There was an error in this gadget

Thursday, November 26, 2009

Warkah dari Baitul 'Atiq

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah dengan nikmat kurniaan Allah, diri ini masih lagi diberi peluang untuk menyusun kata dan menarikan jari- jemari di papan kekunci di notebook tercinta. Namun begitu, tiada ayat yang terlintas di fikiran tatkala kesibukan mula menjengah dan diri kini diuji dengan kemiskinan masa untuk persiapan ke rumah nenek di Johor bersempena Hari Raya Korban. Namun begitu, diri ini ingin berkongsi satu cerpen yang sangat menarik tulisan seorang blogger, hasil dari jaulah diri ini dari blog ke blog untuk mencari ilmu Allah. Semoga perkongsian ini memberi manfaat, tatkala hati juga sedang merindui untuk menjejak kaki ke bumi Mekah untuk menjadi tetamu Allah. Semoga menjadi perantaraan tarbiyah buat sesiapa yang membacanya..... Selamat membaca

WARKAH DARI BAITUL 'ATIQ

Orang sudah ramai memenuhi balai berlepas. Kelihatan pelbagai perasaan dan rasa tergambar di wajah masing-masing. Pasport, tiket dan beg sandang yang mengandungi dokumen-dokumen penting aku pegang erat. Ada seorang pakcik tua terkumat-kamit mulutnya di kerusi hujung. Wajahnya tenang. Sedang berzikir pastinya. Pakcik itu tersenyum padaku dan senyumannya ku balas ikhlas.

Tiba-tiba wajah walidku menjelma di ruang mata. Ya Allah, di kala ini sungguh rinduku pada walid mendatang. Aku jadi mendadak sebak. Ah, walid. Masih aku ingat petang sore itu, tatkala langit rembang kemerah-merahan, walid pulang tergesa-gesa sambil memeluk aku. "Ziyad, walid dapat naik haji tahun ini". Muka walid bercahaya sambil memegang surat dari Tabung Haji. Aku jadi tidak terkata sambil membalas erat dan bertahmid perlahan. "Alhamdulillah, akhirnya Allah sudi menerima walid sebagai tetamunya". aku tahan sedu. Lantas kakak-kakak dan abang-abang dihubungi. Malam esoknya, walid membuat kenduri kesyukuran. Seekor kambing tumbang sebagai tanda syukur pada Allah. Dan walid tidak henti tersenyum dan kadang-kadang ada air bertakung di celah matanya.

"Abang, dah boleh masuk. Mari". Isteriku tiba-tiba menegur lamunan. Wajah walid hilang sebentar dari pandangan. Pesawat MAS 343 ditempah khas oleh Tabung Haji tahun ini untuk membawa jemaah ke tanah suci. Aku mengambi kerusi tepi sekali di tingkap. Bertukar tempat dengan isteriku, gayat katanya. Al-Quran, Tasbih dan buku panduan haji aku keluarkan dari beg sandang sebagai bekalan perjalanan panjang. Tatkala pesawat mulai berlepas seorang ustaz membacakan doa.

Para steward dan stewardess mula sibuk memenuhi permintaan jemaah. Alhamdulillah, paramugari berbeza sekali pakaiannya kali ini. Mungkin malu dengan pakcik dan makcik yang nak ke Mekah. Kerap kali keluar negara membuatkanku sudah terbiasa dan tidak mengalami masalah. Aku berbasmallah, bersyahadah dan berdoa moga musafirku ini deredhoi dan diterima Allah. Kemudian, sambil megingatkan isteriku disebelah, aku memperbaharui niat. Aku kini sedang menuju ke rumah Allah. Sedang melangkah dengan penuh rasa hina bertemu tuhan, menunaikan rukun islam kelima di Baitullah Al-haram. Aku terus berdoa dan berdoa sambil meraup wajah. Ya Allah...terimalah kedatangan hamba Mu ini. Dan lampu pesawat mulai malap.



Mana mungkin aku lupa, betapa tidaknya walid begitu gembira. Bapa tunggal 5 anak ini cukup cekal hatinya. Sanggup berkorban segalanya untuk kehidupan anak-anak hingga ke umur tua. Beberapa kali tawaran haji walid tunda semata-mata mendahulukan pengajian kami adik beradik. Hingga di hujung usianya, akhirnya dia diberi kesempatan dari Allah untuk menunaikan rukun Islam ke 5 ini. Perlahan aku keluarkan sampul surat dari celah buku panduan haji. Tanpa ditahan, airmata mula mengalir deras. Inilah surat yang dikirim lewat pakcik Yahya dari walid padaku beserta berita sedih yang menyentak jiwa. Walid kembali kepangkuan tuhan ketika sedang bersujud di Hijr Ismail sewaktu menghabiskan Tawaf Wada'nya. Waktu itu aku masih ditahun akhir pengajian Kejuruteraan di UIA. Dalam samar-samar cahaya, aku membaca untuk kesekian kalinya surat tulisan tangan seorang guru itu sebelum kakiku menjejak tanah haram.

Assalamualaikum , anakku Ziyad Ibrahim

Harap Ziyad dan semua sihat dibawah jagaan Allah. Walid disini juga sihat dan gembira menunaikan ibadah. Anakku, walid dapat merasakan bahawa walid akan tinggal lama di rumah Allah ini. Mungkin untuk selama-lamaya. Jadi walid menulis surat ini untuk menceritakan perasaan gembira walid dan kenangan paling indah walid menunaikan ibadah Haji di Baitullah. Moga nanti bila sampai masa Allah menerima Ziyad dirumahNya, Ziyad akan dapat beribadah dan merasakan manisnya bertemu dengan tuhan seperti yang walid rasa. Anakku Ziyad, dalam surah Al-Hajj ayat ke 27 yang bermaksud

" Khabarkanlah kepada sekalian manusia manusia itu untuk melakukan ibadat Haji, nescaya mereka akan mendatangimu dengan berjalan kaki dan mengenderai unta, meraka itu akan datang dari segala ceruk penjuru yang jauh".


Walid juga berharap diampun segala dosa dan mendapat haji mabrur seper
ti hadis nabi “Haji mabrur itu tiada lain ganjarannya kecuali syurga.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim").

Anakku Ziyad, pada pagi hari tanggal 8 Zulhijjah, walid berihram untuk haji dari tempat tinggal walid dengan mandi terlebih dahulu dan memakai ihram. Terasa dada walid begitu berdebar untuk melaksanakan ibadah haji. Air mata walid tidak henti-henti mengalir ketika kami semua membaca kalimah talbiyyah. Labbaikallahumma Labbaik...Labbaikala syarikalabbaik....

"Aku sambut panggilanMu untuk menunaikan ibadah Haji. Aku sambut panggilanMu Ya Allah, Aku sambut panggilan Mu, Tiada sekutu bagi Mu. Sesungguhnya segala puji, kenikmatan dan kerajaan adalah milik Mu, tiada sekutu bagi Mu....."


Kemudian walid bertolak ke Mina.Solat Zuhur, 'Asar, Maghrib dan 'Isya' di sana dengan mengqasar solat-solat empat rakaat. Apabila matahari telah terbit pada tanggal 9 Zulhijjah, walid mula menuju ke Arafah dan berdiam disana sehingga matahari terbenam. Sungguh waktu ini anakku, perasaan walid tidak dapat ditahan. Walid terbayang muka arwah ummi dan muka anak-anak walid semua. Terasa seperti sedang dihisab Allah di Padan Mahsyar. Tambah-tambah hari Wukuf jatuh pada hari Jumaat. Haji Akbar kata ustaz. Terasa Allah sedang berbicara dengan walid. Maafkan walid andai tidak menjalankan tanggungjawab sebagai seorang ayah dengan sempurna.

Ketika matahari mulai terbenam, walid tinggalkan Arafah dan menuju Mudzalifah. Walid tetap disitu untuk berdoa dan berzikir sampai mendekati terbitnya matahari. Walid mendoakan kamu semua. Semoga diberi kebaikan di dunia dan akhirat. Kemudian walid mula berjalan menuju Mina. Di Mina, walid melempar jamrah Aqabah sebanyak 7 kali dan bertakbir. Keadaan manusia sangat sesak. Hingga walid mengalami kesukaran bernafas. Namun Alhamdulilah, Allah mempermudahkan urusan walid. Walid terus melakukan kurban dan mencukur rambut selepas itu.

Pada saat ini walid sudah boleh bertahallul dan memakai pakaian biasa. Walid meneruskan perjalanan ke Mekah dan membuat Tawaf Haji seterusnya Sa'ie diantara Safa dan Marwa. Ketika walid terpandang akan Kaabah Assyarif, ada rasa sejuk menusuk dada walid. Sekali lagi airmata walid tidak dapat ditahan. Perasaan ini tidak dapat digambarkan anakku. Ianya sangat mengharukan. Walaupun dengan kudrat walid yang tidak seberapa ini, walid masih dapat melakukan semua ibadah dengan baik. Alhamdulillah. Walid kemudian kembali ke Mina dan melontar di tiga jamrah. Dan saat walid menulis ini...walid agak tidak berapa sihat. Mungkin kerana tidak biasa dengan cuaca disini. Walid sebenarnya sangat sedih meninggalkan Baitullah. Walid pasti sangat sedih ketika melakukan Tawaf Wada' nanti. Apabila selesai Tawaf wada' nanti walid akan menelefon Ziyad di Malaysia. Doakan walid sempat mengucapkan selamat tinggal pada Baitullah..

Ziyad anakku, maafkan segala kesalahan walid. Doakan walid mendapat haji yang mabrur. Walid sangat bersyukur dikurniakan anak-anak seperti kamu semua. Doakan walid di dunia dan di akhirat sana. Ingatlah anakku, Haji itu ibadah yang yang membawa kita bertemu yang Esa. Membawa diri yang hina untuk bersujud dan menyerah diri pada Allah. Persiapkanlah diri kamu. Inilah diantara ni'mat yang terbaik dikurnia Allah. Moga nanti Ziyad juga mendapat haji mabrur dan kemanisan dalam beribadah. Salam sayang dari walid Ismail untuk anaknya

Ibrahim Ismail Isa
Makkah Al- Mukarramah


"Encik, sekarang dah masuk waktu subuh". Suara paramugari mengejutkan aku. Tertidur rupanya aku. Surat walid aku dakap erat. Ada sisa air mata di kelopak aku sapu. Isteriku disebelah sudah tiada, ke tandas mungkin. Surat walid aku cium dan masukkan ke dalam beg sandang. Sekejap lagi pesawat akan tiba di Bir Ali dan aku akan mula berniat di situ. Maka bermulalah pengembaraan rohani ku bertemu Allah. Walid, tunggu Ziyad di sana..Batullah Al-Haram...

___________________________________________________________________


Saya belum ada rezqi menunaikan haji mahupun umrah. Jika ada sebarang kesalahan dalam cerpen ini, mohon sudi membetulkan. Ianya melalui pembacaan dan pembelajaran saya. Namun setiap kali tiba Zulhijjah, saya jadi begitu teruja. Moga nanti Allah sudi menerima saya nanti menjadi tetamuNya. Doakan saya semua. Haji Mabrur semua, insya Allah :)
Busyral Huda
6 Zulhijjah 1940H

Link:http://rehlah2syahid.blogspot.com/2009/11/warkah-dari-baitul-atiq.html



Wallahu'alam.

No comments: