There was an error in this gadget

Thursday, November 12, 2009

Kisah Jaulah Pemuda Kuwait

Bismillahirahmanirahim.

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah. Tatkala hati ini berdarah diuji dengan kesedihan dan kelelahan, Allah menghulurkan bantuanNya dengan kehadiran akhwat yang dikasihi di sisi. MasyaAllah, Alhamdulillah untuk kurniaanMu, tak terkata rasa hati yang berbunga tatkala kata-kata yang diungkapkan oleh sahibah bagai penawar kepada duka.
Tanggungjawab sebagai kakak dan anak yang berada di rumah, cuba menarik mad'u yang juga bergelar adik kepada Islam, tanggungjawab sebagai akhwat untuk cuba membuka medan yang baru dan hambatan dakwah yang lain, usaha mencari kekuatan yang ada diri untuk terus berusaha mencari ilmu Quran, tahsin membacanya... serta beberapa lagi perkara yang perlu difikirkan..MasyaAllah, ujian yang semoga menjadi tarbiyah buat diriku.

Semoga diri ini lebih dekat dengan Allah dan sentiasa memohon harap padaNya. Ameen. Akhirnya, di ruang cyber inilah mampu untuk ana hulurkan andai mungkin sedikit ilmu dan nasihat buat sesiapa yang membacanya sebagai wadah mengumpul saham akhirat.

Alhamdulillah, berbalik kepada peristiwa apabila permintaan ana disambut oleh akhwat dengan hati yang rela menceritakan satu kisah yang terkesan di hati. Dan kisahnya bermula begini.





Al-kisah pada suatu hari, ada beberapa pemuda Kuwait yang berjaulah (jalan-jalan) bersama-sama ke Negera China untuk menikmati pemandangan yang indah. Bumi ciptaan Allah yang dihamparkan dan gunung-gunung yang ditegakkan tanda kebesaran Allah Yang Maha Esa. Dalam kedinginan salji yang putih dan pemandangan indah itu, mereka memanjatkan rasa syukur dan kagum pada Allah yang telah menciptakan semua ini. Hati dan mulut berkata

"Alangkah hebatnya ciptaan Allah".

Allah berkuasa menciptakan bumi ini dengan banyak jenis musim; musim salji... musim bunga..... musim luruh.... dan musim panas.... Terkadang hujan dan kadang-kadang kering..... Yang sentiasa berganti-ganti. Tahun berganti tahun dan tidak pernah dibiarkan satu musim yang sama.



Kemudian pemuda-pemuda yang bertaqwa itu tadi terus berjalan dan berjalan....

Tiba-tiba, bagaikan ada satu suara yang memanggil mereka dari jauh. Pemuda-pemuda ini tercari-cari dari mana datangnya suara itu. Dari kejauhan terlihat satu jasad yang menghampiri mereka dengan perlahan.

"Anakku, tolonglah nenek...".

Terkejut mereka melihat seorang wanita tua yang terketar-ketar seperti ketakutan atau kelaparan. Di raut wajah nenek tadi tergambar kesedihan yang amat sangat. Tubuh yang lemah itu seperti sudah lama tidak merasai sesuatu yang menyegarkan atau mengembirakan. Seperti dahagakan air di gurun Sahara.

"Tolong apa ya, nek?" Sahut seorang pemuda.

"Hmm... nenek perlukan....."

Agaknya, apa yang nenek tua ini perlukan ya akhi wa ukhti?

Jawapannya:

"Nenek nak kitab Allah. Boleh dapatkan untuk nenek?" Alangkah terkejutnya pemuda-pemuda tersebut kerana mereka menyangka bahawa nenek ini nak air atau makanan. Tetapi mengenangkan nenek yang sudah tua dan lemah, serta hidup di dalam negara Komunis yang sangat menentang agama Islam...



Sepekan berlalu....

Pemuda-pemuda Kuwait kembali menemui nenek membawa kitab yang telah dijanjikan untuknya. Nenek tua itu sangat gembira dan tidak sabar-sabar untuk mempelajarinya.

Selepas itu, nenek mengeluarkan barang-barang kemas yang tersimpan di balik kain yang dibawanya. Lalu dihulurkan kepada pemuda-pemuda tadi.

"Ambillah nak semua ini..." Pemuda tadi sangat terkejut dan terus menolak.

Nenek tua berkata, " Ambillah nak, tidak ada apa yang lebih bernilai dari kitab ini... Selama ini, nenek mengumpulkannya untuk mendapatkan kitab ini..."



SubhanAllah, sangat kagum pemuda-pemuda tersebut melihat harga kitab itu di sisi nenek tua itu. Yang dilihat hidupnya sangat sempit. Melihat tiada apa yang lebih berharga daripada kitab itu. Hanya orang yang memahami betapa hebatnya kitab itu akan benar-benar menghargainya.

Kerana sahabatku, itulah ubatnya.

Terlalu banyak ibrah yang mampu untuk ana kupas dari kisah ini. Jaulah bersama melihat kebesaran Allah. Kesedihan yang melanda diri seperti musim yang berganti-ganti. Terlalu indah yang menceriakan hidup yang singkat ini. Dan nilai sebuah kitab Allah....

Andai ditanya apakah nilai Al-Quran di sisi diri.... SubhanaAllah, janganlah ditanya... Diri seperti memahami diri nenek tua yang kesedihan itu........ Kerana peluang untuk mempelajari Al-Quran dan memahaminya terlalu berharga... Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan... ameen. Ingin ku kenalMu, Allah...


Marilah kita membaca dan mempelajari Al-Quran. Dalam warkah cinta Allah ini terdapat terlalu banyak kisah, hukum-hakam, pelajaran, fakta dan sebagainya. Surat cinta yang mengungkap penuh indah tentang sifat-sifat Allah dan kekuasaanNya. Dan tatkala diri kegelisahan dan kesedihan, ada sahaja pujukan firman Allah yang terkesan di hati. MasyaAllah, kisah Nabi Yusuf, Maryam, Luqmanul Hakim dan ramai lagi. Tentang hari kiamat yang mempunyai banyak nama; Al-Qiyamah, Al-Ghasiyah, Al-Qariah, Al-Haqqah, Al-Waqiah... Tentang muamalah, fiqh wanita, dan sebagainya....

MasyaAllah, saban hari, diri ini tersenyum mengenangkan ajakan ikhwah wa akhwat; jom reunion di syurga. SubhanAllah. Gambaran yang terlalu indah.

'Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadapan-hadapan di atas dipan-dipan' (Surah Al-Hijr: 47).

Semoga amalan kita membawa kita ke arah cita-cita ini.. Wahai hati-hati yang rindukan syurga, marilah terus berusaha mencari permata pahala itu, sebagai tukaran untuk istana di taman syurga.



Dan tatkala sampai masanya, impikanlah kata-kata yang mungkin menyapa antum semua di pintu syurga iaitu

' Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. dan masuklah ke dalam syurgaKu.' (Surah Al-Fajr: 27-30).

Semoga cita-cita itu tercapai. Ameen..ameen..ameen... Sahabat, doakan ana ya....

Perbualan istimewa ana dan akhwat untuk Kisah Jaulah Pemuda Kuwait klik di sini

Wallahu'alam.

2 comments:

'Aisyah said...

very nice kak farah...keep writing...

pRinCesS... said...

salam ziarah kembali..masyaAllah, sy suka kisah ni, mmg mmberi pngajaran yg mndalam..