There was an error in this gadget

Monday, May 24, 2010

Diri kembali menyusun madah bicara; Tarbiyatul aulad...?

Bismillahirahmanirahim.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Dia, Yang Maha Pengasih dan juga Maha Penyayang, Pencipta kepada semua yang kita sayangi. Maka, segala kasih dan juga sayang ini adalah milikNya. Juga, selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, ahlul bait dan sahabat baginda, para tabi' tabiin, ikhwah wa akhwat yang dirahmati oleh Allah sekalian.

SubhanaAllah, sudah terlalu lama ana tinggalkan taman Pencari CintaNya tanpa hiasan kata-kata atau untaian berita. Asif jiddan andai diri ini menyebabkan ada yang tertanya-tanya tentang diri, apakah yang sedang berlaku... mungkinkah ada yang merindui diriku? SubhanaAllah, biarkan sahaja persoalan itu, kerana apa yang pasti ialah Allah S.W.T masih lagi mengurniakan nikmat-nikmatNya untuk ana rasai izzah rasa rindu pada akhwat-akhwat yang jauh di mata. Tidak ketinggalan juga buat mama dan abah yang tercinta, habibi dan juga habibati yang kini sedang 'honeymoon' di luar negara... kak long menunggu kepulangan mama dan abah di rumah dengan sabar.

Sejujurnya, tiada kata-kata yang mampu untuk dipaparkan di sini. Hanya sebagai kata-kata yang menjadi wakil untuk diri yang terlalu jauh dari sisi yang dirindui. Dan kadang-kadang, kata- kata itu diulas untuk menyampaikan apa yang tersirat di dalam hati. Sungguh, sebenarnya diri ini cuba mengelak daripada menjadikan laman Pencari CintaNya seperti diari yang terbuka. Objektifnya adalah untuk membawakan bicara yang bermanfaat dan juga ingatan buat mata-mata yang menatapnya. Namun begitu, hadirnya kata-kata ini adalah dari hati, maka mungkin ana telah membuka jendala yang sangat luas kepada hati ana sendiri. Justeru itu, ana memohon maaf terlebih dahulu sekiranya kata-kata yang hadir tidak memuaskan hati atau menyinggung sesiapa yang membacanya.

Tika ini, ingin sekali diri ini merangkul erat memeluk mama kerana keletihan dan juga kepenatan dek kerana melayan adik-adik di rumah. Mama dan abah ternyata memberi tanggungjawab yang besar kepada diriku sebagai kakak sulung di rumah; memikul tanggungjawab sebagai seorang ibu dan juga ayah untuk menjaga 6 orang adik di rumah sementara mereka ke luar negara. Sungguh, pada Allah sentiasa dipinta; semoga Allah S.W.T memudahkan segala urusanku di dunia dan di akhirat. Ameen. Awal pagi perlu berkejaran untuk menyiapkan sarapan, menghantar dan mengambil adik dari sekolah, mengemas rumah dan sebagainya... I think that I grew older in just 5 days....hehe..

Maka, beban tugas sebagai seorang ibu dan juga ayah adalah sangat besar sebenarnya. Dan, sebagai seorang yang ditarbiyah, cuba untuk diri ini menjadi contoh tauladan untuk adik-adik yang lain dan memenuhi tanggugjawab yang telah diberikan. Sebenarnya, tiada kata-kata yang boleh mengungkapkan keadaan diri ketika ini... Hanya sesiapa yang pernah melaluinya mungkin akan memahami keadaan diri...

Cuba ku imbas kembali tentang matlamat-matlamat kepada sesebuah keluarga yang bahagia dan juga berpandukan kepada Al-Quran dan juga as-Sunnah secara keseluruhannya.... terkadang itu menyebabkan diri berfikir sendiri. Tentang perjuangan untuk memastikan keberlangsungan tarbiyah dan juga langkah-langkah yang perlu dialami untuk mencapai ustaziah al-alam yang dicita-citakan bersama.... seperti terlalu jauh untuk dicapai, tetapi tidak mustahil. Semua itu adalah sunnatullah yang pernah terjadi. Maka, dengan izin Allah.... kita perlu bangkit lagi untuk melihat Islam kembali unggul ditegakkan di alam ini....

Melihatkan kepada mujahid dan juga mujahidah kecil yang sentiasa menemani diri dan juga akhwat lain di halaqah, sebenarnya, diri ini turut merasai harapan-harapan yang diletakkan pada anak-anak kecil ini yang bakal meneruskan perjuangan dakwah ummi dan juga abi mereka. Terkadang mereka bertanya;

"Siapa nama ammah?" dan kadang-kadang tidak semana-mana meminta diri dilayan dan juga bermain bersama.

Si kecil yang sudah mendapat gelaran seperti ustaz dan juga doktor bagaikan doa agar anak membesar seperti yang dicita.... Semoga sang mujahid menjadi seorang ustaz dan juga ahli Al-Quran, Semoga sang mujahidah menjadi seorang doktor dan juga ahli Al-Quran.... Doa-doa yang spesifik tak pernah lekang dari bibir para ibu-ibu di sisi ana. Semoga Allah memakbulkan doa-doamu. Ameen, ya Rabbana.

Sekiranya kita lihat kembali kepada cara-cara untuk mencapai keluarga muslim yang melahirkan anak-anak yang soleh dan juga solehah, ia perlu bermula dengan perkahwinan. Bersama pasangan yang soleh ataupun solehah melangkah ke langkah seterusnya untuk kelancaran tarbiyatul aulad. Mendidik anak-anak dari segi iman, moral, fisik, akal, sosial dan sebagainya. Semua elemen itu menjadi sangat penting untuk menjadi individu yang beriman dan juga berguna kepada masyarakat. Dan di sisi ana sendiri, ana melihatkan kepada kekuatan yang ada pada seorang ibu. Bukankah terdapat pujangga yang menyatakan; tangan yang menghayun buaian juga mampu mengoncang dunia. Seorang ibu akan mendidik si anak yang bakal menjadi pemimpin dan juga agen perubah kepada masyarakat. Si anak yang dibentuk bergantung kepada didikan ibu bapanya, samaada menjadi baik ataupun sebaliknya. Dan tidak dilupakan juga hadis yang seringkali diulang-ulang;

"Didiklah anak-anak kamu atas tiga hal: mencintai Nabi kamu, mencintai ahli baitnya dan membaca Al-Quran. Sebab para ahli Al-Quran itu berada pada naungan singgahsana Allah pada hari yang tidak ada perlindungan selain daripada perlindunganNya." (HR. Ath-Thabrani).

Sudah ternyata dengan jelas tentang perkara-perkara penting yang perlu ditekankan dalam mendidik anak-anak. Tentang kepentingan mempelajari Al-Quran juga As-Sunnah. Mengamalkan dan insyaAllah mengajarkan pada yang lain pula.

SubhanaAllah, kepada sesiapa yang mengenali diri... janganlah berasa pelik sekiranya ana berbicara tentang perkahwinan dan juga tarbiyatul aulad. Sebenarnya, diri ini agak ragu dan juga malu (huhu) untuk memperkatakan tentang tarbiyatul aulad dan juga tentang perkahwinan. Pasti ada yang mempersoalkan samada ana layak ataupun tidak untuk berkata-kata tentang semua ini sedang diri ini belum pun bergelar seorang zaujah apatah lagi seorang umi. Ana hanya dapat secara teori melalui pembacaan serta pengisian di dalam halaqah dan juga pengalaman menjaga adik-adik kecil. Sekiranya ada teguran, silalah berbuat demikian. Hanya mungkin untuk ana ingatkan di sini tentang jalan-jalan ataupun saham akhirat yang membawa kita semua ke syurga; amal jariah, ilmu yang bermanfaat dan juga anak soleh yang mendoakan ibu bapanya...

Maka, nasihat buatku dan juga dirimu ialah berusaha dan berdoalah pada Allah. Kerana Dialah yang menciptakan semua yang kita sayangi dan rindui. Dialah juga yang mencipta rasa kasih dan juga sayang itu. Kepada sesiapa yang masih belum berpunya (termasuk diri ana sendiri) masih ada masa untuk memperbaiki diri dan juga terus berdoa untuk dikurniakan pasangan yang soleh ataupun solehah juga anak-anak yang soleh dan juga solehah. Jangan pernah berputus asa dan terus berdoa. Kerana Allah Maha Mengetahui. Tiada apapun yang terlepas daripada pengetahuaanNya, termasuklah walau satu daun yang gugur ke bumi. Semoga kita terus melangkah penuh redha dalam pencarian kepada sakinah, mawadah wa rahmah itu. Ameen.

Alhamdulillah... Apabila dimuhasabah kembali, apa yang pernah terjadi pada diri menjadi tarbiyah untuk menghadapi masa hadapan yang lebih mencabar lagi. Doakan agar diri ini dikurniakan kekuatan, kesabaran dan juga ketabahan dalam mengharungi ujian-ujian yang mendatang. Kisah Tarbiyah dari Kem Hafazan episod 5 masih dalam penulisan, doakan agar ana dikurniakan ilmu dan juga ilham untuk menyiapkannya. Semoga dipermudahkan juga hafazan Al-Quran diriku dan dirimu, semoga dikuatkan mujahadah dan juga terus istiqamah dalam perjuangan untuk mempunyai Al-Quran di dalam diri. Semoga kita sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah. Ameen, ya Rabbana.

Wallahu'alam.

No comments: