There was an error in this gadget

Monday, July 27, 2009

Cinta Abah



Subhanallah,
Hari ini aku menguji cinta abah
Pada ketika diriku dilanda resah gelisah
Abah tempatku melepaskan rasa
Pada abah yang disayangi
Kiranya ku hadir dengan dugaan yang perit tampaknya
Moga kau sedia berkorban dan berjuang sebaiknya
Menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang abah

Tatkala suatu ketika dahulu
Kau menghulurkan wang belanjaku ke sekolah
Kau menghantarku dengan van yang berwarna merah
Tampak gigi palsumu pabila kau tersenyum
Menghantarku di depan pintu sekolah yang menyambutku

Tatkala ku rindu saat itu
Aku di sini menimba ilmu di menara gading
Rindukan kehadiranmu di sisi
Pengubat jiwa yang lara
Suatu ketika kau tersenyum riang pabila Berjaya
Melayan kerenah seorang anak

Kau punyai wajah ceria yang tiada tandingan
Belum dikira dengan akalmu yang bijaksana
Bicara yang penuh falsafah
Mesra biarpun dengan sesiapa.
Selepas Allah dan rasul, dirimu ku jadikan inspirasi
Menjadi pilihan hati yang sentiasa mendambakan kasih abah.

Kiranya terlalu puitis kata bermadah,
Datangnya hanya tulus dari hati yang satu,
Dibasahi, dibanjiri rasa kasih, rasa rindu,
Rasa bersalah dan rasa bersyukur pada Allah
Ku dikurniakan dengan seorang abah yang penyayang
Sedia berkorban untuk anaknya ini yang jauh dipersada perjuangan.

Ya Allah, Ya Rahman,
Kau ampunkanlah dosa abah
Kau pandanglah dia dengan rahmatMu, ya Allah,
Berikan hidayah dan petunjuk kepada abah,
Semoga dikuatkan iman dan dimurahkan rezeki
Ku dambakan cinta seorang abah,
Syukur padaMu, Alhamdulillah.

Kiranya manis cinta seorang abah pada anaknya,
Cinta Allah lagi tidak terhingga,
Kau cipta cinta di antara manusia,
Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mencintai
Sesungguhnya besar lagi cintaMu kepada hamba-hambaMu.

No comments: