There was an error in this gadget

Monday, June 7, 2010

Monolog iman buat diri... Ya Allah, selamatkan Palestin.

Bismillahirahmanirahim.

MONOLOG iman untuk memujuk diri yang lara...

SubhanaAllah, hati seperti tiada kata-kata untuk diluahkan. Perasaan yang terlalu banyak dek kerana perkara yang menguji kekuatan hati. Berita tentang Misi ke Gaza dan juga kekejaman Israel ternyata menyebabkan perasaan marah meluap-luap. Bagai ingin pergi sendiri menjejak kaki ke bumi Palestin yang berdarah itu... Tidak ketinggalan juga kebiadapan pihak Israel yang terlalu jelas tetapi cuba dinafikan pula.... Sungguh, segala perbuatan mereka sudah melampaui batas.... Wahai jiwa-jiwa yang cintakan kedamaian, ini hanyalah permulaan dan bukanlah yang terakhir. Ada Satu kuasa yang jauh lebih besar dari Israel iaitu ALLAH.

Wahai diri, bersabarlah... Jika dilihat pembelaan terhadap Islam seperti jauh dari pandangan mata, percayalah yang pertolongan Allah itu sangat dekat.

Wahai diri, bersiap sedialah... Satu ketika nanti, mungkin akan sampai seruan untuk keluar berjihad. Dan sesungguhnya orang yang syahid itu bukanlah mati, sebaliknya pergi menemui Kekasih iaitu Allah.

Wahai diri, bangunlah.... ummat memerlukanmu. Walau tidak bersenjatakan senapang patah ataupun pesawat MIG, ruang untukmu berjihad terlalu luas; di medan dakwah, di medan ilmu, di medan pekerjaan dan tidak ketinggalan juga di medan juang melawan hawa nafsu.

Wahai diri, bergembiralah... kiranya kau berduka kerana tidak sampai apa yang dicita, cari hikmah di sebalik setiap peristiwa. Percayalah bahawa Allah sedang mentarbiyah diri dengan kasih sayangNya.

Wahai diri, senyumlah.... bukankah seorang daie itu selalu tersenyum walau hati sedang menangis penuh duka? Setiap titis peluh, darah dan air mata akan dibalas Allah dengan nikmat-nikmatNya.

Wahai diri, bersyukurlah.... segala pemberian Allah yang tidak terkira banyaknya. Nikmat iman, dan Islam... Kasih sayang Allah yang didamba... wahai hati, ana kasih pada Allah... berhentilah bersedih dan bangunlah mencari cintaNya.

Wahai diri, kuatkan langkah mencapai surat cinta dari Allah..... semoga ketenangan menjadi milikmu kala ayat-ayat suci kalam Furqan itu berkumandang lembut menyusup telinga dan hatimu.

Wahai diri, bermanjalah dengan Allah.... lunakkan suaramu memanggil namaNya... kerana hati yang terlalu sunyi... maka mengadulah padaNya... kerana Allah Maha Mengetahui segala yang tersembunyi di dalam hati.

Wahai diri, cukuplah.... semoga Allah sentiasa memberkatimu....

Dan suatu ketika dahulu, sahabat pernah bertanya;

"Ukhti, sanggup tak ukhti melepaskan ayah pergi untuk berjuang?"

SubhanAllah, hati seperti dirobek keluar tatkala gambaran imaginasi abah, dan adik-adik lelaki pergi dijemput Allah.... Apa yang hendak dijawab pada soalan yang sukar ini? Apa yang mampu dilakukan ialah termenung panjang melihat sesuatu di kejauhan dan berdiam diri. Seperti ingin menangis apabila sedar bahawa hati seperti tidak merelakan sekiranya ahli keluarga sendiri pergi mengangkat senjata.... air mata yang tumpah memikirkan tanpa insan yang disayangi di sisi... Cuba dipujuk hati yang terlalu sayang pada mereka yang bergelar abah... adik.... Wahai diri... sesungguhnya, Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang... Dia juga Maha Adil dan Maha Kuasa. Dari Dia kita hidup dan kepada Dia juga kita kembali... Syahid itu balasannya syurga....

Ternyata Allah menguji lagi apabila persoalan yang sama ditanya oleh akhwat yang lain tidak lama kemudian;

"Ukhti, sanggup tak ukhti melepaskan ayah pergi untuk berjuang?"

Pertanyaan itu cuba ku jawab...

"Sanggup.... cuma ada syarat."

"Syaratnya?" Tanya akhwat dengan nada kehairanan.

"Syaratnya... ana nak ikut sekali berperang."

Sungguh... adakah tercapai cita-cita itu? Adakah diri ada semangat yang cukup kuat untuk merealisasikan kata-kata itu? Adakah masa itu pasti akan tiba? Sanggupkah diri merasai kesedihan para ibu di Palestin yang setiap hari melihat suami dan juga anak-anak mereka syahid berperang dengan musuh-musuh Allah? Wahai Allah, tiada pertolongan selain dariMu.

SubhanAllah, cemburu ana pada serikandi-serikandi di zaman Nabi dan juga para khalifah. Kisah Nusaibah, Khaulah, dan tidak ketinggalan juga serikandi-serikandi yang lain membuktikan bahawa seorang perempuan boleh memperjuangkan kedaulatan Islam di muka bumi mahupun di medan peperangan. Tidak pernahkah terfikir tentang indahnya ciptaan Allah yang bergelar kaum Hawa ini? Boleh menjadi sangat kuat tetapi sangat lembut pada masa yang sama. Naluri yang terlalu kompleks menjadi pelengkap kepada fitrah seorang perempuan yang menjadi lambang kecantikan, kelembutan dan juga kasih sayang. Lembutnya seorang ibu membelai si anak dan pada masa yang sama kuatnya si ibu mendukung anak untuk berjam-jam. Kasih si ibu memberi anaknya minum air kala dirinya sendiri kuat menahan dahaga... Maha Suci Allah, dengan segala kekuasaan dan juga sifatNya yang Maha Pemurah.

SubhanAllah, semoga Allah S.W.T menyelamatkan Palestin dan kita semua. Akan ku tunggu bangkitnya ummat ini dan juga hadirnya pertolongan Allah. Bantuan dari Allah adalah pasti.... Kekuasaan Allah itu tiada taranya... Kerana Dialah yang menghantar burung ababil menghancurkan tentera Abrahah. Dialah yang menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari Firaun... Dan suatu hari nanti, akan tiba waktu kemenangan berada di pihak yang benar...

Dear the enemy of true belivers,

The truth lies behind the curtain of deception,
Are men are allowed to get away with every pain they cause to others?
Mark my words, you maybe above the law made by man,
But you will never escape the law made by God.
For Allah is The Just and The Almighty.
Accept the fact, eventhough the truth is hurt.

farahzulaikha,
be great for truth.

Wallahu'alam.

5 comments:

AhMieZ Production Blog Testing templet said...
This comment has been removed by the author.
ahmiez said...

salam ziarah..subahanallah..entry yg cukup menyentuh..teruskan menulis utk ummat..

cik mimie said...

Allah suka menguji hambaNya yang beriman dan beramal soleh..tanda kasih sayangNya yang berpanjangan..

ingatlah sesungguhnya dengan mengingati Allah hati akn menjadi tenang..=)

محمد حذوان بن حميدان said...

entry yg sgt trbaek..teruskn mnulis.. (^_^)

ibnu ghazali said...

salam.

pabila terasa diawasi tuhan.
kita akan merasakan nikmatnya iman.

selamat beramal~