There was an error in this gadget

Friday, March 5, 2010

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasai mati...

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah, kembali lagi kata-kata ini memenuhi ruangan taman ilmu yang sudah lama menyepi.

MasyaAllah, diri ini sebenarnya baru safar ke Hospital Sungai Buluh pada Jumaat yang lepas, menziarah ibu seorang akhwat yang dikasihi. Bertolak dari UKM pada pukul 12.00 tgh hari dan sampai ke sana selepas perjalanan selama satu jam. Diri cuba untuk menghulurkan kata-kata walaupun tidak mampu untuk membayangkan keadaan sahibah ketika itu. Dan kurang 1 jam daripada kepulangan kami, kami mendapat berita bahawa ibu kesayangan akhwat yang dikasihi itu telah pergi menemui Tuhannya. Sedekahkanlah Al-Fatihah, teristimewa untuk dirinya.

Ujian Allah yang hadir sepadan dengan diri yang diuji itu. Hari yang sama, kembar ana pula kemalangan tetapi, Alhamdulillah tiada sesiapa yang tercedera. Kerisauan itu mula hadir dalam diri ini dan juga mama. Dan Allah terus menguji, tatkala keluarga mendapat berita bahawa sepupu kemalangan yang agak teruk. Patah tangan dan tulang paha bahagian kanan. MasyaAllah, Semoga Allah melindungi keluargaku. Hati ini cuba mencari erti semua yang terjadi. Kerana segala-galanya yang berlaku itu penuh dengan hikmahnya.

SubhanAllah, saban hari, tazkirah tentang sakaratul maut dan kematian itu acap kali menyapa diriku. Kala kelas tajwid, kelas taranum, rancangan televisyen dan kini kemalangan yang ternyata memahat lebih dalam erti ayat-ayat cinta Allah:

'Tiap-tiap yang yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu kembali'

(Surah Al-Ankabut: 57)

Juga Surah Mutaffifin...... tatkala ukhti, halimul Quran wa mualim di kelas Quran menceritakan keadaan apabila roh meninggalkan jasad. Hati mula berdebar kencang dan tangan ini terasa sejuk. Bagai ingin melenyapkan diri dari permukaan bumi dan hilang ke tempat yang tiada sesiapa. Ingin sekali bertemankan air mata dan jiwa yang lara itu. Ketika diri kerisauan akan kesudahan samada mampu untuk melihat Allah ataupun tidak. Tika diri membayangkan keadaan dalam gelapnya liang lahad dan mungkinkah ia menjadi taman syurga atau mungkinkah jua menjadi bilik seksaan dari neraka.

Sebenarnya, tiada kata-kata yang mampu untuk diukir lagi di sini. Ujian-ujian itu hadir membawa pergi tawa dan riangku, namun ku yakin Allah Maha Penyayang. Dan apabila ku sakit, Dia yang sembuhkanku....

Salam halawatul iman teristimewa buat semua. Semoga Allah mengurniakan rahmah teristimewa buat dirimu. Doakan diri ini terus kuat melangkah menapak mencari kasih dan cintaNya.

Wallahu'alam.

2 comments:

Anonymous said...

rasanya silap tajuk tu..
tiap2 yang bernyawa akan merasai mati...
ada yang bernyawa tapi tidak berjiwa...
setiap yang berjiwa pasti ia bernyawa...

farahzulaikha said...

Ya, setiap yang bernyawa akan merasai mati. Semua akan kembali kepada Tuhannya. Terima kasih kerana tinggalkan komen. Semoga Allah merahmatimu.