There was an error in this gadget

Friday, March 26, 2010

Terimalah usaha dan pengorbananku sebagai mahar ke syurgaMu, Allah. Ameen.

Bismillahirahmanirahim.

*Entry ini di'edit' kembali pada 28.3.2010.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan Rasulullah, yang mana pada hatinya turunnya Al-Quran. Seterusnya pada ahlul bait, sahabat, tabi' tabiin, ikhwah wa akhwat dan semua umat Islam di luar sana. Semoga Allah merahmati kita semua.

Tika ini, hati cuba merungkaikan kata-kata buat penawar rindu untuk seseorang yang meminta agar ana meng'update' blog ini dengan gubahan ceritera. Namun, ketahuilah adikku, ana terkadang tiada kata-kata mampu untuk dikarang menjadi susunan ayat yang indah buat tatapanmu. Maka, hanya pada Allah, ku pohon nikmat ilmu pengetahuan dan juga ilham untuk menafikan segala kejahilan pada diriku dan dirimu. Semoga dengan usahaku, terlaksana antara tuntutan syahadahku. Semoga dengan redhaNya. Ameen.

Ukhti habibati halimul Quran pernah berkata, "Yang penting adalah usaha dan bukanlah natijahnya." Kebenaran daripada kata-kata itu sentiasa kuuji kala diri dilanda dengan mehnah yang hadir sebagai tarbiyah untuk mengajar diri erti pengorbanan dan hakikat sebenar hidup di muka bumi Allah ini.

Ya, kata-kata itu boleh jadi motivasi diri. Pada hari Ahad yang lalu, tercipta lagi memori yang terpahat di hati. Pada paginya hanya berkesempatan mengikut program selama setengah hari, selepas itu, bergegas pula ke liqo' medan dakwah, dan seterusnya ke halaqah pada petangnya.

Dan pada Allah terus ku berharap, ketika diri ini meredah hujan yang sangat lebat dengan menaiki kereta untuk menghantar seorang akhwat dan mujahidah comel ke rumah. Dengan jalan yang licin, pemandangan yang kabur, kerisauan pada si kecil yang nyenyak tidur di pangkuan si ummi mula menjalar menjerut hati. Kala itu, hanya pada Allah diserahkan segala-gala urusan. Bermula dengan doa menaiki kenderaan, perjalanan pulang dari halaqah pada petang itu, mencipta banyak memori dan juga pengalaman;

'Sungguh, wahai diri.... Ujian itu sesuai dengan tahap kesanggupannya. SubhanAllah, rupanya ana punya kemampuan untuk menghadapi semua ini. Ya Allah, kurniakan kekuatan buat hambamu yang lemah ini.' Tangan kanan memegang stereng kereta dan tangan kiri menukar gear sesuai dengan kelajuan kereta.

Dan hujan yang turun itu..... mengingatkan pada akhwat yang memarahi diri ini kerana sanggup meredah hujan ke kereta untuk mengambil payung.

"Ukhti.... ana suka hujan..." Jawabku dengan senyum di bibir. Benar... hujan itu seperti menyucikan diriku yang banyak berdosa seperti sucinya bumi ini dibersihkan dengan titisan-titisan rahmat itu. Walaubagaimanapun, ketika itu, sejujurnya, ku lebih risaukan pada akhwat tersebut dan mujahidah kecil dipelukannya.

Wahai diri dan sahabat, apabila bersama-sama di lingkungan ibu-ibu mithali ini, semakin Allah uji dengan lembutnya hatiku. Hati-hati yang sentiasa bersama denganku ini hadir bersama nur dan rahmat kurniaan Allah. Jasad-jasad yang lelah melayan anak-anak kecil, menyusukan dan memberi makan anak-anak, melayan zauj masing-masing, di samping kerjaya yang juga menuntut komitmen... dan syukur pada Allah; masih mengurniakan kekuatan, masa dan ruang untuk bersama-sama menghidupkan taman Islam yang indah.... Bersama pengisian tentang tarbiyatul aulad, semoga terus berjihad mentarbiyah anak-anak yang bakal mengorak langkah menyambut panji-panji perjuangan Islam.

"Terima kasih ammah... Sekarang barulah tahu apa erti pengorbanan..." Kata-kata yang diberikan pada diri ini selepas selamat sampai ke rumah.

'Tak...Terima kasih pada ukhti....' Getus hati kecilku. Kata-kata itu lebih layak buat dirinya yang tabah itu.

Sungguh, wahai sahabatku... terus memohon doa pada Allah semoga dicukupkan segala kekuranganmu. Bercita-citalah agar menjadi para pencintaNya dengan cinta orang yang mencintaiNya, impikan menjadi para muqarrabin yang menunaikan janji, berjuang bersama para waliNya menegakkan Islam di dunia, semoga meniti jalan lurusNya untuk menjadi penghuni syurga.

Dan di syurga nanti ada apa???

Hehe... soalan yang sangat indah untuk dibincangkan bersama Muhammad Nabil, adikku yang paling bongsu berumur 8 tahun.

Antara jawapan-jawapan yang diberi kepadaku;

"Ada gula-gula, ais krim, buah angggur, istana, jus epal, ayam goreng, buku tajwid, pensel, bantal, cawan, coklat, kolam renang, bunga, madu, susu, permainan......"

Dan jawapan-jawapannya sangat banyak dan kreatif.... hanya menjadikan hatiku riang dan sayu pada masa yang sama.

Ku tambah dalam list yang panjang itu;

"Mama, abah, kak long, kak ngah...."

"Mestilah, semua keluarga kita ada....." Adikku menambah sebelum sempat ku sebut seorang demi seorang ahli keluargaku.

'Semoga Allah memasukkan kita semua ke dalam syurgaNya. Ameen ya Rabbana.'

Ku timbulkan juga persoalan kepentingan membaca dan menghafal Al-Quran kepadanya,

"Kalau kita hafal Al-Quran...?"

"Kita boleh masuk syurga...." Jawab adik kecilku yang terus bersemangat mentasmi' surah At-Takwir padaku.

Semoga Allah mempermudahkan hafalanku dan hafalanmu. Ameen..

*Selepas perkongsian yang panjang bersama seorang saudara, maka, terdapat beberapa pencerahan yang telah diberikan.

Hakikatnya, tawakal itu perlu sentiasa dan seiring. Ketahuilah juga, segala-galanya adalah nikmat Allah; nikmat iman, amal, usaha, ilham, pengorbanan yang dilakukan oleh kita adalah bersumberkan dari Tuhan Yang Maha Esa. Usaha dan amal itu juga adalah kerana rahmatNya. Dan jika diimbas kembali, manusia itu tidak akan layak untuk menjejak syurga Allah tanpa redha dan juga rahmat dariNya.

Maka, usaha, amal dan ilham untuk berbuat kebaikan juga adalah daripada Allah. Kerana segala-galanya adalah milik Allah, termasuk hati yang sedang berbicara ini dan juga mata yang sedang membaca karangan nukilan ini.

Semoga Allah sentiasa merahmati saudara yang menjadi perantaraan sayang Allah kepada diriku. Semoga rahmat juga dikurniakan buat semua.... Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang.... Segala pujian diberikan kepadaNya.

Wallahu'alam.

No comments: