusus dari Tuhanmu. Ayat-ayat cinta sangat indah dan mengharukan hatimu. Lagukan ia dengan suaramu, fahami ia dengan akalmu, rasailah semangatnya dengan hatimu, amalkan ia dalam setiap langkah hidupmu. Tatklala itu, semoga Al-Quran menjadi penemanmu. Bacalah ia di mana-mana sahaja. Semoga ia menjadi penerang kuburmu, penyelamat di akhirat sana nanti. Tiada apa yang mampu ibu berikan, kecuali kata-kata rindu dan juga sayang buat Hidayah, kesayangan ibu.

Sampai di sini kata-kata ibu. Semoga sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah. Doakan mak semoga bahagia di taman-taman syurga. Jadilah anak yang soleh wahai anakku. Selamat tinggal. Ibu sayangkan Hidayah.

Yang benar,
Ibu.

Lakonan tamat tatkala Iqra mengambil alih perhatian peserta yang hadir. Babak terakhir berlalu dan semua pandangan ditumpukan ke arah Iqra. Taujih dimulakan dengan lafaz bismillah dan juga Surah Al-Ghasyiyah, surah pilihan yang perlu dihafal oleh para fasilitator program kali ini. Suara Iqra memenuhi ruang yang tampak suram dan juga sedih.

“Hal ataka hadithul ghasyiyah. Wujuhun..yamaizin khasyi’ah. ‘Amilatun nasibah.” Ayat-ayat cinta beralunkan seperti cara bacaan Saad Al-Ghamidi dengan diiringi rasa takut dan juga harap. Hati Iqra terus menelesuri kata-kata Allah itu satu persatu. Bersama doa agar bacaan yang terlafaz menyentuh hati yang mendengarnya. Agar dirinya menjadi perantaraan hidayah Allah pada manusia dan dengan itu saham akhirat dijanjikan untuknya. Hatinya terlalu takutkan neraka dan pada masa yang sama rindukan syurga seperti yang digambarkan sendiri dalam Surah Al-Ghasyiyah itu;

‘Sudahkah sampai kepadamu berita tentang (hari kiamat)?

Dan pada hari itu banyak wajah yang tertunduk terhina,

(kerana) bekerja keras lagi kepayahan,

Mereka memasuki api yang sangat panas (neraka),

Diberi minum dari sumber mata air yang panas.

Tdak ada makanan bagi mereka selain dari pohon yang berduri,

Yang tidak menggemukkan dan tidak menghilangkan lapar.

Pada hari itu banyak (pula) wajah yang berseri-seri,

Merasa senang kerana usahanya (sendiri),

(mereka) dalam syurga yang tinggi,

Di sana (kamu) tidak mendengar perkataan yang tidak berguna.

Di sana ada mata air yang mengalir.

Di sana ada dipan-dipan yang ditinggikan,

Dan gelas-gelas yang tersedia (di dekatnya),

Dan bantal-bantal sandaran yang tersusun,

Dan permaidani-permaidani yang terhampar.’

(Surah al-Ghasyiyah: 1-16).

Iqra menghabiskan ayat-ayat di dalam Surah Al-Ghasyiyah atau Hari Pembalasan. Dilihat peserta-peserta menundukkan kepala mereka. Air mata telah lama bertakung di mata Iqra, dan dirasakan semua yang bersamanya di dalam bilik itu turut sama dalam keadaan yang berduka. Iqra memulakan kata-kata.

“Adik-adik, akhwat yang ana kasihi dan cintai. Ukhti semua berada di sini kerana satu sebab, iaitu Allah S.W.T. Tika tadi Hidayah menghadapi saat getir yang sama seperti kita semua, menempuhi ujian hidup dan juga SPM yang bakal menjelma. Persoalannya di sini, apakah perbezaan antara anak yang baik dan anak yang solehah, wahai ukhti yang dikasihi Allah sekalian?” Tanya Iqra dengan sayu.

“Terfikirkah antunna jika satu ketika ukhti mendapat 10A dan ketika ingin memberitahu pada ibu, tetapi ibu telah tiada meninggalkan kita. Sedihkah antunna jika yang menyambut antunna di muka pintu adalah Surah Yaasin dan bukannya tawa riang ibu? Tidak hancurkah hati antunna tatkala yang menunggu di rumah ialah sekujur tubuh ibu yang tidak bernyawa dan bukannya si ibu yang mampu memberikan pelukan hangat penuh kasih sayang?” Dada Iqra sempit menyatakan kenyataan-kenyataan yang terlalu kejam yang mungkin dihadapi oleh beberapa hamba Allah di luar sana. Iqra terus berkata-kata dengan suara yang tersekat-sekat menahan sebak.

“Anak yang baik hanya inginkan kebaikan diri dan keluarganya di dunia sahaja, manakala anak yang soleh berusaha mencari kejayaan di dunia dan juga di akhirat sana….. Dan kala itu, hati ibu pernah tercalar kerana kita pernah berkata tidak, ‘ah’ dan sebagainya. Dan kini dia tiada untuk kita meminta maaf di atas kesalahan yang lalu…. Di manakah ruang keampunan untuk kita kembali? Di manakah ketenangan bisa kita cari? Andai ibu dibawa pergi, di mana tempat kita berteduh dan mengadu?” Tanya Iqra lagi.

“Ketahuilah wahai sahabatku…. Allah itu Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Antara perkara yang mampu menjadi saham akhirat untuk ke syurga ialah amal jariah, ilmu yang bermanfaat dan juga anak soleh yang mendoakan ibu bapanya. Dan di kala ini….. kita seorang anak yang juga menggalas tugas sebagai seorang pelajar. Apakah bukti cinta ukhti pada ibu dan bapa antunna? Adakah hanya dengan mendapat keputusan yang cemerlang, wahai sahabatku? Tidak…. Segalanya perlu kembali pada Allah S.W.T. Carilah kasih dan sayang dari Allah, lakukan segala pekerjaan keranaNya. Jaga solat dan juga bacalah Al-Quran. Semoga Allah meletakkan diri orang-orang yang beriman di tempat yang istimewa di sisiNya….” Iqra menarik nafas panjang cuba menyusun kata.

“Kata-kata Allah tak pernah menghampakan kita. Ia sesuatu yang hak dan akan terjadi. Bukti cinta yang sebenar adalah untuk membawa mereka yang kita sayangi ke syurga…. Di sana nanti terdapat air mata yang mengalir, dipan-dipan yang ditinggikan, gelas-gelas yang didekatkan, bantal-bantal yang tersusun dan permaidani-permaidani yang terhampar… Sahabatku, impikanlah untuk memimpin tangan-tangan yang antunna rindui ke syurga. Bersama redha Allah yang dicari berpegang pada tinggalan oleh Nabi, Al-Quran dan As-Sunnah…. Rindukah antunna pada bau haruman syurga? Pada wajah-wajah mereka yang telah tinggalkan kita? Tidak terbitkah rasa kasih pada Rasulullah yang indah peribadinya bak Al-Quran? Tidak cemburukah antunna pada sahabat yang pernah berjumpa dengan baginda? Pohonku pada hari ini agar hati-hati yang berada di sini terus melangkah mencari cinta Allah dengan jalan yang diredhaiNya. Berusahalah kita menjadi khalifah yang beribadah semata-mata kepadaNya…. Buktikanlah cinta antunna pada Allah… Dan semoga dengan itu, syurga menjadi destinasi terakhir kita.” Iqra mengakhiri sesi muhasabah diri. ‘Wasiat dari si ibu’ karangannya sebelum ini juga telah berbekas di hati semua.

Hakikatnya, sebak Iqra mula bertukar menjadi sendu. Iqra lantas menyerahkan majlis pada moderator dan dia beredar mencari ruang untuk muhasabah dirinya sendiri. Kala hati merindui pelukan mama yang dikasihi di rumah…. Kala hatinya bersalah pada Allah di atas dosa-dosanya selama ini…. Kala dirinya melangkah membawa pergi mencari erti cinta pada Allah yang sebenarnya… Kala hatinya terlalu harap untuk menjejak ke taman abadi yang bernama syurga dengan memimpin semua yang disayangi ke sana….
…………………………………………

Telefon vibrate di tangan Iqra yang sejuk. Iqra menyeka air matanya yang mengalir dan melihat siapakah gerangan hamba Allah yang menelefonnya.

‘Habibati.’ Jerit hati Iqra yang girang.

“Assalamu’alaikum ukhti habibati Iqra.” Salam diberi oleh ukhti Zainab Jahsy.

“Wa’alaikumsalam sayang ana.” Salam disambut dengan girang oleh Iqra. Seperti dicita ulam mendatang. Suara yang dirindui itu berada di sebelah sana. Walaupun jauh, ia cukup membuatkan hatinya berbunga buat sekian kalinya.

“Ukhti, ana asif kerana menyebab ukhti menunggu. Kaifahaluki ya ukhti habibati?” Tanya habibati yang dikasihi.

“Alhamdulillah bi khair. Ukhti macamana? Sihat?”

“Alhamdulillah. Allah masih mengurniakan nikmat-nikmatnya untuk terus melangkah di bumiNya. Tadi usai sahaja syura bersama pakcik-pakcik yang turut sama mengendalikan syarikat arwah abi sekarang. Kini dalam safar ke rumah. InsyaAllah, segalanya dipermudahkan Allah berkat doa yang tidak pernah lekang dari akhwat-akhwat sekalian. SubhanaAllah ukhti, lantunan rindu ini menjadikan ana terlalu ingin berjumpa dengan ukhti.” Ukhti Zainab Jahsy meluahkan rindu.

“Ukhti… semoga rindu ini akan terbalas nanti. Semoga pertemuan itu akan tiba jua. Bersama tautan hati pada akidah yang sama. Jika tidak di sini maka di syurga nanti. Bukankah ana berjanji untuk memimpin tangan ukhti di syurga nanti?” Ujar Iqra penuh kasih.

“Ya, tak akan ana lupa. Dan di sana nanti, kita akan berjumpa dengan Kekasih kita…”

“Ya… Kekasih kita…” Iqra seperti ingin menangis mengenangkan rasa rindu dan sedih ini. Perjuangan Ukhti Zainab Jahsy dan dirinya sendiri penuh dengan ujian dari Allah. Tika itu, semangat jihad dan cita-cita untuk syahid yang telah tertanam di hati mereka berdua dan semua akhwat yang lain menjadikan setiap halangan yang ada di jalan tarbiyah dan dakwah itu sangat indah. Hinggakan satu ketika, saat pemergian atau kematian itu bukanlah dilihat sebagai perpisahan yang menyedihkan, tetapi titik masa untuk bertemu Allah iaitu Kekasih yang dirindui dan dipuja. Terkenang pada ukhti yang dikasihi ini yang baru kehilangan abi yang tercinta... perginya habibi abi itu berjumpa Kekasih dahulu. Dan masa akan mengungkap bilakah akan tiba waktu untuk dirinya menemui Kekasihnya.

“Ukhti, bagaimana dengan program kem hafazan ukhti? Ternyata akhwatku sudah mula melangkah untuk menghafaz Al-Quran…” Tanya Ukhti Zainab Jahsy, prihatin.

“Ukhti, esok akan bersambung lagi. Doakan agar segala urusan ana di sini dipermudahkan Allah.” Jawab Iqra.

Ukhti Zainab Jahsy mengaminkan doa Iqra. Iqra menyambung lagi.

“Tika ini, ana cuba menghafal Surah At-Takwir, ya ukhti.”

“SubhanAllah. At-Takwir… Alhamdulillah.”

“Tetapi… ketahuilah ukhti… ana sebenarnya sangat takut..” Iqra berterus terang pada Ukhti Zainab Jahsy tentang keadaan dirinya.

“Kenapa ukhti? Khabarkanlah pada ana…”

“Ukhti, ana takut. … kala hati melewati ayat-ayat itu.... Surah-surah ini berceritakan tentang hari pembalasan… Tentang syurga dan juga neraka… kala hati ana melewati ayat-ayat itu, rasa sangat takut dan gementar…Seperti ingin ana melarikan diri...tetapi, ana gagahkan kembali kerana ingin terus mencari dan merasai kekuasan Allah yang tidak pernah lekang menunjukkan kebesaranNya… SubhanAllah… Dan juga tentang antara hak-hak Al-Quran terhadap kita… Apabila kita menghafalnya, kita perlulah mengamalkannya… perlu pastikan jua supaya tidak lupa… SubhanAllah, ana takut… ana takut jika ana tidak mampu untuk buat semua ini ya ukhti…“ Luah hati Iqra yang gusar. Tangannya diraup ke mukanya yang tampak keletihan.

“Alhamdulillah, ukhti tidak merasa gembira lantaran merasakan rasa takut untuk menghafal Al-Quran itu. Ukhti merasai indahnya ayat –ayat cinta Allah itu… Teruskanlah. Semoga Allah permudahkan usahamu…Al-Quran itu penuh dengan kata-kata Allah, ayat-ayat cinta dariNya… Tiada yang pernah ana lihat di kalangan akhwat yang mempunyai semangat dan cinta pada Al-Quran seperti ukhti. Rasa takut itu dek kerana hati lembut ukhti yang merasai keagungan kata-kata dan janji Allah. Janganlah mengalah dan teruskan mujahadah ukhti. Balasan untuk seorang yang memelihara kalam Allah itu tidak ternilai harganya… Dan semoga Allah memberikan sakinah teristimewa buat ukhti dek kerana Al-Quran yang berkumandang lembut di hati ukhti.” Kata-kata Ukhti Zainab Jahsy memberi belaian lembut pada hati Iqra seperti air yang mengalir. Sekiranya dibayangkan Ukhti Zainab Jahsy dihadapannya, pasti tangannya telah diambil lembut dan digenggam erat.

“Ukhti… ana mohon doamu agar ana agar terus kuat melangkah…” Pohon Iqra.

“Saban hari, tidak lekang doa untuk akhwat-akhwat dari bibir ana. Rindu itu menyebabkan wajah-wajah indah lantaran terlalu wangi haruman ukhwah dari taman tarbiyah bertandang pada hati dan fikiran. Kala itu, dipanjatkan rasa rindu dan doa itu agar disampaikan pada semua yang dirindui. Doakan ana juga, ya ukhti?” Pujuk Ukhti Zainab Jahsy penuh madah.

“Ya. Dan InsyaAllah, semoga kita dipertemukan lagi…” Doa Iqra.

“Ameen, ya rabb. Ya… bertemu dalam tautan akidah yang sama…” Sahut Ukhti Zainab Jahsy.

“Asif ya ukhti, ana kena berundur diri dahulu. MasyaAllah… Di hadapan ana seperti ada kemalangan, ya ukhti.” Tambah Ukhti Zainab Jahsy dengan nada yang cemas.

“SubhanaAllah… Ukhti ok ke?” Tanya Iqra yang agak terkejut.

“Ana ok je. Ana kena berhenti untuk membantu. SubhanaAllah, ada seorang perempuan kelihatan dalam kesakitan yang amat. Ukhti, ana berundur diri dahulu.” Kata-kata sahabat itu mencengkam jiwa Iqra dengan rasa risau.

‘Ya Allah, Engkau peliharalah sahabatku ini. Sesungguhnya ana menyintainya keranaMu , Allah.’ Doa Iqra di dalam hati.

“Baiklah. Sayang ana jaga diri. InsyaAllah, kita akan berhubung lagi. Sayang ukhti kerana Allah. Assalamu’alaikum.” Ujar Iqra penuh harap.

“InsyaAllah. Wa’alaikumsalam w. b. t.” Ukhti Zainab Jahsy menamatkan perbualan yang terasa ringkas. Iqra memanjatkan doanya pada Allah dengan penuh harap. Mohon agar doa-doanya dimakbulkan.

‘Ya Allah, pertemukanlah kami kembali. Ana sangat merindui akhwat-akhwat ana yang sudah lama tidak bertemu. Engkau kurniakanlah rezeki dan nikmat iman, ketabahan, kekuatan dan kebahagiaan pada semua akhwat-akhwat yang dikasihi. Pertemukanlah kami kembali dalam taman-taman syurgaMu, Allah. Ya Allah, Engkau peliharalah kami semua. Ameen, ya rabbana.’

Bersambung.......

Monday, May 24, 2010

Diri kembali menyusun madah bicara; Tarbiyatul aulad...?

Bismillahirahmanirahim.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Dia, Yang Maha Pengasih dan juga Maha Penyayang, Pencipta kepada semua yang kita sayangi. Maka, segala kasih dan juga sayang ini adalah milikNya. Juga, selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, ahlul bait dan sahabat baginda, para tabi' tabiin, ikhwah wa akhwat yang dirahmati oleh Allah sekalian.

SubhanaAllah, sudah terlalu lama ana tinggalkan taman Pencari CintaNya tanpa hiasan kata-kata atau untaian berita. Asif jiddan andai diri ini menyebabkan ada yang tertanya-tanya tentang diri, apakah yang sedang berlaku... mungkinkah ada yang merindui diriku? SubhanaAllah, biarkan sahaja persoalan itu, kerana apa yang pasti ialah Allah S.W.T masih lagi mengurniakan nikmat-nikmatNya untuk ana rasai izzah rasa rindu pada akhwat-akhwat yang jauh di mata. Tidak ketinggalan juga buat mama dan abah yang tercinta, habibi dan juga habibati yang kini sedang 'honeymoon' di luar negara... kak long menunggu kepulangan mama dan abah di rumah dengan sabar.

Sejujurnya, tiada kata-kata yang mampu untuk dipaparkan di sini. Hanya sebagai kata-kata yang menjadi wakil untuk diri yang terlalu jauh dari sisi yang dirindui. Dan kadang-kadang, kata- kata itu diulas untuk menyampaikan apa yang tersirat di dalam hati. Sungguh, sebenarnya diri ini cuba mengelak daripada menjadikan laman Pencari CintaNya seperti diari yang terbuka. Objektifnya adalah untuk membawakan bicara yang bermanfaat dan juga ingatan buat mata-mata yang menatapnya. Namun begitu, hadirnya kata-kata ini adalah dari hati, maka mungkin ana telah membuka jendala yang sangat luas kepada hati ana sendiri. Justeru itu, ana memohon maaf terlebih dahulu sekiranya kata-kata yang hadir tidak memuaskan hati atau menyinggung sesiapa yang membacanya.

Tika ini, ingin sekali diri ini merangkul erat memeluk mama kerana keletihan dan juga kepenatan dek kerana melayan adik-adik di rumah. Mama dan abah ternyata memberi tanggungjawab yang besar kepada diriku sebagai kakak sulung di rumah; memikul tanggungjawab sebagai seorang ibu dan juga ayah untuk menjaga 6 orang adik di rumah sementara mereka ke luar negara. Sungguh, pada Allah sentiasa dipinta; semoga Allah S.W.T memudahkan segala urusanku di dunia dan di akhirat. Ameen. Awal pagi perlu berkejaran untuk menyiapkan sarapan, menghantar dan mengambil adik dari sekolah, mengemas rumah dan sebagainya... I think that I grew older in just 5 days....hehe..

Maka, beban tugas sebagai seorang ibu dan juga ayah adalah sangat besar sebenarnya. Dan, sebagai seorang yang ditarbiyah, cuba untuk diri ini menjadi contoh tauladan untuk adik-adik yang lain dan memenuhi tanggugjawab yang telah diberikan. Sebenarnya, tiada kata-kata yang boleh mengungkapkan keadaan diri ketika ini... Hanya sesiapa yang pernah melaluinya mungkin akan memahami keadaan diri...

Cuba ku imbas kembali tentang matlamat-matlamat kepada sesebuah keluarga yang bahagia dan juga berpandukan kepada Al-Quran dan juga as-Sunnah secara keseluruhannya.... terkadang itu menyebabkan diri berfikir sendiri. Tentang perjuangan untuk memastikan keberlangsungan tarbiyah dan juga langkah-langkah yang perlu dialami untuk mencapai ustaziah al-alam yang dicita-citakan bersama.... seperti terlalu jauh untuk dicapai, tetapi tidak mustahil. Semua itu adalah sunnatullah yang pernah terjadi. Maka, dengan izin Allah.... kita perlu bangkit lagi untuk melihat Islam kembali unggul ditegakkan di alam ini....

Melihatkan kepada mujahid dan juga mujahidah kecil yang sentiasa menemani diri dan juga akhwat lain di halaqah, sebenarnya, diri ini turut merasai harapan-harapan yang diletakkan pada anak-anak kecil ini yang bakal meneruskan perjuangan dakwah ummi dan juga abi mereka. Terkadang mereka bertanya;

"Siapa nama ammah?" dan kadang-kadang tidak semana-mana meminta diri dilayan dan juga bermain bersama.

Si kecil yang sudah mendapat gelaran seperti ustaz dan juga doktor bagaikan doa agar anak membesar seperti yang dicita.... Semoga sang mujahid menjadi seorang ustaz dan juga ahli Al-Quran, Semoga sang mujahidah menjadi seorang doktor dan juga ahli Al-Quran.... Doa-doa yang spesifik tak pernah lekang dari bibir para ibu-ibu di sisi ana. Semoga Allah memakbulkan doa-doamu. Ameen, ya Rabbana.

Sekiranya kita lihat kembali kepada cara-cara untuk mencapai keluarga muslim yang melahirkan anak-anak yang soleh dan juga solehah, ia perlu bermula dengan perkahwinan. Bersama pasangan yang soleh ataupun solehah melangkah ke langkah seterusnya untuk kelancaran tarbiyatul aulad. Mendidik anak-anak dari segi iman, moral, fisik, akal, sosial dan sebagainya. Semua elemen itu menjadi sangat penting untuk menjadi individu yang beriman dan juga berguna kepada masyarakat. Dan di sisi ana sendiri, ana melihatkan kepada kekuatan yang ada pada seorang ibu. Bukankah terdapat pujangga yang menyatakan; tangan yang menghayun buaian juga mampu mengoncang dunia. Seorang ibu akan mendidik si anak yang bakal menjadi pemimpin dan juga agen perubah kepada masyarakat. Si anak yang dibentuk bergantung kepada didikan ibu bapanya, samaada menjadi baik ataupun sebaliknya. Dan tidak dilupakan juga hadis yang seringkali diulang-ulang;

"Didiklah anak-anak kamu atas tiga hal: mencintai Nabi kamu, mencintai ahli baitnya dan membaca Al-Quran. Sebab para ahli Al-Quran itu berada pada naungan singgahsana Allah pada hari yang tidak ada perlindungan selain daripada perlindunganNya." (HR. Ath-Thabrani).

Sudah ternyata dengan jelas tentang perkara-perkara penting yang perlu ditekankan dalam mendidik anak-anak. Tentang kepentingan mempelajari Al-Quran juga As-Sunnah. Mengamalkan dan insyaAllah mengajarkan pada yang lain pula.

SubhanaAllah, kepada sesiapa yang mengenali diri... janganlah berasa pelik sekiranya ana berbicara tentang perkahwinan dan juga tarbiyatul aulad. Sebenarnya, diri ini agak ragu dan juga malu (huhu) untuk memperkatakan tentang tarbiyatul aulad dan juga tentang perkahwinan. Pasti ada yang mempersoalkan samada ana layak ataupun tidak untuk berkata-kata tentang semua ini sedang diri ini belum pun bergelar seorang zaujah apatah lagi seorang umi. Ana hanya dapat secara teori melalui pembacaan serta pengisian di dalam halaqah dan juga pengalaman menjaga adik-adik kecil. Sekiranya ada teguran, silalah berbuat demikian. Hanya mungkin untuk ana ingatkan di sini tentang jalan-jalan ataupun saham akhirat yang membawa kita semua ke syurga; amal jariah, ilmu yang bermanfaat dan juga anak soleh yang mendoakan ibu bapanya...

Maka, nasihat buatku dan juga dirimu ialah berusaha dan berdoalah pada Allah. Kerana Dialah yang menciptakan semua yang kita sayangi dan rindui. Dialah juga yang mencipta rasa kasih dan juga sayang itu. Kepada sesiapa yang masih belum berpunya (termasuk diri ana sendiri) masih ada masa untuk memperbaiki diri dan juga terus berdoa untuk dikurniakan pasangan yang soleh ataupun solehah juga anak-anak yang soleh dan juga solehah. Jangan pernah berputus asa dan terus berdoa. Kerana Allah Maha Mengetahui. Tiada apapun yang terlepas daripada pengetahuaanNya, termasuklah walau satu daun yang gugur ke bumi. Semoga kita terus melangkah penuh redha dalam pencarian kepada sakinah, mawadah wa rahmah itu. Ameen.

Alhamdulillah... Apabila dimuhasabah kembali, apa yang pernah terjadi pada diri menjadi tarbiyah untuk menghadapi masa hadapan yang lebih mencabar lagi. Doakan agar diri ini dikurniakan kekuatan, kesabaran dan juga ketabahan dalam mengharungi ujian-ujian yang mendatang. Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan episod 5 masih dalam penulisan, doakan agar ana dikurniakan ilmu dan juga ilham untuk menyiapkannya. Semoga dipermudahkan juga hafazan Al-Quran diriku dan dirimu, semoga dikuatkan mujahadah dan juga terus istiqamah dalam perjuangan untuk mempunyai Al-Quran di dalam diri. Semoga kita sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah. Ameen, ya Rabbana.

Wallahu'alam.

Wednesday, April 28, 2010

Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009, Episod 4

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah, ana kembali bersama karangan bunga kata untuk menghiasi taman cyber ini. Syukur pada Allah dengan nikmat-nikmat yang tidak terhingga memungkin ana untuk melangkah mencari cintaNya. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, pada ahlul bait dan juga sahabat baginda, tabi' tabiin, ikhwah wa akhwat dan semua umat Islam keseluruhannya. Sejujurnya, ana cuba untuk menyusun kata-kata, kala hati sebenarnya dilanda rindu pada akhwat-akhwat yang jauh di mata. Mungkin rindu itu sedikit terubat dengan sms dan juga telefon, tetapi rindu itu masih terpendam di dalam hati. Walaubagaimanapun, syukur ku jua pada Allah, kerana diri ini diberikan nikmat merasai izzah dan juga manisnya ukhwah keranaNya. Semoga dirimu sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah. Dan ana doakan agar Allah pertemukan kita kembali. Ameen.

Kini, ana persembahkan Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 4. Sebelum itu, pastikan antum telah membaca Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 1, Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 2 dan juga Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 3.

Semoga Allah redha dengan segala usahaku dan usahamu mencari cintaNya. Selamat membaca.

Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan 2009 Episod 4

Selepas selesai, adik-adik hafizah kembali untuk menghafal Al-Quran untuk seketika dan aktiviti gotong-royong menyusul. Selepas itu, semua mujahidah comel dan serikandi sejati bersedia untuk solat Asar secara berjemaah. Saf-saf diatur dan semua lengkap bertelekung. Walaubagaimanapun, terdapat sela masa yang panjang sebelum masuk waktu solat dan adik-adik hafizah mula bermain dan berbual. Beberapa orang fasilitator cuba mengawal keadaan yang mula bising. Setelah semua kembali senyap, Iqra mengambil peluang untuk memberi kata-kata motivasi pada semua adik-adik hafizah.

“Ok. Ustazah minta perhatian antunna semua.” Iqra cuba mengambil perhatian adik-adik hafizah. Semua mata-mata yang ada di situ melihat ke arah Iqra. Sungguh, sifat pemalu Iqra terkadang diuji walaupun hanya berhadapan dengan adik-adik kecil. Sejujurnya, Iqra agak sukar melihat seseorang di wajah terlalu lama. Dirasakan mata-mata ini seperti mampu menembusi hati kecilnya kerana mata itu bagaikan jendela kepada hati. Seseorang itu boleh membaca orang lain dengan hanya melihat matanya berbekalkan sifat empati yang ada. Namun dibuang jauh-jauh perasaan malu itu kerana di hadapannya hanyalah adik-adik hafizah dan juga para ustazah dan bukannya orang asing ataupun lelaki ajnabi.

‘SubhanAllah. Kau berilah kekuatan pada diriku ini, Allah.’ Doa Iqra di dalam hati sebelum dia memulakan sedikit pengisian buat semua peserta yang berada di hadapannya.

“Bismillahirahmanirahim. Sekarang ini, ustazah minta semua orang berzikir. Boleh?” Pinta Iqra kepada semua yang berada di situ. Walaubagaimanapun, permintaan itu disambut dengan suasana yang sangat hening kerana adik-adik hafizah yang malu untuk mengeluarkan suara.

“Hmm… Bila ustazah minta berzikir, takde suara pun yang keluar. Kalau bercakap, SubhanaAllah, Allah sahaja yang tahu betapa kuatnya suara antunna semua. Takpelah. Ustazah ajarkan satu zikir yang baru. Nak tak?”

Tanpa menunggu jawapan dari semua peserta, Iqra meminta semua mengikutnya berzikir;

“Ya Allah, Ya Allah, Ya Allahu Ya Rahman,
Ya Rahman, Ya Rahman, Ya Rahmanu Ya Rahim,
Ya Rahim, Ya Rahim, Ya Rahimu antallah,
Lailahailallah, Muhammadu rasulullah.”

Zikir diulang beberapa kali sehingga semua dapat menghafalnya.

‘Alhamdulillah. Sekarang, adik-adik hafizah dalam keadaan tenang untuk mendengar sedikit peringatan daripadaku. Semoga Engkau permudahkan urusanku ini, Allah.’ Syukur Iqra di dalam hati dan dengan ini Iqra mengambil kesempatan untuk memberi sedikit pengisian untuk menyediakan adik-adik hafizah yang bakal menghabiskan masa di rumah untuk tempoh tiga hari sebelum kembali ke kem hafazan.

“Alhamdulillah, Alhamdulillah, alhamdulillah. Syukur pada Allah, kita telah habiskan aktiviti kemahiran kita tadi. Sementara menunggu untuk solat Asar, ana ingin memberi sedikit peringatan kepada antunna semua berkaitan dengan Al-Quran dan mengulang bacaan Al-Quran yang telah dihafal.” Iqra memulakan bicara pada petang yang indah itu. Bersama sedikit catatan dari pembacaan dan talaqqi Al-Qurannya dahulu, Iqra berharap agar segala ilmu yang dihulurkan ini diredhai Allah dan semoga menjadi saham akhiratnya kelak.

“Sebelum itu, ustazah nak tanya satu soalan. Apakah Al-Quran bagi antunna semua? Ok, sesiapa yang nak jawab, sila angkat tangan.” Tanya Iqra kepada adik-adik hafizah yang berada di hadapannya yang telah memakai telekung putih berada dalam keadaan tenang dan ceria dengan wajah yang bercahaya dengan wuduk.

Seorang adik hafizah mengangkat tangannya.

“Ok, Wani. Tafadhali.” Iqra menggalakkannya untuk menjawab.

“Al-Quran itu bagaikan surat cinta. Sebabnya, kalau kita tak baca, akan rasa rindu pada Al-Quran. Kalau tidak membacanya, kita akan rasa seperti kehilangan…. Jadi, terasa seperti hendak baca Al-Quran selalu.” Ujar Wani.

Nafasnya bagai terhenti dan dada Iqra seperti menjadi sesak seketika. Tiada kata-kata yang terkeluar tatkala hatinya berbicara;

‘SubhanAllah, terima kasih di atas kurniaanMu. Ada sahaja di luar sana hamba-hambamu yang merasai cinta pada kalamMu. Maha suci Allah, kurniakanlah nikmat-nikmatMu kepada hambaMu yang kerdil ini.’ Iqra memanjat syukur dan harapan pada Allah kerana ternyata adik-adik ini terpilih di kalangan hamba-hambaNya dalam perjuangan menghafal Al-Quran.

“Alhamdulillah, anti telah merasai nikmat membaca Al-Quran.” Ujar Ustazah Huda kepada semua.

Iqra menarik nafas panjang kembali mencari kekuatan dalam dirinya untuk meneruskan bicara. Tangannya erat memegang mushaf Al-Quran kesayangannya dan buku catatan yang ada.

“Alhamdulillah. Betul kata Wani dan Ustazah Huda. Al-Quran itu adalah mukjizat daripada Allah kepada Nabi Muhammad S.A.W. Al-Quran itu bagaikan surat cinta dari Allah. Pernah Al-Hasan Al-Basri berkata, “Sesungguhnya orang terdahulu dari kamu menganggap Al-Quran itu sebagai surat-surat yang dikirimkan Allah Ta’ala kepada kamu. Maka mereka sibuk menelitinya di waktu malam dan melaksanakan permintaannya di waktu siang”. Iqra mengungkap kata-kata daripada Hasan Al-Basri, tokoh Islam terkenal di zaman Khalifah Umar Al-Khattab

“Jadi, daripada kata-kata tadi, kita boleh simpulkan betapa berharganya nilai ayat-ayat Allah S.W.T pada para sahabat. Mereka semua ini mempunyai cinta pada Allah yang sangat tinggi. Kerana itu, dirasakan kalimah-kalimah suci itu bagaikan kalimah-kalimah cinta dari Allah. Cinta pada Al-Quran adalah sangat berkaitan dengan cinta pada Allah. Sahabat ketika itu memahami dan menghayati isi kandungannya pada malam hari dan pada waktu paginya diamalkan dalam kehidupan harian.” Iqra berhenti dan melemparkan senyuman pada semua adik-adik hafizah yang khusyuk mendengar. Melihatkan mereka masih memberi perhatian, Iqra meneruskan kata-katanya.

“Al-Quran ini adalah mukjizat Rasulullah yang sangat hebat. Ianya diturunkan dengan bahasa Arab yang sangat indah, sehingga ke hari ini, tiada sesiapa yang dapat mencipta ayat-ayat seperti Al-Quran. Selain itu, isi kandungannya yang lengkap merangkumi banyak benda. Terdapat kisah-kisah Nabi, hukum-hakam, kejadian tentang hari kiamat, syurga dan neraka, ilmu pengetahuan, dan banyak lagi. Ilmu sains juga pun ada.” Iqra berjaya mewujudkan tanda tanya dalam diri adik-adik hafizah tatkala ada yang berkerut apabila Iqra menyebut tentang ilmu sains di dalam Al-Quran.

“Kenapa ustazah kata di dalam Al-Quran ada sebut tentang ilmu sains?” Tanya Iqra kepada semua. Keadaan hening sebentar kerana tiada sesiapa yang berani menjawab.

“Takpelah, biar ustazah jawabkan. Contohnya dalam Al-Quran ada menyebut tentang matahari, bumi, bagaimana bayi membesar di dalam rahim ibu, tentang besi, lebah dan sebagainya. Semua penemuan-penemuan ini hanya dibuat selepas wujudnya ilmu-ilmu sains, sedangkan Al-Quran telah menjelaskan semua ini sejak 1400 tahun yang lalu. Terbukti bahawa Rasulullah tidak akan mengetahui semua perkara ini melainkan kata-kata ini adalah daripada Allah S.W.T.“ Jelas Iqra dengan panjang lebar.

“Apapun, secara umumnya, penemuan kajian sains pada masa kini tidak pernah bercanggah dengan Al-Quran. Sebaliknya, ia menyokong fakta yang terdapat di dalam Al-Quran itu. Maka, terserlah keagungan Al-Quran itu yang mana turunnya ayat-ayat ini dengan kurnian Allah S.W.T Yang Maha Mengetahui.” Ujar Iqra lagi.

“Walaubagaimanapun, ada sesuatu yang perlu untuk ustazah ungkapkan di sini, iaitu tentang kepentingan untuk mengulang hafalan Al-Quran. Baiklah, kenapa kita kena mengulang hafalan al-Quran?” Tanya Iqra kepada adik-adik hafizah mengembalikan mereka ke tujuan utama penyampaiannya.

“Supaya kita tidak lupa apa yang kita sudah hafal.” Jawab Adik Afifah yang berada di hadapan Iqra.

“Ya, kita kenalah muraja’ah hafalan ayat Al-Quran selalu agar ingatan kita kuat dan kita tidak melupakannya.”Tambah Iqra lagi.

“Muraja’ah?” Tanya Afifah.

“Muraja’ah atau mengulang hafalan adalah sangat penting. Seperti hadis yang diriwayatkan daripada Abu Musa Al-Sya’ari r.a. daripada Nabi S.A.W bersabda:

‘Peliharalah baik-baik Al-Quran ini, maka demi jiwa Muhammad yang berada digenggamanNya, bahawa Al-Quran itu lebih mudah terlepas daripada seekor unta dari tambatan.’

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

“Menghafal Al-Quran adalah umpama menangkap haiwan. Apabila haiwan itu telah ditangkap, kita kenalah mengawasinya agar tidak terlepas daripada sangkarnya. Dan bila menangkap haiwan yang lain, haiwan yang telah ditangkap sebelum ini perlu dipastikan selamat dalam pengawasan kita. Begitu juga dengan hafalan. Hafalan itu mudah hilang sekiranya kita tidak bersungguh-sungguh untuk mengikatnya."

"Dalam menghafal Al-Quran, apabila kita menumpukan pada hafalan yang baru, ayat yang telah dihafal sebelum ini akan menjadi samar-samar dan kemungkinan besar ia akan terus hilang dari ingatan. Apa yang hendak ana katakan di sini ialah proses mengulang itu sangat penting untuk mengekalkan hafazan kita. Dan sekiranya kita dilupakan maka, untuk mendapatkannya kembali mungkin sukar. Kesimpulannya, kita kena mengulang untuk mengelakkan daripada lupa."

“Sebenarnya, kita boleh mengulang hafalan kita pada masa-masa terluang; contohnya di dalam kereta, sedang mengemas rumah, memasak, berjalan, dan sebagainya. Untuk menguatkan hafalan juga, cubalah kita bawa hafalan ke dalam solat khususnya pada waktu Qiamulail seperti yang telah ustazah selalu katakan pada semua. Pada waktu Qiamulail atau sepertiga malam itu, betapa indahnya kalau kita dapat membaca Al-Quran dengan baik dan juga dengan penghayatan. Pada ketika itu, kita alunkan ayat-ayat al-Quran itu untuk didengari oleh Allah dan juga para malaikat yang ada.” Iqra berhenti seketika kala hatinya berbunga mengingatkan indahnya malam yang diisi dengan solat sunat dan juga bacaan Al-Quran. Masa yang sangat istimewa buat hamba-hamba Allah yang merindukan ruang untuk berdua-duan dengan Tuhannya. Iqra menyambung lagi kata-katanya,

“Satu lagi hadis yang ingin ana bawakan disini:

Daripada Anas bin Malik r.a. berkata, telah bersabda Rasulullah S.A.W:

‘Telah didedahkan kepadaku semua ganjaran umatku sehingga yang sebesar lidi penyapu sekalipun yang dikeluarkan dari masjid. Dan didedahkan jua kepadaku semua dosa-dosa umatku, maka aku tiada melihat suatu dosa yang lebih besar daripada satu surah dari Al-Quran, atau suatu ayat daripadanya yang telah dihafalnya oleh seseorang, kemudian dilupakannya pula.’

(Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

“Jadi, sangat besar dosanya sekiranya kita mengabaikan hafalan atau lupa. Oleh itu, kita mesti cuba sedaya upaya untuk mengekalkan hafalan kita. Hakikatnya, lupa itu adalah tabiat semula jadi manusia. Sekejap ingat, sekejap lupa. Sebab itu manusia dinamakan insan yang berasal daripada kata nisyan ataupun sifat lupa. Maka, kita kena sentiasa mengulang hafalan supaya ia ada dalam diri kita. Dan selepas ini, antunna akan balik rumah dan kita akan jumpa hari Isnin hadapan, Betul tak? Tanya Iqra.

Semua adik-adik hafizah mengangguk tanda ya.

“Jadi, ustazah minta semua mengulang hafalan di rumah, boleh?” Tanya Iqra lagi.

“InsyaAllah”. Jawab semua adik-adik hafizah. Iqra tersenyum dan menambah kata-katanya;

“Serikandi-serikandi semua yang ada di sini… ana ucapkan salam mujahadah dan selamat bercuti. Ana tahu bahawa dalam proses menghafal ini perlukan istiqamah dan juga mujahadah yang sangat tinggi. Ana doakan juga agar segala urusan dan hafalanmu dipermudahkan oleh Allah. SubhanAllah, antunnnalah yang bakal menjadi Hamilul Quran ataupun Pembawa Al-Quran nanti. Teruskan dengan cita-cita antunna untuk mempunyai Al-Quran di dalam diri. Semoga dengan ini, Allah akan meletakkan antunna pada kedudukan yang tinggi dan pahala yang sangat banyak. Ameen, ya rabbana.” Iqra mengaminkan doanya.

‘Semoga cahaya Al-Quran itu menerangi diriku dan dirimu jua.’ Tambah Iqra di dalam hati.

Jam menunjukkan bahawa lagi 2 minit akan masuk waktu solat Asar. Iqra menyudahi kata-katanya pada petang itu;

“Sebelum itu, ana hendak antunna ikut ustazah cakap. Saya sayang Allah, saya sayang Rasul, saya sayang Al-Quran.”

“Saya sayang Allah”
“Saya sayang Rasul”
“Saya sayang Al-Quran”.

Sekalian adik-adik hafizah mengikut kata Iqra dengan semangat dan senyuman di bibir. Dan kala itu, terpatri sudah satu ungkapan yang menjadi pegangan adik-adik hafizah. Iqra sengaja meminta mereka melaungkan ungkapan itu. Semoga ia menjadi semangat dan juga satu ingatan untuk meluruskan niat dalam penyertaan mereka di kem hafazan ini. Diharapkan juga agar ia terus berterusan sehingga bila-bila masa sahaja.

“Maka, antunna kena buktikan pada Allah, rasul dan juga pada semua yang antunna sayang pada Allah, rasul dan juga Al-Quran. Di antaranya ialah dengan..? ” Tanya Iqra pada adik-adik hafizah.

“Menghafal Al-Quran”. Jawab semua adik-adik hafizah.

“Ya, Alhamdulillah.” Jawab Iqra tanda puas hati. Alhamdulillah, tercapai objektif pengisian Iqra pada petang itu. Kala itu, semoga apa yang disampaikan oleh Iqra dapat diterima oleh semua. Juga doanya agar dirinya juga terus bermujahadah dalam perjuangan yang sama dan mengamalkan kata-katanya. Sebagai seorang daie, yang meletakkan kata-kata Allah di tempat yang paling tinggi, maka dirinya sentiasa diingati dengan Surah As-Saff, ayat 2 dan 3;

‘Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mangatakan apa yang tidak kamu perbuat?’

‘Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tiada kamu kerjakan’

(Surah As-Saff: 2-3)

Azan berkumandang tanda masuk solat Asar. Semua bersedia untuk solat. Mujahidah-mujahidah comel; Anis dan Fatimah mengingatkan Iqra tentang janjinya untuk membaca mathurat di samping mereka selepas itu.

Iqamat dilaungkan dan takbir diangkat. Solat Asar dikerjakan secara berjemaah berimamkan seorang penduduk dari Taman Kembangan Seri itu. Selepas selesai solat Asar, buku kecil Mathurat diedarkan kepada semua dan Mathurat dibaca secara beramai-ramai.

Usai sahaja membaca doa, adik-adik hafizah berebut menyalam semua ustazah-ustazah. Kata-kata salam dan juga maaf bertukar ganti, juga diiringi doa agar pulang ke rumah dengan selamat. Ramai ibu-bapa yang mengambil anak-anak mereka pulang dengan kereta dan juga motor. Tak ketinggalan juga ada yang berjalan kaki pulang kerana rumah mereka dekat dengan Surau Al-Firdaus itu. Setelah beberapa lama, hanya tinggal Iqra dan juga beberapa adik hafizah lain yang belum balik ke rumah kerana ibu bapa mereka masih dalam perjalanan ke situ. Iqra menunggu bersama mereka agar keselamatan mereka terjaga sementara adik-adik ini sampai ke pangkuan ibu bapa mereka.

Di sela waktu itu, Iqra mengeluarkan mushaf kesayangannya dan mengambil kesempatan itu untuk tilawah Al-Quran. Hatinya bermonolog sendiri ketika dicapai Al-Quran;

‘SubhanAllah…. Alhamdulilah, Engkau berikan ana sela masa ini untuk membaca Al-Quran di kala kesibukan ini. Dan semoga Engkau beri kesabaran pada diri adik-adik ini menunggu untuk pulang ke rumah.’ Doa Iqra di dalam hati. Dirinya dirasakan bertuah kerana ada sedikit ruang untuk membaca Al-Quran. Dia telah meletakkan target untuk menghabiskan satu juz sehari. Pohonnya jua agar dirinya terus istiqmah menyempurnakan bacaan Al-Qurannya.

Di kala ayat-ayat suci itu memenuhi ruang surau, adik-adik hafizah yang ada mendengar bacaan Iqra dengan senyap.

Tidak lama kemudian, sebuah kereta Kancil berwarna putih masuk ke perkarangan surau Al-Firdaus. Ayah Ain dan juga Kamilah sudah sampai rupanya. Kedua-dua adik hafizah itu memberi salam pada Iqra dan masuk ke dalam kereta. Iqra membalas lambaian mereka dan dia sendiri bersedia untuk pulang ke rumah di Bangi. Perjalanan dari Serdang ke Bangi mungkin akan mengambil masa kerana waktu-waktu ini, ramai yang baru habis kerja.

Walaubagaimanapun, Iqra terus melangkah ke kereta Iswara merahnya dengan hati yang lega kerana semua adik-adik hafizah telah selamat di samping ibu bapa masing-masing. Sekilas pandang, kereta merah itu seperti telah lama dimamah usia. Tetapi, kereta merah itu jugalah yang setia menjadi teman seperjuangannya dalam perjalanan liku-liku dakwah sehingga mendapat gelaran ‘Unta Merah’ daripada para sahabiah yang lain. Terlalu banyak memori indah yang tercipta dengannya.

Enjin dihidupkan dan doa menaiki kenderaan dilafazkan. Harapan Iqra terus berbunga dengan doa agar hari esok lebih baik daripada hari ini. Dengan lafaz bismillah, unta merah dibawa pergi oleh serikandi pencinta kalam furqan itu bersama keyakinan dan juga harapan yang menjulang tingg; terus melangkah mencari cinta dan redhaAllah.

bersambung....