There was an error in this gadget

Sunday, July 8, 2012

Teruskan perjuanganmu...

Bismillahirahmanirahim. 

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan baginda, Rasulullah S.A.W, ahlul bait, sahabat, tabi’, tabi’in serta semua umat Islam di luar sana.

Di kala hening malam ini, diri cuba menyusun gubahan kata untuk semua. Walaupun diri keletihan selepas urusan seharian, hati tetap meronta-ronta untuk menghulurkan untaian kata walau secebis cuma.

Dan sebenarnya, baru sahaja selesai kelas hafazan untuk malam ini. Wajah-wajah adik-adik yang dikasihi kelihatan terus cekal walaupun diuji dengan perjuangan menghafal Al-Quran. Dan perjuangan itu menuntut kepada persediaan yang lengkap dan juga niat yang ikhlas, serta sabar. Dan diri ini terus tersenyum di kala dilayan penuh santun oleh adik-adik tersebut. Ada si kecil menasihati:

‘Kena baca Al-Quran, nanti boleh dapat pahala. Boleh masuk syurga. Kat syurga ada banyak benda. Ada gula-gula, buah-buah, istana....’

SubhanAllah, tak terkata rasa hati apabila merasai keikhlasan adik yang dikasihi. Semoga Allah memudahkan untuk kita menghafal ayat-ayatNya. Amin.

Walaubagaimanapun, ada sahaja keluhan yang menyatakan diri tidak lagi mampu menghafal Al-Quran kerana otak terasa penat… Hakikatnya, otak manusia dijadikan dengan penuh keajaiban. Kemampuannya jauh lebih tinggi daripada supercomputer yang ada di luar sana. Maka, janganlah berputus asa untuk menimba ilmu dan mengembangkan potensi diri.

Namun begitu, dalam setiap perjuangan ada masanya kita akan diuji sehingga kita lemah dan jatuh. Bak tindak balas kimia… Untuk mendapatkan produk, perlukan bahan yang secukupnya untuk tindak balas berlaku. Jika sikit bahan pemula digunakan, maka sikitlah produk yang dihasilkan. Oleh itu, persediaan sangat penting dalam segala yang kita lakukan. Dilihat kepada kudrat seorang manusia yang lemah dan juga tidak berkemampuan. Apabila motivasi telah berkurangan, carilah dari sumbernya. Allah S.A.W sentiasa bersama dengan kita. Mintalah kepadaNya tanpa kenal erti putus asa.

Setiap manusia menyukai kebaikan. Dan untuk mencari kebaikan itu terkadang diuji dengan onak dan ranjau. Kalau dahulu segalanya ada pemisah yang sangat jelas antara hitam dan juga putih. Tetapi kini, ada sahaja kebatilan yang bertopengkan hak. Walhal, manusia dijadikan dengan limitasi dan juga pemikiran yang terhad. Pengadilan seorang manusia tidak sama dengan pengadilan Yang Maha Adil. Dan kerana itu, jangan pernah terlupa dengan peninggalan baginda; Al-Quran dan As-Sunnah. Semoga jalan-jalan yang kita lalui sentiasa dalam redhaNya.

Ana berundur diri dahulu. Teruskanlah perjuanganmu dan doakanlah untukku wahai sahabatku. Semoga Allah memberkati diriku dan dirimu. Amin.

2 comments:

NurQalbi786 said...

InsyaAllah semua akn baik2 saja...sabar n solat itu lah ubatnya :)

docHana said...

InsyaAllah.. amin ya Rabb =)
Otak ciptaan Allah tidak dapat dibandingkan dgn mane2 komputer ciptaan manusia.. manusia ciptaan yang paling sempurna.. Alhamdulillah.

anyway,,entry saye y terbaru bertajuk " Jom Upgrade Wudhuk ".. kalau sudi jemput ziarah..salam ukhuwah =)
http://dochana93.blogspot.com/