There was an error in this gadget

Tuesday, March 9, 2010

Cuba ku ungkai manik kata-kata... DABDA?

Bismillahirahmanirahim.

Assalamu'alaikum kepada semua. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan Nabi Muhammad S.A.W, keluarga dan sahabat, ikhwah wa akhwat dan semua umat Islam sekalian. Alhamdulillah, kurniaan nafas dan degupan jantung masih dalam linkungan rezekiku, kala berita demi berita tentang kemalangan dan kematian dikhabarkan padaku.

Sungguh, cuba untuk kuungkap sedikit demi sedikit bagaimana hati itu disentuh dek kerana hadirnya sesuatu yang menggugat tenangnya jiwa. Sejujurnya, ana lebih rela bertemankan rasa sedih, gembira, marah atau sebagainya daripada tidak mempunyai apa-apa perasaan langsung. Iman cuba untuk berbicara pada diri yang semakin diuji oleh Allah; apabila diri sedar bahawa hati ini kadang-kadang keras kerana tidak dilunakkan dengan air mata.

Maka, ingin ku bentangkan sedikit teori psikologi yang sangat dikenali oleh semua orang apabila satu perkara yang buruk menimpa seseorang, reaksi dan juga perkara yang akan terjadi. Secara umumnya, ia adalah seperti berikut:

DABDA..... Apakah itu DABDA?

D stands for Denial, A for Anger, B for Bargain, D for Depression and A for Acceptance.

Sekiranya diberi satu contoh; mendapat berita tentang satu penyakit yang teruk.... Bermula dengan level Denial atau menafikan. Seseorang akan berada dalam keaadaan penafian kerana tidak dapat menerima berita yang dikhabarkan padanya. Kata-kata yang biasa diungkapkan ialah: " Ini tidak mungkin terjadi....."

Selepas level Denial, disusuli pula level Anger ataupun marah. Selepas menafikan, seseorang akan berada dalam keadaan marah. Menghempas barang, ingin menyakitkan diri sendiri dan orang lain kerana keadaan yang terjadi.

Selepas marah, sampai ke tahap Bargain. Dalam keadaan Bargain atau 'tawar-menawar', seseorang cuba untuk mencari alternatif selain daripada hakikat yang diberitahu. Mungkin terdapat sesuatu yang boleh dilakukan, atau berita yang diterima adalah salah dan sebagainya. Sekiranya sakit, seseorang cuba untuk mencari cara mengubati dengan pelbagai cara. Sehinggalah sampai satu tahap, diri perlu menerima hakikat bahawa tiada penawar untuk penyakit yang dihadapi.

Maka, fasa yang seterusnya ialah Depression atau kesedihan dan kemurungan. Biasanya bertemankan air mata dan jiwa yang berputus asa. Sekiranya seseorang tidak stabil dan tidak kuat akan imannya, mungkin mencari alternatif dengan mengambil alkohol atau dadah kerana perasaan berputus asa itu.

Namun begitu, setiap perkara buruk yang berlaku hendaklah diterima walau seteruk manapun. Tahap Acceptance atau penerimaan oleh diri seseorang itu. Penerimaan yang baik menimbulkan rasa redha dengan kejadian yang menimpa diri. Dan sebagai seorang muslim, hendaklah kembali kepada Allah, mencari kasih, sayang dan cintaNya...

Jika ditanya pada pembaca semua, bagaimanakah reaksi antum seandainya satu ujian menimpa diri? Adakah tahap emosi anda akan melompat terus kepada Acceptance tanpa melalui proses Denial, Anger, Bargain dan Depression?

Hmm..... ujian hadir tanda sayang daripada Ilahi. Sebagai seorang insan, kita kena berusaha dan bertawakal pada Allah. Terima dengan redha dan terus bersangka baik padaNya. SubhanAllah, kata-kata ini bagaikan cubaan untuk memujuk hati yang lara.... Sungguh wahai farahzulaikha, biarkan sahaja rasa berat hati itu.... Allah sedang memerhatikanmu.... dan semoga Allah menolongmu jua. Ameen.

Sampai di sini sahaja untaian kata-kataku. Semoga sentiasa dalam naungan kasih dan cinta Allah.

Wallahu'alam.

No comments: