There was an error in this gadget

Monday, August 3, 2009

Gurindam jiwa.... buat mama yang tersayang

Bismillahirahmanirahim.

Bagai dicita ulam mendatang... kasih Allah terlalu banyak. Hadir mama, pengarang jantung tatkala diri kesedihan. Apabila diri menghulur sebuah buku yang penuh dengan nukilan pantun yang sejak dahulu dikarang, yang kini menjdi warisan orang Melayu, mama sempat mengajarkan ana beberapa gurindam jiwa yang sangat indah.

Seperti nenek Johor yang selalu menyanyi bait pantun:

Tujuh gunung lautan, lautan
sembilan lautan, alah intan
umpanku tabur, tak makan
Ikan dah makan.

Dodoian tidur yang ana ingati, bagaikan sangat bahagia sekiranya berada ditempat adik di dalam buaian. Sambil bersilang zikir dan selawat, dodoian itu, terus berkumandang memenuhi ruang kediamanku.

Tetapi, mama mengajarku gurindam jiwa yang lain. Suaranya sangat merdu, dan ana dapat rasakan yang semakin hari, semakin ana seperti baru mengenal diri mama yang sebenar. Bait gurindam bermula dengan:

Tuai padi antara masak,
Esok jangan layu-layuan,
Intai kami antara nampak,
Esok jangan rindu-rinduan.

Ada banyak lagi yang ana pelajari, dan akhirnya ana dapat lirik lagu gurindam jiwa ini. Rupa-rupanya ada dalam filem P. Ramlee.. hehe...

( P )
Tuai padi antara masak
Esok jangan layu-layuan
( L )
Intai kami antara nampak
Esok jangan rindu-rinduan

( P )
Anak cina pasang lukah
Lukah dipasang di Tanjung Jati
Di dalam hati tidak ku lupa
Sebagai rambut bersimpul mati

( L )
Batang selasih permainan budak
Daun sehelai dimakan kuda
Bercerai kasih talak tiada
Seribu tahun kembali juga

( P )
Burung merpati terbang seribu
Hinggap seekor di tengah laman

( L )
Hendak mati di hujung kuku
Hendak berkubur di tapak tangan

( L & P )
Kalau tuan mudik ke hulu
Carikan saya bunga kemboja
Kalau tuan mati dahulu
Nantikan saya di pintu syurga

Sungguh, bahasa melayu sebenarnya sangat indah. Cuma kita perlu menghargainya. Dan mama, terima kasih untuk gurindam jiwa yang indah ini.... Sesuatu yang ana dapat dari diri mama yang disayangi..

No comments: